Marriage

#MondayMarriage: Berbagi Tugas Rumah Tangga

pembagian tugas rumah tangga

#MondayMarriage is back! Wohooo …

Setelah menghilang selama sembilan purnama xD.

Perkara paling susah dalam segala sesuatu memang konsisten alias istiqomah ya. Pun dalam hal ngeblog. Janji untuk bisa posting secara rutin dan kontinyu bak janji para caleg yang begitu manis di dengar, tapi kenyataannya susah amat direalisasikan. Lah, ngapa jadi ke sana perbandingannya yak.

Saya ngerasain banget kalau sekalinya berhenti menulis, atau keluar dari track, buat balik lagi itu nggak semudah yang dibayangin. Dari rasa malas yang mendera, ide yang macet, juga adaaaa aja gangguan. Akhirnya nggak nulis lagi. Lagi. Dan lagi. Yang tadinya sedih banget “Yah, nggak nulis lagi deh. Yah, bolong lagi deh”, lama-lama merasa biasa aja. Atau tetep sedih, tapi dibikin biasa aja. Kayak membohongi diri sendiri. Kalian gitu nggak sih?

Kemarin kejadiannya gitu. Sekali dua kali bolong, pas mau nulis ada aja halangannya, yang kalau dipikir-pikir cuma alasan saya aja ternyata buat nggak nulis. Hingga saya tersadar pas dapet email reminder bahwa hosting saya bentar lagi expired.

What??? Berarti udah setahun aja nih ngeblognya? Perasaan masih gini-gini aja, masih susah posting rutin, tulisan cuma seciprit. Hiks.

Baca: 2016 Overview

Dan saya memang ada rencana kalau masa aktif hosting blog ini habis, saya mau pindah provider. Migrasi. Alasannya karena merasa provider yang kemarin itu kurang informatif. Biasanya kalau provider hosting kan ada CS yang melayani 24 jam penuh, jadi kapanpun kita ada gangguan dan mau minta bantuan ke mereka gampang aja. Nah, yang kemarin itu nggak. Kalau mau ada keluhan harus nunggu jam kerja mereka yaitu jam 9 pagi sampai jam 5 sore aja. Bayangin dong saya pernah blognya tiba-tiba ngedown malem-malem. Mau submit lomba pula. Repot.

Dan terhitung setahun kemarin blog ini beberapa kali ngedown, dan satu kali dihack. Wah wah…temen saya, sebut saja dia Ipeh, udah gatel minta saya pindah. Tapi sayang kata saya, nanti lah sekalian nunggu masa aktifnya habis #emakirit.

And the day is come. Saya migrasi ke provider lain, yang ternyata waktunya nggak ‘Cling!’ sehari langsung jadi. Nggak. Ada yang pernah migrasi juga? Pasti tau lah ya. Ribet dan banyak langkah-langkah yang harus ditempuh *halah. Alhamdulillah bisa dilalui dengan lancar karena dipandu step by step sama CSnya. Makasih ya, mas-mas CS, udah sabar banget ngadepin emak-emak gaptek macem saya. Laf!

Jadi mari, kita ngeblog lageeee …

*kemudian sadar udah 400 kata dan saya cuma curcol. LOL.

Tentang bagi tugas sama suami

Nah, iya. Saya mau nulis tentang ini. Jadi jaman sekarang kayaknya udah bukan hal tabu bagi suami untuk terjun langsung membantu istri dalam urusan domestik rumah tangga. Menurut saya ini erat kaitannya dengan semakin banyaknya pasangan yang melek parenting. Bahwa mengurus rumah dan mengurus anak bukan semata kewajiban istri. Banyak banget lah ini udah di bahas di mana-mana.

Tapi kata siapa juga itu baru terjadi di generasi sekarang? Soalnya bapak saya juga dulu nyuci, masak, nyapu, dan mengerjakan urusan rumah tangga yang lain. Etapi lain kasus sih, karena memang ibu saya nggak ada di rumah. Jadi jatohnya bapak memang mau nggak mau harus ngerjain. Nggak ada pilihan. Buktinya pas sekarang ibu ada di rumah, ya nggak lagi. Mostly yang ngerjain ya ibu.

