Cerita Nyak

Food Photography dan Kamera Impian

[SPONSORED POST]

kamera-impian

“Kamera terbaik adalah kamera yang ada di genggamanmu”

Kalimat di atas saya baca di sebuah buku tentang fotografi. Dan kemudian menjadi mantra yang selalu saya rapalkan dan menjadi pedoman dalam mengambil sebuah gambar. Gambar apa saja. Anak-anak, pemandangan, table situation maupun hasil masakan saya.

Dua tahun lalu, saya sama sekali tidak ada minat terhadap fotografi, khususnya food photography. Tapi hobi moto mah iya. Jaman sekarang ya, tiap orang punya ponsel dengan dukungan kamera yang memungkinkan kita menjepret begitu banyak obyek tanpa takut roll film habis. Dikit-dikit selfie, dikit-dikit jepret. Mak pret gitu lah pokoknya. Nah, saya juga gitu. Asal jepret tanpa mikir ini anglenya bagus nggak, cahayanya cukup nggak, dan lain-lain.

Hingga kurang lebih dua tahun yang lalu, saat pindah ke Palopo dan saya mulai belajar masak. Paling praktis kala itu, saya selalu nyari resep di Instagram. Iya, nggak di google. Kenapa? Karena praktis aja. Resepnya singkat, nggak bertele-tele dan yang paling penting mata saya selalu dimanjakan dengan tampilan foto masakan yang sukses bikin saya ngences. Bagus-bagus bangeeeet.

Tapi saya mikir, ah pasti ini difoto pake kamera canggih nih. Kamera DSLR segede gaban, atau mirrorless. Saya pun hopeless. Hingga akhirnya saya menemukan hashtag #pakehape. Heeeh? Seriously? Foto yang bening dan cakep-cakep gitu hasil jepretan kamera ponsel?

Sayapun rajin stalking akun-akun yang sering membagi BTS (behind the scene) foto-foto mereka. Mempelajari teknik hingga properti yang mereka gunakan.

Dengan bermodal nekad, selepas masak, saya mulai mempraktekkan aneka plating seperti yang saya lihat di Instagram dan menjepretnya dengan kamera ponsel saya. Hasilnya? Nggak mengecewakan lah. Foto saya upload ke medsos, dan banyak yang suka! Wohoo. Banyak yang nanya saya motonya pake apa.

“Pake kamera ponsel aja kok”, jawab saya.

food-photography-dan-kamera-impian
Salah satu hasil jepretan kamera ponsel saya
Belajar teknik flat lay
Belajar teknik flat lay

Kamera Impian

Saat ini, saya semakin menekuni hobi memasak dan food photography dan masih tetap memakai kamera ponsel. Meski hasilnya selama ini sudah cukup baik menurut standar saya, tapi saya akui kamera ponsel memiliki beberapa kelemahan. Pastilah kemampuan kamera ponsel terbatas, tidak seperti kamera dslr maupun mirrorless. Beberapa kelemahan kamera ponsel yang saya rasakan adalah:

1. Permainan angle yang terbatas karena sifat lensa kamera ponsel yang cenderung lebar. Angle paling aman untuk lensa model ini adalah BEV (Bird Eye View) atau kita memotret dari atas makanan. Tapi tentunya kan nggak tiap hidangan cocok difoto dengan angle ini. Untuk menonjolkan tekstur dan bentuk makanan, terkadang perlu untuk mengambil foto langsung tegak lurus dari depan obyek. Seperti foto pancake dan susu berikut ini. Tentu akan kurang menarik jika difoto dari atas bukan?

food-photography-dan-kamera-impian1

2.Cahaya harus bagus. Karena kamera ponsel mempunyai kemampuan yang terbatas untuk meyesuaikan dengan cahaya, maka hal ini menjadi poin yang paling penting dan sering bikin galau. Siangan dikit, mau moto cahayanya udah over. Jadilah fotonya harsh. Atau pas lagi mendung padahal hasil masakan kayaknya cihuy banget buat dipoto, tapi hasilnya gelap. Haiisshh. Makanya harus pinter-pinter nyari spot foto dengan cahaya yang cukup. Tidak kurang dan lebih.

3. Lensa kameranya sering burem karena sering buat mainan bocah. Huwaa. Sering banget kejadian, plating udah oke, styling udah oke, pas mau jepret YAAMPUN ini burem amat. Ternyata pas dilihat lensanya penuh dengan sidik jari bocah >,<

Makanya, salah satu impian saya untuk mendukung passion di cooking and food photography ini adalah saya bisa beli kamera.

Someday.

Mirrorless.

Fujifilm X-M1.

priceza2
Ngences…

Tapi di Palopo sini nggak ada yang jual Nyak. Yeaaah. Ini era digital sis, tinggal klak klik di hape sampe deh tuh X-M1. Yakaliiii, harus ada duitnya dulu sih, hahahaha.

