Review

Kenapa ya Pengeluaran Justru Membengkak di Bulan Ramadan?

   [Sponsored Post]

Ramadan memang bulan istimewa. Ia layak disambut dengan suka cita, tapi bukan suka cita yang penuh dengan foya-foya.

Sering mendengar keluhan ibu-ibu yang bilang kalau bulan Ramadan pengeluaran justru membengkak? Padahal kan sama aja, malah seharusnya lebih hemat karena kalau hari-hari biasa makan tiga kali, pas Ramadan malah cuma 2 kali, sahur dan berbuka puasa. Ya kan? Tapi alih-alih hemat, yang ada malah pengeluaran bisa berkali lipat. Harga kebutuhan pokok yang melonjak, keinginan diri untuk ‘makan enak’ karena telah sehari penuh berpuasa, belum lagi godaan aneka takjil yang berjejer di pinggir jalan seakan melambai minta dipindahkan ke meja makan. Haiissshh.

Apalagi makin dekat lebaran ya. Sibuk deh tuh bikin atau beli kue dan aneka hidangan lebaran. Belum baju barunya, baju untuk sholat Ied ada, untuk silaturrahim hari pertama ada, hari kedua ada. Kenapa bikin kue atau beli bajunya nggak sebelum puasa aja? Biar nggak ganggu ibadah, apalagi kan kita udah tau kalau 10 hari terakhir Ramadan adalah yang teristimewa.

Aduh, kalau nggak deket lebaran kurang greget, atuh.

Ya biarin aja sih nggak greget juga. Mending gregetnya buat ibadah aja, yakan.

Belum lagi ngecat rumah, ganti parabot paling nggak ganti gordyn dan kawan-kawan biar ada penyegaran. Ya kalau udah kayak gini, nggak heran pengeluaran membengkak saat bulan Ramadan.

Ah, Ramadan kan hanya setahun sekali

Ini dalih yang sering dipakai oleh kebanyakan kita. Seperti sudah mendarah daging, jadi dianggap wajar saat kita berlebih-lebihan dalam menyambut dan mengisi Ramadan. Kalau berlebih-lebihannya urusan ibadah sih, nggak apa-apa, harus malah. Tapi kalau berlebih-lebihannya dalam urusan duniawi, aduh sayang. Tanpa sadar kita sudah melenceng dari esensi puasa itu sendiri, yaitu menahan diri. Bukan hanya dari lapar dan haus, tapi juga menahan hawa nafsu dari hal-hal yang bersifat duniawi.

Duh, nulis begini jadi pengingat banget untuk diri saya sendiri. Kalau untuk pribadi alhamdulillah sudah lebih ‘terkendali’, tapi kok setannya pinter bener ya bisikin saya. Berdalih untuk anak. Iya, tahun ini Wafa belajar puasa. Dan udah full sampai Maghrib. Sayanya bersyukur dan seneeeng banget. Jadinya ada keinginan kasih yang spesial gitu buat dia. Pengen beliin ini, beliin itu buat buka dan sahur alasannya biar nutrisinya tercukupi. Padahal anaknya anteng-anteng aja, kalau ditanya mau buka pakai apa cuma jawab hmm..hmm, apa yaaa. Buka puasanya juga nggak kalap yang apa aja dimakan kaya emaknya pas kecil dulu*____*

Yah, gitu deh. Belajar memang nggak ada akhirnya.

Baca: Jangan Jadi Kacang yang Lupa Kulitnya

Yuk, lebih hemat di bulan Ramadan!

Bisa nggak? Bisa bangeeet. Asal kitanya mau. Bisa dicoba dengan beberapa hal ini.

1. Puasa

Seperti tadi yang sudah ditulis di atas, bahwa inti puasa adalah menahan diri, mengendalikan hawa nafsu. Jangan menahan diri dari lapar dan dahaga saat siang hari, tapi terus jor-joran dan balas dendam pas berbuka puasa. Sama aja bohong dong.

2. Sahur dan Berbuka

Meja makan penuh dengan takjil aneka rupa, sayur dan lauk serba ada. Tapi ternyata pas bedug, minum segelas teh hangat dan 3 butir kurma sama bala-bala dua bijik, udah cukup kok. Ya nggak? Lagian kalau terlalau kenyang, sholatnya jadi ngantuuuk. Tarawih nguap berkali-kali. Pas tilawah mata sepet amat, boro-boro bisa lanjut qiyamullail di sepertiga malam. Huhuu. Rugiiiii.

Jadi nggak usah berlebihan, Bu. Yang penting cukup. Lagi berkah, insyaAllah.

