Marriage

#MondayMarriage: Cemburu

monday-marriage-cemburu

Cemburu dalam rumah tangga seperti api. Dengan kadar yang pas bisa menghangatkan. Tapi jika terlalu besar, bisa membakar.

#MondayMarriage: Cemburu. Benarkah cemburu hanya milik perempuan? Entahlah. Mungkin karena perempuan lebih ekspresif aja dan cenderung menyampaikan apa yang dia rasakan. Bisa juga karena perempuan lebih mengedepankan perasaan daripada logika seperti laki-laki. Termasuk dalam hal cemburu ini.

Selama 6 tahun menikah, saya ingat suami cemburu dan Ia mengatakannya, hanya 2 kali. Yang pertama saat saya ada rapat di sebuah rumah makan, beramai-ramai tentunya. Tapi suami melihat interaksi saya dengan teman laki-laki saya waktu itu, katanya terlalu banyak. Ya namanya juga rapat ya, masa diem-dieman. Sepulang dari rapat itu, dia manyun aja. Kirain kenapa, tak taunya ada yang cemburu.

Kali kedua, memang pantes banget sih cemburu. Jadi suatu kali saya ikut sebuah pelatihan jurnalistik. Entah dapat nomor telepon saya dari mana, mungkin dari daftar hadir, ada temen pelatihan yang suka sms saya. Tadinya smsnya hanya menanyakan seputar materi dan tugas dari pembicara. Lha kok lama-lama mulai nggak nggenah. Akhirnya orang itu ditelpon sama suami. Tapi endingnya baik sih, nggak yang berantem atau gimana. Suami juga tipenya kalem-selow gitu orangnya. Selepas itu nggak pernah sms-sms lagi. Oiya, saya inget banget pas itu lagi hamil muda. Orang itu nggak tau kalik dan nyangkain saya masih gadis :p.

Iya, hanya dua peristiwa itu yang saya ingat tentang kecemburuan suami. Nah, kalau saya? Seriiing *___*

Saya cemburu sama atasan suami yang suka nelpon meski lagi hari libur. Nggak bisa besok-besok aja apa Bu nelponnya? Lagi libur iniiii….Zzzzz…

Saya cemburu sama gengnya suami yang bisa bikin dia ketawa-ketawa sampai nangis padahal cuma lewat grup WA doang. Kan saya jadi pengen punya geng yang asik kaya mereka. Oke, ini agak nggak wajar cemburunya sih :v

Dan cemburu-cemburu lainnya. Padahal suami itu tipe kalem cenderung pendiam yang kalau nggak ditanya duluan jarang mau ngomong.

Lagi berusaha banget sih agar nggak gampang cemburu apalagi sama hal-hal yang nggak jelas. Lho, kan cemburu itu bumbu cinta? Iya kalau masih dalam kadar wajar. Kalau kelebihan? Capek bok. Mencoba rasional dan mengedepankan logika aja sih. Ya, namanya juga kerjaan, kadang nggak mentolerir hari libur. Urusan BAP yang belum kelar, surat panggilan saksi yang belum dikirim, barang bukti yang belum lengkap, de el el. Ya, ya, ya. Kucoba mengerti *nyanyik*.

Di bahasan #MondayMarriage sebelumnya, banyak yang komen bahwa pemicu utama konflik mereka dengan suami adalah cemburu. Cemburunya sampai level bikin rencana untuk melakukan pembalasan. LOL. Cemburu pada kerjaan suami apalagi kalau lagi lembur atau keluar kota. Cemburu pada temen suami yang kelihatan akrab dan suka curhat nggak jelas. Bahkan ada istri yang cemburu sama hobi suaminya atau bahkan sama ibu mertuanya. Duh! Untuk dua hal terakhir, kayaknya udah nggak terlalu pas untuk dijadikan obyek cemburu ya.

