Cerita Nyak

A Note to My Self: Jangan Jadi Kacang yang Lupa Kulitnya

Kapan terakhir kali update blog, Nyak? Hampir dua bulan yang lalu. Karena pas nengok archive, ada angka 1 yang nangkring manis di sebelah bulan Februari. Dan itu  di awal-awal bulan. Dan sekarang Maret udah mau habis. Gosshhh, dhuaaarrr …

Kalau mau ngeles, saya tetep nulis kok. Rutin, cuma bukan di blog ini, tapi di sebuah tempat di mana saya bekerja sebagai content writer. Tema tulisannya tentang parenting. Yang, kalau ditulis di sini pasti udah banyak banget. Yaiyalah di sana nulisnya ada jadwal, yang kalau macet gajinya nanti juga macet *eh.

Terus itu sebabnya blognya jadi macet? Hmm, nggak juga. Males mah males aja ya. Tapi, kalau mau ngeles, emang saya lagi punya ‘mainan’ aka kesibukan baru.

#CeritaBahagia nya dulu ya.

Sebelumnya nggak pernah nyangka, bahwa ngeblog bisa membawa saya bisa seperti sekarang. Pencapain masing-masing blogger tentu beda-beda ya. Ada yang sering menang lomba, bisa jalan-jalan gratis dari ngeblog, bisa dapet pundi-pundi rupiah dari sponsored post dan lain sebagainya.

Saya? Semuanya udah. Dikit tapi. Hahahaha *plaaak*.

Beberapa kali menang lomba meski masih kategori receh, jalan-jalan dari blog pernah sekali (((SEKALI))), dapet duit udah lumayan (bagi saya). Ngeblog baru setahun ke belakang dengan angot-angotan parah, saya bersyukur banget dengan segala yang sudah dicapai melalui blog ini. Alhamdulillah.

Balik lagi ke mainan baru.

Jadi, pada awalnya, jaman dahulu kala pas baru banget ngeblog lah. Lagi rajin-rajinnya dan semangat-semangatnya update. Ada seorang pembaca blog yang merupakan owner mainan edukatif anak. Qadarullah kami juga satu grup di sebuah WAG kepenulisan. Singkatnya, beliau nawarin saya buat jadi content writer. Awalnya cuma disuruh bikin resume webinar parenting yang beliau ikuti. Jadi buat menambah added value untuk olshopnya, beliau memang sering sharing tentang parenting juga sharing resume seminar ataupun webinar yang Ia ikuti.

Lama-lama, setelah materi webinar habis (LOL), beliau membentuk team penulis. Ada perumus tema dan ada para penulis, termasuk saya. Tiap bulannya dirumuskan tema apa yang mau kita share, lalu dibuatkan jadwal. Btw tulisan saya pernah ada yang viral dan mecahin rekor. So proud, meski di situ penulisnya bernama….admin. Ahahaha.

Nggak berasa udah hampir setahun saya jadi penulis konten di sana. Hingga, bulan kemarin bos saya ini nyari operator webinar. Iya, jadi beliau membuat Fanpage khusus sebagai wadah belajar bagi orangtua. Istilahnya kalau Fanpage mainan edukatifnya kan untuk jualan mainan anak, nah yang di sini buat belajar orang tuanya. Modelnya webinar via kelas virtual Wiziq. Beberapa kali saya juga ikutan. Karena webinar adalah solusi bagi ibu-ibu macem saya yang kangen ikut seminar tapi terkendala jarak :D.

Pas liat tawaran operator webinar, saya sempet komen, “Duh, aku minat amat ini deh. Itung-itung ngobatin kangen siaran”. Ealah, langsung di WA. Yaudah kalau Nyak mau, aku nggak nyari yang lain ya. Gitu katanya.

Besoknya, kami video call. Buat ngajarin cara mengoperasikan wiziq. Mulai dari menjadwal kelas, upload materi, ngambil link buat diemail ke peserta, hingga memandu kelas di hari H. Ngoper mic ke pembicara, ngatur slide daaan lain-lain. Banyak bok, karena meskipun webinar diadakah seminggu dua kali, tapi sebelumnya kan harus buat publikasinya, posting di FP, blast email ke peserta, lalu mengadmini pendaftaran juga. Daaan, setelah terlaksana bikin laporan deh. Heu. Capek tapi asik. Asik tapi capek. Namanya kerja ya capek ya. Ada gitu kerja yang nggak capek? :p

Dua kali bertugas kalau nggak salah, tiba-tiba saya di WA.

“Nyak, mau nggak aku angkat jadi karyawan tetap?”

HAH MAKSUDNYA?

“Iya, jadi aku nantinya serahkan FP itu sepenuhnya ke Nyak. Buat di kelola. Mulai dari promosi, mencari pembicara, sampai memanage kelas. Semuanya lah. Jadi aku lepas. Palingan nanti koordinasi aja”.

Oh wow. Saya bengong. “Nggak harus pindah Jakarta, kan?

“Ya enggak lah, ngapain”

Pas itu saya mikirnya satu: bisa ikut tiap webinar secara gratis, muahahaha. Apalagi kemudian saya ditawari gaji yang jujur di luar ekspektasi.

Yaampun ini seriusan gue mau kerja beneran, punya gaji tetap tiap bulan, dan kerjanya cukup dari rumah aja??

UWAAAAAAA … IYA AKU MAU BANGEEETTT. MAKASIH BANYAK LOH SUDAH MEMILIHKU.

Nggak lah, nggak gitu jawabnya xD.

