Cerita Nyak

Ramah Seperlu dan Sewajarnya Saja

ramah-seperlu-dan-sewajarnya-saja

Kamis yang lalu abis baca #SassyThursday nya Icha sama Nahla yang membahas tentang kepribadian mereka. Nahla yang cenderung introvert tapi mudah banget curhat sama orang, sedangkan Icha orangnya ekstrovert abis, tapi pemilih banget buat curhat.

Terus jadi mbandingin sama diri sendiri. Saya di tim Icha, sedangkan suami di tim Nahla. Such a completely each other, yekan?. Di mana suami saya seneng banget dapet istri yang cerewet karena rumah jadi brisik hangat dan saya seneng banget karena nemu tempat curhat yang pas. Yang nggak buru-buru pengen ngasih solusi, yang cukup diam mendengarkan selama saya ngoceh tentang sesuatu.

Namanya perempuan, kadang curhat itu nggak melulu minta dikasih solusi, tapi cukup didengarkan.

Karena ada di tim Icha, jadi saya mau bahas lebih banyak tentang kami yang ekstrovert ini. Yang nggak betah kalau di zona krik-krik, lalu berusaha nyari obrolan. Yang bisa nyapa orang di antrian bank, atau bahkan kalau Icha di lift. Palopo nggak ada lift *dibahas*. Yang nggak betah kalau naik taksi diem-diem aja jadi pasti ngajak ngobrol supirnya yang diawali dengan pertanyaan yang sama sampai akhir jaman: “Udah berapa lama jadi supir taksi, Pak?”.

Yang kenal saya di dunia nyata pasti tahu saya itu orangnya ekspresif alias heboh. Misal ketemu temen lama, “Mbaaa..kangeeeeen. Lama banget ih nggak ketemu”. Maka ya begitu itu saya ngomongnya, ditambah mata yang berbinar-binar, pelukan erat dan gelendotan manja.

Yang kalau ngomong badannya nggak bisa diem. Mulai dari tangan gerak-gerak, tiba-tiba meluk, atau tiba-tiba nabok. Yang terakhir ini sering banget bikin orang kesel sih. Terutama suami *grin*

Etapi kalau sama perempuan aja lho ya, laki-laki mah nggak, kecuali suami.

[Baca juga: Salah Fokus]

Drama Tukang Ojek

Bahwa mencintai seseorang adalah hak asasi manusia termasuk…

Tukang ojek.

Jadi pas masih gadis dulu, saya siaran di sebuah radio komunitas betawi di daerah Srengseng Sawah. Lokasinya deket jalan raya sih, tapi angkot yang melintas di sana cuma sampai maghrib. Abis maghrib, jatahnya tukang ojek. Bagi-bagi rejeki gitu kali ya. Sebenernya jatah siaran saya sore, nggak pernah melewati maghrib lah.

Lupa tepatnya kenapa, yang jelas dalam semingguan itu saya selalu pulang malam. Entah rapat entah menggantikan teman yang nggak bisa siaran. Yang jelas saya jadi pulang malam dan harus naik ojek buat pulang ke kosan.

Depan studio itu pangkalan ojek, jadi nggak susah sih nyarinya. Tinggal lambaikan tangan, selesai perkara.

Singkatnya, perjalanan studio-kosan yang lumayan lama, saya isi dengan obrolan ringan sama si tukang ojek ini. Orangnya asik, doyan ngobrol juga. Usia kayaknya sepantaran paklek (Om) saya deh.

Ngobrol, ngobrol lalu sampailah di kosan.

Besoknya, selesai siaran saya keluar studio mau manggil tukang ojek, ternyata itu Mamang udah stand by di depan gerbang studio. Yaudah kebetulan deh, saya langsung nangkring dan cuss ke kosan. Cuma sepanjang perjalanan saya ngerasa agak aneh sih. Aneh karena kok ini Mamang wangi amat deh. Terus merhatiin jaketnya kok baru, bau baju baru gitu tau kan?