Jangan Asal Cemburu

Atau biasa disebut cemburu buta. Harus ada alasan kenapa kita cemburu, dan obyeknya juga harus jelas. Misal kita cemburu sama temen kerja suami karena dia kesannya akrab banget dan suka cerita apa aja aka curhat ke suami kita.

Lihat juga apakah ada perubahan sikap sama suami. Maksudnya apakah memang dia ada kecenderungan dekat dengan perempuan lain? Poin pertama misalnya, apakah suami nanggepin temen yang suka curhat atau biasa aja.

Kalau memang dia biasa aja, kita nggak berhak juga ya menghakimi dia dan ngambek nggak jelas. Dan ini susah sih. Artinya kita memang harus ngomong dan nanya langsung ke suami.

Gimana Cara Ngomongnya?

Timing yang pas. Jangan pas capek, jangan pas sensi. Bisa berabe nantinya. Yakinkan kita nggak menuduh sembarangan, katakan aja perasaan kita dan hal yang menbuat kita cemburu. Keep calm, jangan mencak-mencak nggak jelas yang bikin kita terlihat childish dan nggak dewasa. Dan ini PR besar banget buat saya T___T

Baca: Cara Mengkomunikasikan Emosi Negatif

Suka denger cerita perempuan yang melabrak perempuan lain yang menurutnya sudah mengusik rumah tangganya. Ada juga perempuan yang dengan tenangnya berkirim pesan ke perempuan yang suka mengirim pesan mesra ke suaminya DAN masih bisa bertanya baik-baik ada apa, ada hubungan apa, dan tolong jauhi suami saya. Weww.

Tapi kalau cemburunya memang kenyataan, maksudnya memang suami ada kecenderungan dekat dengan perempuan lain, bisa jadi bahan evaluasi juga ya. Kenapa suami lebih nyaman sama orang lain. Bisa nggak kita perbaiki diri biar suami itu paling nyaman sama kita aja.

Makanya harus rajin-rajin merawat pernikahan. Agar masing-masing yakin bahwa cinta dan sayangnya tak akan terbagi. Juga mendoakan satu sama lain agar tak terjerumus godaan dan maksiat.

Cemburu kadang perlu, kadang bisa menjadi bumbu cinta, namun kadang juga bisa jadi pertanda agar istri lebih waspada terhada hadirnya faktor luar yang membahayakan perkawinan.

Kalau kamu gimana, cemburuan nggak sih? Terus gimana cara mengatasinya? Sharing yuk!

Palopo, telat posting lagi. Kelelahan abis long wiken. Selamat Idul Adha ya.

^Nyak Rotun^

 

37 Comments

  1. Ngapain Mbak cemburu sama gengnya suami? :D.

    Kalau saya dengan suami sekantor, jadi kalau ada yang dicemburuin langsung ngomong, “jangan deket-deket dong sama ini…”, gitu Mbak, 🙂

    Tapi, cemburu ini juga bumbu cinta kan Mbak? kalau gak ada malah hambar rasanya 🙂

    1. Hahaha, ndak taulah. Kayaknya asik banget gitu mereka. Aku kan jadi iri pengen punya geng asik :p

      Wah, enak dong ya sekantor. Bisa saling menjaga dan mengawasi. Iya betuul bumbu cinta asal kadarnya pas. Nggak lebih dan nggak kurang 😀

  2. Aku kadang iri juga dengan teman-teman suami yang banyak banget itu dan sering keluar-keluar bareng.
    Tapi ya cuma segitu aja sih, ntar bentar juga lupa lagi hahaha. Nggak sampe cemburu yang sampe berantem-berantem segala 😀

    1. Aiih..patut dicontoh nih Mba Li. Tapi iya sih kalau sekedar temen nggak yang terlalu gimana. Apalagi rame2 ya Mba 😀

  3. aku cemburunya sama anakku Mba.. Mosok tengah malem Aga nglilir dan dia cari papanya. Huhuhu..Aga butuh nenen doang ini mah..ngga butuh aku.. *nangiiiisss