Udah sering sih nyari ini di berbagai online shop dan e-commerce. Dan harganya bikin meringis ya. Maklumlah, Emak anak dua yang tiap bulannya mikirin kesejahteraan susu dan diapers :v

Sampai pada suatu ketikaaaaa…

Pas lagi gugling then Nemu X-M1 ini dengan harga murce. Iya harganya di bawah harga-harga yang selama ini saya pantengin. Saya liatnya di Priceza. Jadi Priceza ini adalah situs pencari belanja dengan fitur pembanding harga di berbagai toko . Jadi misalnya kamera inceran saya ini, bisa dilihat dengan harga mulai Rp.5.500.000, dan kemudian kita bisa klik dan membandingkan harga di 6 toko berbeda: Elevenia, Lazada,Tokopedia, dan lain-lain.

priceza

priceza1

Wih, keren ini ya. Jadi kita bisa menjadi konsumen cerdas karena punya banyak pilihan dan bebas menentukan kita mau belanja di mana. Tentulah kita milih yang paling murah dan pelayanannya oke. Ye nggak? *intip dompet*.

Nah, ngomong-ngomong tentang Priceza, saya ada sedikit info nih tentang situs ini.

priceza

Bisa dilihat kan dari ifografis di atas kalau Priceza mengalami pertumbuhan trafik yang sangat signifikan dari tahun ke tahun. Dan untuk Priceza Indonesia sendiri, saat ini sudah mencapai angka 5 juta visit/bulan. Uwow banget ya. Priceza memang mempunyai target untuk mejadi situs Shoping Search Engine terbesar di Asia Tenggara. Dan dengan progress yang cukup bagus seperti sekarang, saya yakin sih targetnya pasti akan tercapai.

Kalau kamu, pernah belanja lewat Priceza nggak? Sharing yuk apa keuntungan dan kemudahan yang ditawarkan.

Palopo, Sulawesi Selatan.

Nyak Rotun.

46 Comments

  1. Keren2 bgt fotonya…
    Mdh2an bs segera kesampaian dpt kamera inceran 🙂

    1. Makasih Teteeehh :*
      Allahumma Amin 🙂

      1. Ria

        foto2 pake kamera hape aja udah keren mbak, apalagi nanti dgn kamera idamannya. Amin, semoga kesampaian ya ^_^

  2. Aku belom pernah belanja lewat Priceza. Atulah nanti ngeces lihat kamera sepatu boots hahaha.

    Btw poto2nya emang keren. Tapi sebenernya kalo moto tuh feelnya yg kudu dapetn Kadang percuma tuh punya kamera mahal kalo ga tau mengoperasikannya ya Nyaaak.

    Mau donk di poto sama kameranya sambil nyemil makanan ntu 🙂

    1. Iya niiih, pasti cocok deh sama sepatu boot Teh Nchie. Beli Teh beliii^^
      Setuju Teh. Nggak bisa asal njepret, tapi feelnya kudu main.
      Hayuk kopdar Teh, kopdaaar 😀

  3. aku juga pengen -pengennya pake banget- beli kamera mirrorless, tapi masih ngumpulin uang dengan memberdayagunakan digicam dan kamera hp biasa.. tapi kadang niat beli kamera sering surut soalnya hasil foto yang ada sering dipuji setara dengan foto shutterstock.. *idung ngembang* btw, info priceza nya oke nih, melipir ahh ke web nya.. 😀

    1. Aih, aih, luar biasa. Shutterstock gitu lhoo. Ajari aku Mbaaaa^^

  4. Kamera miroless itu impian aku juga, cek langsung ah ke priceza. Aish nyaaak fotonya aku tergoda euy

    1. Impian sejuta umat ya Tis, wkwkwk.
      Aish makasih, aku tersanjung :*

  5. Nyaaakkk.. Fotomu yg pertama dan kedua itu bagussss.. Sumpaaaahhhh…

    1. Makasih Mba Riaaa…uwuwuwuw

  6. Selalu suka dengan hasil jepretan Nyak Rotun. Terlihat sangat-sangat seriuss dan keren jadinya. Semoga aja terwujud ya Nyak bisa punya kamera mirorrless

    1. Allahumma Amin, makasih Ipeeeh :*

  7. Kereeen bgt mba foto2nya..mau ah belajar moto lagi biar gak asal jepret

    1. Makasih Mbaaa, ayo kita belajar poto-potoan bareng 😀

  8. aku masih bingung lho dgn komposisi uhuhuh
    masih belajar..
    kamernaya ngileeerr