Beda tipis sama bapak mertua yang malah memegang penuh kendali rumah tangga karena ibu mertua berpulang di usia yang relatif masih muda. Sampai sekarang saya belum bisa ngalahin sambel buatan beliau lho. Enak banget!

Nah, kalian bisa bayangin dong ya kalau anaknya bapak yaitu saya dan anaknya bapak mertua yaitu suami saya, bertemu dalam satu ikatan pernikahan ?

Iyaaaa, kita berdua nggak pernah mengkotak-kotakkan pekerjaan rumah tangga. Nggak ada yang spesifik ini tugas kamu, ini tugas aku. Siapa yang bisa, ya dia yang kerjain. Gitu aja. Sampai sekarang. Meski, tentu saja tetap ada porsinya masing-masing, mana yang lebih dominan dalam mengambil peran.

Jadi, bagaimana pembagian tugasnya?

“Hah, serius kamu nggak pernah belanja ke pasar?”, tanya temen saya.

“Rajinnya Ayah Wafa”, kata temen yang pas main ke rumah, suami lagi nyuci piring.

“Deu, suami teladan memang Mas Ibnu”, kata tetangga yang liat suami lagi jemur baju.

Ada yang mbatin nggak, Itu suaminya yang ke pasar, yang nyuci piring, yang nyuci dan jemur baju? TERUS ISTRINYA NGAPAIN??

Jawabannya: Saya goler-goler sambil sosmedan sampai jempol kapalan.

*Kemudian saya diamuk massa*

Hahaha, ya enggak lah. Menurut kalian, apa kerjaan rumah tangga cuma belanja ke pasar dan cuci mencuci? Kan enggak. Belanjaan dari pasar harus di masak, baju yang kering harus dilipat, piring yang bersih harus dikotori lagi *eh. Kami juga punya dua balita yang lagi aktif-aktifnya. Btw kapan memangnya balita itu nggak aktif yakan?

Jadi saya mengambil peran yang lebih dominan di dua hal itu, memasak dan anak-anak. Yang suka bilang saya rajin masak, sekarang maklum lah ya. Udah dibantuin sedemikian rupa, udah dibelanjain bahan, masa iya masih males masak?? *dikepret ijuk*. Jadi mau semalas apapun, sebisa mungkin pas suami pulang buat makan siang, masakan saya udah matang. Paling ya tampak di bentuk masakannya sih. Kalau lagi semangat, masakannya bisa macem-macem yang masaknya sedikit ribet. Bikin opor, soto, atau apa gitu. Kalau lagi males, pilih yang simpel. Oseng-oseng sama goreng ikan, atau ngesop sama goreng ayam, atau bikin tomyam ala-ala yang sayuran dan seafoodnya tinggal cemplang cemplung jadi satu, hahaha.

Baca juga: Bikin sendiri jajanan sempol ayam

Saya juga berusaha hadir penuh saat menemani anak-anak bermain. Nggak cuma sekedar ada. Badan di mana pikiran di mana. Iyasih saya 24jam bersama mereka, tapi kalau cuma sibuk dengan kerjaan rumah tangga yang nggak ada habisnya itu, njuk opo?

Jadi begitulah, pembagian tugas yang ada di rumah saya. Balik lagi, semuanya bisa dikasih kendor. Nggak ada yang harus kudu begitu sepanjang waktu. Pas suami kesiangan, ya saya yang nyuci piring. Pas wiken dan jadwalnya saya kajian, ya anak-anak full sama ayahnya di rumah. Tinggal diomongin dan diatur aja gimana enaknya. Ihir.

Kalau kalian gimana bagi-bagi tugasnya? Fleksibel juga, atau ada tugas yang khusus hanya dikerjakan sama salah satu dari kalian? Yuk yuk sharing di kolom komen^^

See you next week!

Wassalam,

34 Comments

  1. Bagian “Sebut saja namanya Ipeh…”

    Bikin aku mbatin…ini Ipeh beneran atau Ipeh KW…?

    *mohon yang bersangkutan segera menghubungi penulis agar tidak dikira pencemaran nama baik dan dilaporkan ke Polda Palopo.
    ((Palopo ki ono Polda ato apa Nyak..?))

    Pingin belajar banyak sama Nyak.
    Dari mulai masak sampe nge-blog.
    Dan ini salah satu tulisan yang ditunggu-tunggu.

    Neomu bangaptaa…^^

    Yes, Nyak.
    Yes kata mas Anang.