    1. Hahahaha, iya ini lupa masukin. Cemburu sama anak banyak juga kasusnya ya. Pukpuk xD

  4. Cemburu bukan cuma milik yang “nikah” kan Nyaaaak? hihihi.
    Kadang saya juga cemburu kalo ada yang posting blog tiap hari gak ada habisnyaaa. Wasa-rasanya pengen banget kek gituuu

    1. Iyaaa…aku juga samaaa..Huhuhu. Pengen bisa gitu. Tapi terus aku lelah. Anak rewel, kerjaan rumah nggak kelar2. Bhayy!!

  5. Aku cemburuan banget, Nyak…
    Dan dl pernah ada masalah sampe empeeett banget!

    Nangis melulu kerjaannya.
    Sakiit dan capek hati.

    Melayani suami jadi gak bersemangat.
    Alhamdulillah, si cewe uda out dari kantor suami.
    Haahaa….*victory*

    1. Huhu, toss deh Len.
      Alhamdulillah, satu masalah terlewati ya, hehehe.
      Semoga nggak kejadian lagi yaa..dan nggak kejadian di aku juga. Duh *ketar ketir*

  6. Kalau suamiku kok gak pernah cemburu ya? Nggak pernah bilang juga.
    Hem, malah aku yg suka cembokur..

    1. Hihi, itulah Mba. Kadang laki-laki jarang yang mau mengungkapkan isi hati, wkwkwk. Atau seperti yang umum terjadi, mereka lebih mengedepankan logika daripada main perasaan 🙂

  7. kalo pas dicemburuin misua, kadang ada rasa berbunga bunga, oh yes kita dimilikin ama dia gitu ya mb rotun…
    memang makin ke sini makin harus terus belajar berumah tangga ya kita, makin dewasa, tentu makin bisa saling mengerti en ngejaga perasaan *tsahhhh..ngomong opo to Mbul..

    1. Ah iyaaa…bener banget. Semacam jadi tambah yakin bahwa dia cinta sama kita ya Nit, aheeeyy.
      Wkekekek, betul kok Mbul. Super sekali *eh.

  8. Saya dulu cemburuan. Cemburu saat suami nonton bola, cemburu saat suami asik dengan teman2nya, sampe cemburu kalo suami ngobrol berdua aja sama mertua dan nggak ngajak-ngajak saya. Skrg saya udah jarang cemburu. Bukan karena nggak cinta, tp karena lebih ngerti kalo suami gak akan punya niat ngecewain saya.

    1. hahaha, iya ya Mba banyak hal yang bikin istri cemburu ternyata, ngak melulu soal perempuan lain. Makasih udah sharing ya Mba Anne, kalimat terakhirnya adem banget^^

  9. Iya, katanya sih, cemburu itu bumbu pernikahan.Tapi memang paling gak enak kalo ngerasain cemburu. Bawaannya uring-uringan, kesel dan kadang ingin membalasnya. Wah, kalo bales-balesan, kapan tenangnya, dong!
    Kayaknya lebih baik terus terang aja, dan cari jalan keluar yang terbaik. Maka dari itu, sekarang saya juga jarang cemburuan lagi.

    1. wkwkwk. Iya bener. Kalau bales-balesan terus, nggak akan damai dunia persilatan *eh xD
      Terus terang itu yang terus terang susah. Kayak nggak afdol aja kalau nggak ada acara ngambek. *ajaran sesat*

  10. Aku sampe ketawa sendiri pas baca bagian cemburu sama grup WA. Keinget konyolnya aku yang suka cemburu sama PES (aplikasi main bola di hp). LOL

    Eh, pas baca di kalimat bawah di paragraf yang sama, ternyata termasuk yang kurang pas objek cemburuku itu. Habis melulu main PES, pas lebaran kemaren. *curcol

