Cerita Nyak

Lelah Ini (akan) Berbuah Manis

Fyuuuuhhh…*tarik napas panjaaaang…senyuum…:)))
Judulnya drama banget ya? Biarin deh. Mau cerita tentang lelahnya jadi ibu rumah tangga,yang punya dua balita, dan ditingga suami dinas ke luar kota :).

Sejak pindah ke Palopo,baru kali ini ditinggal suami untuk waktu yang agak lama,4 hari.Yaelaaah…4 hari doang.Kirain 4 bulan. Ya sutralah..bagi saya ini cukup berat dan melelahkan. Rempong tingkat dewa bahasa lebay nya.

Kalau biasanya rutinitas pekerjaan pagi yang -you knows-segambreng,bisa beres dengan bantuan suami menjaga Ayyash,maka kali ini saya harus menyelesaikannya sebelum anak anak bangun. Bikin sarapan,bikin mpasi Ayyash,beberes rumah,nyapu,ngepel,bahkan nyuci piring yang biasanya dikerjakan suami,dan lainnya.

Berlanjut ketika anak anak bangun,mandiin Ayyash dulu. Done. Ternyata selanjutnya heboh karena dia nangis jejeritan saat saya tinggal untuk mandiin kakaknya. Maka akhirnya saya dudukkan dia di depan kamar mandi,biar bisa lihat bahwa saya,Bundanya,gak pergi kemana mana. Well,it works,dan dia tergelak melihat kakak mandi sambil main balon dari busa sabun,hahahaa..

Untunglah untuk sarapan Wafa sudah bisa sendiri. Jadi selama dia sarapan,saya nyuapin Ayyash,dan lanjut nyuapin mulut saya sendiri. Jangan sampai kelewat,bisa pingsan saya nanti :p

Jadwal Ayyash tidur pagi,lumayan…bisa santeee,ceki ceki BBM, IG,dan stalking twitter,ehehee…Dhuha dan Matsurat gak kelewat,insya Allah :)) Lanjut Wafa’s time. Kalau Ayyash bangun,udah kembali heboh soalnya. Ayyash ini ’emut-ers’ banget sama segala mainan kakaknya. Jadi Wafa sudah tau kalau ada adeknya gak boleh main yang berpotensi diemut. Soalnya Ayyash pernah anteng..ternyata lagi ngemut koin mainan kakaknya. Pernah juga ngemut roda mobil yang entah bagaimana bisa lepas. Huhuhuu…untung gak ketelen ๐Ÿ™

Selepas makan siang,langsung cuuss kamar, Alhamdulillah anak anak sudah terpola jam tidurnya barengan. Jadi, saya bisa ikut sleeping beauty walau cuma sekejap. Yap..gak boleh lama lama,karena cucian sudah melambai lambai…:D. Karena jadwal nyuci saya dua hari sekali,jadi kalau nggak nyuci ya berarti tandanya saya harus berubah jadi iron woman. Nggosok maaakk..:)

Anak anak bangun, mandiin lageee…kalau sore kita biasa nenangga, atau sekedar main ke lapangan melihat anak anak main bola atau bulu tangkis. Lapangan disini masih alami,saking alaminya kalau musim hujan kaya sekarang, alang alangnya bisa setinggi Wafa lho,hehehee..

Nah,kalau bisanya bakda magrib menjadi waktu favorit saya buat leyeh leyeh karena suami udah pulang ngantor dan full battery buat main sama anak anak,maka yaa…saya harus handle semua. Makan malam,dan lagi. Main tiada henti. Capeknyoo..
Belum lagi rutinitas Wafa menjelang tidur, gosok gigi, cuci tangan kaki, ganti baju, yang biasanya sama suami ya harus sama saya lagi. Byuh byuh byuuh…maka maklumlah..ketika mengantarkan anak anak tidur,sayapun ikut tumbang, tak sempat menulis lagi. Hahahaaa…:D

Teman2 di grup bbm bilang, tak bisa membayangkan menjadi saya. Ditinggal suami dg balita dua, belum cucian, gosokan, rumah, ngopenin anak. Yaaa…kalau dibayangin memang susah kalik. Dijalanin deh. Nikmaaat…apalagi pas malam tiba,anak anak tidur,lalu punggung ini nyentuh kasur. Beuuuh..:)))

Jalani saja dengan ikhlas dan happy,itu kuncinya. Capek?pasti. Berat?iya. Tapi insya Allah berbuah manis berupa pahala. Semoga. Amiin..:)

4 Comments

  1. mba… stop dulu mba… aku ikutan ngerasa capek baca ceritamu :D…ya ampuuuun salut ya… bisa ngerjain semua itu… kyknya kerjaan kantorku walo pulang malam trs, tp kurasa ga secapek itu..stress ya, tp capek sbnrnya ga.
    amiiin, semoga semua lelahmu bisa berbuah pahala dari yg di Atas yaa ๐Ÿ™‚

  2. tetep seterong ya Nyak
    ngebayangin kelak diriku –“

  3. […] [Baca juga: Lelah ini akan berbuah manis] […]

Leave a Reply

Required fields are marked*