    1. Ahahaha, ada gitu Len Ipeh KW?
      Alhamdulillah ada yang nungguin tulisanku *terharu*. Hayuk lah kita belajar sama-sama :*

      Btw apa urusannya sama Mas Anaaaaang? >,<

  2. Suamiku juga gitu Nyak…kalo dia selo dan bisa bantuin kerjaanku, ga usah diminta juga dia udah langsung turun tangan. Bersyukur ya…suami kita mau berbagi tugas, karena ada suami yg benar2 ga mau bantuin istri, padahal si istri bener2 kerepotan

    1. Alhamdulillah ya Mba Ika.
      Btw masih ada ya suami yang nggak mau bantuin istrinya? Jaman sekarang katanya laki-laki keren itu malah yang sregep bantuin istri dan ikut momong anak 😀

  3. Senangnya kalau suami membantu kita dalam pekerjaan RT, suami saya suka bantuin kalo masak , malah saya tinggal duduk manis dia yg masak 🙂

    1. Waah, senengnyaaa. Suaminya pinter masak ya Mba? Suamiku anti banget masak kecuali kalau terpaksa, misal aku nggak ada. Kalau ada aku mah paling banter masak aer, wekekek,

      1. Hihi pinteran dia mba masak drpd saya, tapi saya uda mulai bisa masak kok belajar2

  4. Haha, saya juga bagi tugas sama suami. Saya kerjaan dapur sumur kasur suami bagian nyapu halaman 😀 kalau saya kerja lembur dia juga yang nyuci dan jemur baju. Alhamdulillah nggak gengsian orangnya.

    1. Yeaaay, barakallah Mba Lina. Btw suaminya ambil bagian juga lah di kasur *eh :p

  5. AKu juga bagi2 tugas di rumah ma suami mbak. Soalnya kalau enggak, bakal kacau dunia persilatan hahaha.

    1. Ahahahaha, pastinya ya Mba. Apalagi buat yang anaknya masih kecil-kecil kayak kita.

  6. Rizki

    Alhamdulillah sampai detik ini masih mengerjakan semua…Dari nyuci baju, jemur baju, nyetrika baju, nganterin anak ngaji sore, mandiin anak pagi dan sore, bobok in si dedek, maen Lego sebelum tdr ama abangnya, tengah malam bangun karena kudu nganterin pipis si Abang juga ngasih minum si adik. Dan jadi bagian dari Arsitek Peradaban (guru SD) yang berangkat sblm jam 7pagi dan pulang setelah jam3 siang. Semua itu diusahakan untuk dinikmati dan terus berusaha menjadi wanita yang waras wlo terkadang badan ini serasa remuk, dll.
    Smg kedepannya bisa spt mbak Rotun

    1. Masya Allah, tabarakallah.
      Rizki masih LDR ya?
      Semoga selalu diberi kekuatan dan kesabaran ya. Pahalanya gede banget ituuuuu. Amin amin, semoga Abang segera pulang dan bisa kerjasama dalam mengurus rumah tangga kalian ya. Peluuuuk :*

  7. Suamiku kalo disuruh blanja ke pasar dia gak mau Mbaa, biasanya dia hanya nganterin saya ke pasar. Tapi kalo kerjaan lain misal nyapu atau nyuci dia mau asal jangan ke pasar 😀

    1. Yang penting masih bisa nganterin, Mba Ira. Hihi.
      Entahlah itu suamiku hobi banget ke pasar. Pinteran dia dibanding aku kalau urusan belanja 😀

  8. Bulan lalu malah blogku sempat disuspend krn belum bayar akibat nggak ada email dr tempat aku beli domain. Ngamuklah aku hahahaaa. Pembagian tugas dg suami itu memang penting banget agar kedua belah pihak merasa punya kewajiban & saling memliki.