    1. Begitulah Mbaaa..ada-ada aja ya perempuan itu. Tak rela perhatian suami terbagi meski hanya untuk game. Hihi.
      Curcol diterima :p

  11. Kalo saya kebalikannya mba, suami yang sering cemburu. Bahkan kadang saya isengin hihihi, duh nakal ya saya. Soalnya lucuuu, suka gemes sendiri kalo ngeliat ekspresinya pas lagi cemburu 😀

    1. Hahaha. Emang seneng sih dicemburuin. Semacam pembuktian kalau suami emang sayang dan cinta sama kita ya, hehehe. Tapi yang cemburu kasihan atuh. Peluk dulu sana :p

  12. Noe

    Akuu punya banyak tmn laki, bahkan lbh senang bergaul sm tmn laki dr pd perempuan. Eh, utk dunia nyata loh ya. Untungnya suamiku gk cemburuan. Aku aja yg hrs jaga kepercayaan.

    1. Sudah kuduga, hihi. Kuncinya memang ada di suami ya Noe. Saat suami percaya dan ridho, kita mah jadi enak aja jalannya.
      Setuju tentang menjaga kepercayaan 🙂

  13. bagi tips merawat pernikahannya Nyak, biar pasangan ga nyaman sama wanita lain 😀
    eaaaaa, nikah aja belum 😀 #krikkrik

    1. Cara merawatnya? Disiram, dipupuk, disiangi. Eerr..berkebun? Hahaha.

  14. Saya jarang cemburu, malah tak ingat kapan. Beliau tipe pendiam banget – kebangetan. Jarang keluar kecuali main dgn geng bapak-bapak yang hobinya ngopi sambil asyik di depan hp. Cemburu pada Luna Maya favoritnya? Hish… gak level amat. Jadi.. adem deh. Gak tahu beliaunya pernah cemburu atau tidak. Wkwk… saya kan gak mau dekat teman cowok dan lebih sering bareng beliau. 😉

    1. Mba Susi sama Mas Indra ini pasangan favorit aku lho. Saling supportnya itu lho, kereeen. Semoga aku bisa menerapkan juga nggih Mba.
      Iyaaa, Mas Indra udah kayak bodyguargnya Mba Susi ya. Ngawal dan nemenin ke mana aja <3 <3

  15. Aku dan suami jarang cemburuan habis menikah, kalo pas pacaran dulu sih suami cemburuan banget. Pergi atau ketemu sama teman lama cowok pasti cemburu. Kalo sekarang suami udah tahu temen-temenku jadi udah santai plus akunya juga nggak pernah punya track record neko-neko dari zaman pacaran.

    1. Pas udah nikah jadi tenang ya Mba 🙂
      Masya Allah, such a pacar dan kemudian jadi istri yang sholehah, hehe.

  16. saya cemburuan mba. Masa awal nikah suami bahasnya poligami, ya saya marah banget lah ya hehe. Dia pengen nguji saya kayanya.

  17. Aku orangnya cemburuan bangetttt. Duh kasian yak nanti yg jd suamikuh

    1. Pukpuk (calon) suaminya Jiah :p

  18. Haha pernah cemburu di awal pernikahan. gara2 suami suka lupa kalo sudah nikah. Suka berlama2 dengan komputer, buku , dan nonton filmnya saat di rumah. kan sebel. Pas kasmi masih di perantauan. Anak belum ada. Trus, saya harus sepanang hari ngomong sama tembok gitu? Kan sebel. Eh koq malah ngomel hahaha.
    Tapi itu dulu. Sekarang? Hm, tidak sesering dulu sih hahaha.

    1. Wiih banyak typo-nya ternyata 😀

      1. Wkwkwk, biasa itu Kak. Saya juga kadang sakit semangatnya ngetik komen, pas udah publish, laaah typo parah >,<

        1. Nah kaaan, baru dibilang. Mau nulis saking malah sakit. Wahahaha.

Leave a Reply

Required fields are marked*