    1. Ah, Mutmut mah merendah. Poto-potomu udah kece badai gitu kok. Ajarin aku poto human interest dunks!

  9. wah itu kamera impian ku jugaaa, pingin banget 😀

    1. Iya ya Mba Tuty, kameranya sukses memukau banyak orang. Yuk nabung Mba 😀

  10. Iya Kang, nabungnya lumayan ini ya. Ayo semangat!

  11. Suamiku juga suka ngomong gitu Nyak.. Walaupun kameranya mihil, kalo ga punya sense of art atau sense of photography, hasilnya mah bakal biasa aja. Tapi dirimu udah jago sih Nyak.. Keceee hasilnya. 🙂

    1. Iya Rin, setuju sama suaminya :). Dan itu harus rajin menggali dan berlatih terus sih, biar dapet feelpas moto.
      Aw aww, makasiiih :*

  12. Thumbnail post-nya ciamik banget, Mbak.

    1. Makasih Mba Alma 🙂

  13. Jadi pingin punya mirorless nih.

    1. Beli Mba Tyaaa 😀

  14. Fotonya emang bagus2…
    Jadi mupeng saya juga pengen ganti hape, wh kamera

    1. Makasih Teh Okti udah mampiiiirrr :*

  15. Nyaakk…
    Suka banget sama foto nya Nyak.

    Ajariin …pokonya ajarriiin…

    *maksa sambil pukul pukul manja.

    Someday pingin belanja emm…handphone kece aja ah..
    Tetep andalan foto pake hp kl aku Nyak.

    1. Aw aww..sakit dong Len dipukul2 :p
      Iya sebenernya pake hp tu praktis, nggak pake mindah2in bisa langsung dishare. Tapi ini hpku udah mulai lelah kayaknya. Sering tiba-tiba mati, hiks 🙁

  16. Hasil fotonya bagus-bagus, deh. Gak percuma stalking-stalking untuk cari ilmu ya…
    Saya juga pengen, bisa ngambil foto makanan dengan angle yang menarik. Dibutuhkan keahlian khusus juga, ya…

    1. Makasih Mba Nuruuul :*
      Rajin berlatih aja Mba, nanti lama-lama jadi ahli. Amin 🙂

  17. Mbaaa.. jatuh cinta sama hasil jepretannya.. suka ikut upload kompakan ga? Daku pernah sesekali dan ga pernah menang, wakaka.. Suatu saat pengen punya kamera kece cem tu juga deeh.
    Btw makin byk aja aplikasi keren y, mau download tp memory sering warning, hiks

    1. Aiiih, makasih banyak Uniii :*
      Belum ikutan upload kompakan nih, baru mau daftar 🙂
      Sama memori hpku juga udah mengkhawatirkan ini 😀

  18. Memotret makanan memang mengasyikkan apalagi jika makanan karya kita sendiri.
    Tak selalu kamera baik menghasilkan foto ciamik, tetap tergantung kepada pemotretnya.
    Salam hangat dari Jombang

    1. Iya Pakde, bisa dikreasikan sesuka hati 🙂
      Makasih kunjungannya, nggih Pakde.

  19. Baguuuuuusss foto2nya. Ajarin donk Mbak.
    Aku punya DSLR tapi juga tetep gak bisa sebagus dirimu motonya :))
    Katanya yg penting man behind the gun kok, jd kalau emang orgnya jago moto apapun senjatanya ya pasti bagus :))

  20. Tergiur dengan traffic 5 juta sebulannya. Eh tapi dengan kameranya apalagi ding. Lebih tergiur lagi. Jadi emak-emak tuh sama ya, yang penting kesejahteraan anak-anak. Makanya nunggu job berhadiah kamera aja yuk, hihihi.

    1. Iya Mba, yang ada di pikiran anak-anak mulu ya :D.
      Waaah, mau banget tuh Mba. Semoga bisa dapet review kamera atau suruh motoin makanan dimodalin kamera ya. Who knows? Rejeki Allah bisa datang dari mana saja.
      AMIN.

  21. Aku klo metode flatlay blom jago mba hihi
    Suka yang ngejembrengin piringnya kliatan full 3 dimensi di lensa

    1. (((ngejembrengin)))
      Bahasamu Mbuuul, hahaha. Ayok belajar lagi flatlay. Biar kekinian :p

  22. Itu makanannya menggoda banget, ihh.. bikin lapar beneran nih Nyak, hehe

    Mirrorles itu keinginan anak sulungku, nanti deh moga bisa buat hadiah kalo duitnya udah cukup 🙂

    1. Haduuh, maaf Mba Wati. Monggo dinikmati *mana kenyang ya Mba* xD.
      Banyak emang ya yang naksir mirrorless. Semoga kita bisa beli ya Mba. Amin.

  23. Ngidam kameranya…. mudah2an ada jodoh… Fotonya keren-keren mba…

  24. with judah mudahan kesampaian puny camera baru, teknik mengambil gambarnya juga sedep mantep tinggal memperbaharui senjata saja hehehe

Leave a Reply

Required fields are marked*