    1. Hahaha, iya aku tau tuh Mba Lus. Emak-emak kok dilawan ya *eh.
      Setuju banget Mba 🙂

  9. emang harus satu hati antara suami dan istri..ketika istri keliatan ribet, suami harus peka. begitu pula sebaliknya, sayang, gak semua bisa begitu, kenapa ya..hahaha malah jadi nanya

    1. Ahahaha, iya kenapa ya.
      So complicated sih, Mba. Dan kalau urusan rumah tangga, itu masuk ke ranah pribadi banget. Jadi yang tau yang bersangkutan aja deh. Semoga masing2 bisa bersyukur dengan kondisinya dan berusaha terus memeperbaiki diri dan keluarganya 🙂

  10. berbagi..tugas itu penting mba…. istri dlm beberes rumah kadang butuh tangan suami juga… karena namanya cinta itu harus berdua ngerasain..he2 . ntar klo ga dibantu… istri lama2 gondok juga..

  11. Whoaa blognya sempet di hack mba? ribet ngga tuh ngurusinnya? #eh #salfok 😀
    Karena aku ngga punya ART & baby sitter, plus sama2 kerja.. jadi pembagian tugas dgn suami is a must! wajib hukumnya kalau suami ngga mau aku bawelin & aku cemberutin hahahhaha. Alhamdulillah suami tipe yang santai & sering bantuin macem2, jadi pembagian tugas RT & urusan anak aman terkendali 😀

  12. Seneng dapat suami yang mau bagi tugas domestik. Iyes, urusan rumah tangga bukan cuma buat istri. Kalau siapa yang masak tergantung siapa yang lagi mood atau punya ide masak apa hari ini. Kalau lagi ga mood biasanya pura-pura tidur, hahaha

  13. Wah…keren banget suaminya..mau belanja. Suami saya gak mau, Mbak 🙂
    Tapi kalau soal masak, dia juga suka turun tangan. Malah ada beberapa masakannya yang lebih enak dari buatan istrinya hihihi…

  14. Senangnya bisa dapat pasangan yang bisa ngertiin gitu ya. Pada zaman nabi dulu juga banyak sahabat yang belanja ke pasar untuk istrinya, dan nabi sendiri juga begitu bahkan bajunya robek dia jahit sendiri. Semoga aku juga bisa dapat pasangan yang ngertiin n mau berbagi tugas gitu #kokcurhatya? #hahaha..

  15. Aku suka senang liat mertua sampai beberapa tahun lalu. Kalau nyuci baju berdua. Rasanya mesra banget.
    Kalau aku sih kayanya pembagian tugasnya belum terlalu kerasa. Mungkin karena masih cuma berdua kali ya.

  16. Uci

    Aku fleksibel nyak. Klo pas lagi keliatan repot, nggak perlu lambai tangan ke kamera, dibantuin pak suami. Penting juga klo pas dia lagi ngga ngeh istrinya udah kewalahan, aku pasti minta tolong. . Dia paling jaga anak2, mandiin, masak goreng aja, klo aku lagi nggak sempat.

    Asik ya nyak, bisa belanja ke pasar. Klo suami belanja ke warung atau supermarket palingan. Intinya, enak suami bisa diajak kerja sama^^ alhamdulillah

  17. kalo suami-istri sama-sama kerja, bagi tugas sama suami WAJIB hukumnya bagi saya mbak. hehe. apalagi kalau gak ada ART.

  18. Iya kalau dikerjain semua-mua sama perempuan, ya gempor juga lah 😀 Dibawa asyik aja, mba, karena berumah-tangga bukanlah perusahaan yang mesti ada job desc baku, ehewww…

  19. Tapi terus terang saja, ini tadi domain loadingnya lumayan lama lo, entah dimana letak berat daya loadingnya.
    Tapi ada suatu daerah yang tradisinya pantang lelaki didapur dan mencuci. Katanya wibawa lelaki bisa turun.

  20. Aku mah wajib tugasnya bagi2 tugas ama suami. Kalau nggak bisa kacau deh semuanya… kalo aku yg masak suami jagain anak, kalau aku yg nyuci suami yg jemur baju, kalau aku yg lipat baju suami bagian naro ke lemari…hahhaha

  21. Emang bntuan suami tuh nyess bgt, walau cuma nyapu, nyuci piring, serasa dibantuin semua kerjaan. Hati lgsg bahagiaaa

    1. Ahahaha, betoel sekali tu Mba^^

  22. Hidup bapak-bapak! Merdeka! ~

  23. […] dia 5 jenis me time ala saya. Alhamdulillah suami juga selalu memenuhi hak saya akan kebutuhan yang satu ini. Asalkan sudah disepakati, waktunya pas, […]

Leave a Reply

Required fields are marked*