3. Bersedekah

Sebaik-baik bersedekah adalah saat Ramadan. Jadi meskipun kita berhemat dan hidup sederhana, jangan pernah sayang untuk bersedekah. Yakin kan, bahwa harta yang disedehkahkan tak akan berkurang. Malah semakin bertambah dan bertambah. Rasulullah itu saat bulan Ramadan, sedekahnya melebihi angin yang bertiup membawa kesejukan. Saking banyak dan seringnya. MasyaAllah <3

4. Bijak dalam berbelanja

Fitrahnya perempuan ya, sukaaa banget belanja. Apalagi saat Ramadan, kayaknya nemu momen yang pas buat belanja sering-sering, hihi. Belum lagi aneka diskon yang bertebaran di pusat-pusat perbelanjaan, bikin gateel buat ngabisin THR xD.

Apa nggak boleh belanja? Ya bolehlaaah. Yang penting takarannya pas. Yaitu, belanja yang memang merupakan kebutuhan, bukan semata keinginan. Jleb. Nulis sendiri tertohok sendiri, hahaha. Kalau seperti kebutuhan rumah tangga kan memang harus belanja terus menerus. Istilahnya repeat order lah. Habis-beli lagi-habis-beli lagi. Detergen, sabun cuci piring, pewangi pakaian, sabun mandi, odol, sikat gigi, daaan lain-lain. Nah, kalau untuk kebutuhan ini, harus jeli juga. Jeli mantengin promo dan diskonan. Biasanya sering ada tuh di Alfamart.

Baca: Belanja Praktis dan Hemat? Ya Alfamart

Kaya sekarang lagi ada promo Pak Rahmat. Bukaaan, Pak Rahmat ini bukan suaminya Bu Rahmat, tapi Paket Ramadan Hemat. Gimana nggak hemat, kalau dengan berbelanja produk sponsor senilai 75 ribu rupiah, kita bisa tebus murah produk lain seharga 500 rupiah aja. Iya, nggak salah baca kok. 500 rupiah alias gopek, si uang koin yang biasanya cuma buat kerokan, ini bisa buat nebus sekaleng wafer Tango, syrup Marjan, minyak goreng Tropical, atau sekaleng Richeese Nabati. Murce mursidawati banget kan? Untuk lebih jelasnya bisa lihat di gambar ini:

Kemarin saya belanja produk sponsor Rinso, Downy, Sunlight, Dettol, Pocky senilai 80an ribu kalau nggak salah, terus tebus sekaleng Richeese Nabati dengan 500 perak aja deh. Uhuy, kebutuhan sehari-hari dapat, kue lebaran juga dapat. Asik banget, kan?

Nah yang lebih asik, kita bisa juga ikutan Shopping Race dari Alfamart. Jadi kalau habis belanja, ada kode unik di ekor struk. Cuss kita upload ke http://pakrahmat.alfamartku.com. Hadiahnya? Nih, saya jembrengin:

Bikin ngiler kan hadiahnya?

Oiya kemarin saya belanjanya pas Pak Rahmat periode satu, habis tanggal 15 Juni. Tapi tenaaang, masih ada Pak Rahmat periode dua dari tanggal 16 Juni sampai 1 Juli 2017. Ibu-ibu bisa minta kalatognya di kasir ya, biar enak pas belanja produk sponsor. Tanya juga detail produk sponsornya, misal varian apa dan ukuran berapa.

Nah, promo-promo dari Alfamart ini membantu banget buat kita untuk belanja lebih bijak dan hemat. Karena baik produk sponsor maupun produk tebus murah, sama-sama berguna dan memang kebutuhan kita, ya kan?

5. Idul Fitri

Nah, ini. Padahal dari jaman kecil udah hafal sama lagunya Dhea Ananda yang,

Baju baru alhamdulillah, tuk dipakai di hari raya

Tak barupun tak apa-apa, masih ada baju yang lama

Hari raya Idul Fitri bukan untuk berpesta-pesta

Yang penting maafnya, lahir batinnya …

Tapi masih aja ngerasa kurang afdhol kalau nggak pakai baju baru -___-

Padahal takbir kemenangan yang berkumandang pada hari itu, ditujukan untuk orang-orang yang berhasil menahan hawa nafsu, bukan untuk yang berlomba-lomba dalam hal keduniawian seperti warna-warni pakaian atau aneka makanan T_T

Bismillah, semoga Ramadan ini kita bisa berubah ya. Bisa memilah antara tradisi, kebiasaan yang mendarah daging, dan teladan dari Rasulullah, mana yang paling baik dan tepat untuk kita terapkan. So, mudah-mudahan nggak ada lagi deh cerita pengeluaran membengkak saat Ramadan ;).