Oke, Bismillah. Aku mau. Mohon bimbingannya ya, dan makasih udah ngasih kesempatan buatku :*

Gitu.

And here I am. Asik banget dengan mainan baru dan gaji baru. LOL.

Dan #CeritaSedihnya adalah …

Blog gue terlantaaaarr T____T

Jauh di dasar hati sedih banget. Dengan segala yang udah didapatkan dari mainan baru tadi, tetep ngerasa ada yang hilang. Kosong aja gitu. Meski kadang mencoba menghibur diri dengan banyak alasan.

Udah lama di depan laptop, main sama anak ah. Ngeblognya nanti dulu.

Udah capek kerja, boleh lah santai-santai dulu.

Byuuuhhh, kelakuan gue -_____-

Untunglah saya punya suami yang super ‘rese’. Yang nggak mau membiarkan istrinya ini semakin tenggelam dalam kesesatan *halah*. Dari yang ngrayu-ngrayu pengen baca tulisan saya lagi, terus nyindir-nyindir, sampai kemarin malem yang sukses bikin saya JLEB.

Jadi kan di salah satu postingan Instagram, ada follower yang komen minta saya nulis lagi. Katanya kangen sama tulisan saya. Ya Allah, boleh nangis nggak nih? Saya terharu, sekaligus merasa bersalah. Bersalah karena membuat pembaca blog saya kecewa. Dan yang paling bikin sakit sih karena saya ternyata telah mengecewakan diri saya sendiri. Apa lah namanya, pokoknya aku sedih.

Pas cerita ke suami, dengan entengnya dia ngomong gini, “Yaudah sekalian aja bikin pengumuman di blog. RIP nyakrotun.com. Mohon maaf saya tidak ngeblog lagi”.

Saya langsung bekep mulutnya. Sambil teriak-teriak bilang nggak mau. T_____T

Udah abis itu dia bilang kalau saya lupa, yang membawa saya ke posisi saat ini siapa? Ya blog ini. Nha teruuus, malah mau dilupakan? Apa iya mau jadi kacang yang lupa kulitnya?

NO. BIG NO.

Akhirnya saya nulis ini, dan lalu inget kata-kata seorang teman. Bahwa orang yang baik adalah orang yang selalu memperbaiki niat. Meluruskan niat. Memperbaharui niat.

Apa sih niat saya ngeblog?

Ayooo Nyak, dilurusin lagi. Dibenerin lagi.

Dan ya, saya tahu salah satu kelemahan saya ada di komitmen. Maka Bismillah, mari perbarui lagi. Hamasah!

Nyak Rotun.

 

Tags:

11 Comments

  1. Vivi Erma

    Makanya NHW nya dikerjain, trus diposting di blog! Ngrapel mulu sih!

    1. Vivi Erma

      Ini kenapa emoticon ketawanya g kebawa ya. Jadi kedengeran judes. Hahahaha

      1. Aku tadi kaget banget dirimu komen gualak bener, wkwkwk.
        Tapi iya aku malah mempan kalau digalakin sih T___T. Sukron katsir, sister fillah :*

        1. Vivi Erma

          Mhuahahaha shock therapy! Ak aj kaget hahaha Fighting!!!!

  2. Aaakuuuuuuu ini aaakuuu banget, lagi lupa sama kulit kacang sampe ketelen #eh
    Sama Nyak, bahkan lagi menurun banget semangat buat ngeblog karena beberapa hal yang kadang tak sanggup kuhadapi #ealah.
    Padahal ini draf udah lumayan pada nangkring, janji untuk nulis ini itu terbengkalai. Alhasil mau gak mau maksa diri aja buat nulis dan publish tulisan yang lumayan ringan ga pake mikir 😀

    1. Apaan -___-
      Kamu mah rajin bener Peh. Tularin dikit sini.
      Tips terakhir must try kayaknya, banyakin aja tulisan ringan yang gak pake mikir. Buat pemantik tulisan-tulisan lainnya ya. Tengkyu Ipeh :*

  3. Saya juga semangat ngeblog lagi menurun karena asyik dengan hobby lain (tapi hobby-nya ga dibayar. Hihihi…)
    Suka disindir suami juga, katanya mau punya banyak blog, blog satu aja jarang update :p

    1. Ahahaha, jleb banget ya Mba. Niat hati ternak, apalah daya satu aja keteteran. Ahahahaha.

  4. Huaaaa… jadi sedih
    Tapi ada benernya. Aku ingat petuah, kalau kita mau sukses, fokuskan dulu 1 hal saja. Resikonya apa2 yang kita suka lainnya bakal tertinggal. Tapi itu resiko, karena ada hal tinggi yang mau dicapai. Tahun kemarin, aku mau fokus nulis fiksi (karena tahun sebelumnya itu udah di tengah jalan) tapi karena tahu resikonya blog akan terabaikan, ntar ntar dulu fokus kesana.
    Lain lagi berkebun, Paksu nyindirnya tingkat dewa, ‘katanya mau punya kebun tapi kok ngetik melulu..’ jiahhh. Sementara email dari reader nanyanya soal tanaman terus, lha padahal tahun kapan-kapan aku bisa nanam lagi ya 🙁

    1. Huhuuu, jleb banget itu petuanya Mba Lidha. Sekarang udah kadung nyebur, kujalani dulu semaksimal mungkin.
      Manajemen waktu aja sih ini yang masih kacrut, heu.
      Bulir jeruk udah nempel banget ya tentang tanam-menanam, hihi. Mangat Mbaaa :*

  5. […] Baca: Jangan Jadi Kacang yang Lupa Kulitnya […]

Leave a Reply

Required fields are marked*