Salam,

Nyak Rotun

26 Comments

  1. Aamiin. Tahun ini aku juga belajar koreksi diri nih. Untung juga ada si Pak Rahmat ini. Jadi bisa hemat hehe

    1. Iya, ketolong banget ya Mba Ade sama Pak Rahmat^^

  2. iya mba kerasa bgt pdhl makan 2x tp heran boros yak makan jg sederhana
    alhamdulilah ada pak rahmat nebus 500 dpt sekaleng gede richeese y mba enak itu kesukaan bgt

    1. Makan sederhana tapi takjilnya yang mevvah kali, Teh. Hihi.
      Iyaa, lumayan itu Richeese buat olahraga mulut sehabis tarawih XD

  3. Uci

    Jadi hrs jeli ya nyaaak…makasih sharingnya. Aku nunggu promo selanjutnya nyak 🙂

    1. Tenaaang, masih ada periode II dan III kok Pak Rahmat ini.

  4. Aku langsung umpetin uang sisa THR mak biar g kalap..

    Kalau lihat uang pasti gatel pengen beli barang2 yg g dibutuhkan..

    Tp tetep nyisain buat beli rinso yg lg promo biar bisa tebus murah yg 500an..hihi

    1. Ahahahaha. Emak-emak ya, asal ada duit maunya diawur-awur (baca: dibelanjain) :p

  5. bahagia banget bisa belanja hemat berkat #PakRahmatdiAlfamart ya mba. Itu salam cium buat yang meluk richeese kaleng, tebus murah Rp 500 kan ya, bahagianya.

    1. HIhi, salam cium juga buat Tante Dame ya.
      Iya, selain emaknya yang seneng ada Pak Rahmat, anaknya juga kebagian seneng dapet camilah kesukaan^^

  6. Godaan tajil Ramadhan memang menggiurkan..suami saya aja tiap pulang kantor nwnteng makanan ..kadang ga abis malah…sampe besoknya.alhamdulillah klo ada yg membuat hemat ya

    1. Nah iya sama Mba. Kadang nggak bilang, padahal di rumah saya udah ada takjil. Jadi dobel-dobel deh.

  7. Syukurnya aku gak nyak, bukaan irit aja,sahur kurma ama susu, nasi dikurangin. Dulu belum ada mumut, buka di masjid. Irit banget kan hahaha
    Nah, kue lebaran ini aja yg budgetnya selalu sama, karena gak enak klo gak ada kue2 ya gak. Makanya kudu belanja banyak juga, carilah tempat yg murah

    1. Keren Mba Lidha. Aku jaman masih jadi anak kos aja suka buka di masjid.
      Kue lebaran malah enggak, karena nggak pulkam, hehehe. Paling buat syarat ada aja di meja :p

  8. Wah, alhamdulillah si cantik udah sampai maghrib. Jadi pengen beliin hadiah kan jadinya buat anak. mau digimana-gimanain , Ramadhan-Lebaran memang mau nggak mau banyak pengeluaran.

    1. Iya Tante, alhamdulillah.
      Bener juga sih, Mba. Tapi paling nggak jangan sampai besar pasak daripada tiang ya.

  9. Nah ini dia yang masi menjadi misteri mb rotun, ramadhan dan pengeluaran yang membengkak, munhkin karena porsi beli makannya ketambahan takjil klo di aku, ketambahan lagi ga bisa masak tuk sementara waktu jadi beli beli dan beli..,padahal cuma beli makanan berat aja cem warteg tapi kenapa ohnkenapa pas ditotal di akhir bulan jadi membengkak. Huhu

    1. Embul Nitaaa, kamu kemana aja aku kangeh ih.
      Hahaha, aturan judulnya dikasih misteri kenapa pengeluaran membengkak saat Ramadan ya NIt 😀
      Sama kalau di aku kayaknya di jajanan. Apalagi kalau udah tarawih tuh, pengen ngunyah aja mulutnya *tutup muka*

  10. Bener bgt, liat anak rajin belajar puasa jd pgn beliin mcm2 😀 untung ada pak rahmat..

    1. Ya kan Mbaaa. Sama nih kita.
      Akhirnya tebusin wafer aja sekaleng, ahahaha

  11. Nah itu dia, padahal frekwensi makan berkurang tapi kenapa ya pengeluaran malah membengkak??
    Untungnya ada Pak Rahmat yang bikin dompet kembali ceria

    1. Misteri banget ya, Mba. Hahaha
      Iya, untung ada Pak Rahmat^^

  12. Paling boros ut persiapan lebaran hehehe

  13. Kalau aku paling kerasa membengkaknya itu pas buat beli makanan berbuka. Kadang suka malas masak mbak, apalagi hamil besar gini masih aja mual dan bau-bauan. 🙁

  14. Aku juga lagi menerapkan prinsip hemat nih saat Ramadhan. Untung ada pak Rahmat ya

Leave a Reply

Required fields are marked*