Tambahan lagi pas sampai kosan Mamang nggak mau nerima ongkos.

“Nggak usah, Neng. Mamang nggak papa kok tiap hari anterin Neng. Gratis”, katanya sambil senyum-senyum.

Gubrak!

Mbayangain ini sama kayak adegan FTV? Aye senyum malu-malu nanggepin si Mamang?

Kagak.

Saya langsung bilang nggak bisa. “Namanya naik ojek ya bayar. Gitu aturannya Mang”, sambil menaruh ongkos di jok belakang, mengucapkan terima kasih dan masuk ke kosan.

Besoknya, selesai siaran saya ngintip ke depan. Dan ternyataaa…lagi-lagi si Mamang udah rapi jali di depan studio.

Saya mengulur waktu, nggak langsung cabut. Nggak lama dipanggil sama OB, katanya ada telpon buat saya dari Mamang Ojek. Alamaaak, saya jadi parno sendiri. Akhirnya saya minta tolong OB buat bilangin ke Mamang kalau saya udah pulang. Terpaksa bohong deh.

Abis itu OB cerita ke temen-temen tentang secret admirer saya. Eh, nggak secret juga sih, wong terpampang nyata gitu kok.

Terus jadi rame deh -___-

Kepalang tanggung, akhirnya saya cerita aja sekalian ke temen-temen tentang awal mula semua ini *halah*.

And you know what? Ternyata Mamang itu tetangganya salah satu temen siaran saya. Darinya saya tahu kalau Mamang ini…duda beranak 1. Istrinya pergi ke luar negeri jadi TKW, lupa sama suaminya dan nggak pulang-pulang. Hingga akhirnya Mamang menjatuhkan talak.

Sekalian minta pendapat gimana baiknya. Ada yang usul bilang aja kalau sebentar lagi saya nikah. Dih, saya nggak mau. Iya kalau sebentar lagi saya beneran nikah. Kalau masih lama?

Akhirnyaaa…

Temen saya yang tetangganya si Mamang jadi jubir. Menanyakan sekaligus memberi penjelasan. Sedih juga sih pas denger katanya Mamang mengaku sedih dan patah hati.

Ya gimana ya ditinggalin istri terus mungkin udah lama nggak dapet perhatian. Jadilah obrolan saya yang perasaaan biasa banget, kebanyakan ngomongin politik malah, sama sekali nggak nyinggung masalah pribadi kayak orang mana tinggal di mana, gitu, bisa diartikan lebih olehnya.

Setelah peristiwa itu saya suka diledekin sama temen-temen, “Makanya jangan terlalu ramah jadi orang”. -___-

[Baca juga: Lelah ini akan berbuah manis]

Lalu apa saya kapok jadi orang ramah?

Nggak sih, sama sekali. Cuma jadi lebih hati-hati aja. Lihat sikon dan orangnya juga. Memperjelas batasan-batasan dengan lawan jenis.

Menghindari ngobrol yang nggak perlu.

Mencoba ramah seperlu dan sewajarnya saja.

Karena yang kita niatkan dan lakukan ternyata kadang bisa diartikan macam-macam.

*Ada yang punya pengalaman serupa?

Cheers,

pinky

 

52 Comments

  1. Ini komen ketiga kalinya entahlah ko gagal mulu dari tadi ya, apa karena aku belom mandi ya. hahahaj

    Nyaak aku percaya kehebohanmu, ntar kalo kopdar siyap2 dipeluk ahh tapi takut ditabokin xixixxui.

    Iya banget tuh kalo ramah meski sewajarnya saja, itu menurutku juga yaa, secara aku yg agak jutex terkenal di nyata, apalagi sama orang yang baru dikenal hahh

    1. Teteeeeh, itu karena Teteh lama nggak main ke sini, makanya digembok, wkwkkwk.
      Wahaha, aku nggak akan nabok Teteh lah, palingan nyubit *eh.
      Ah masa sih Teteh jutek? Senyumnya manis gitu kok <3 <3

  2. Kalau saya termasuk ramah tapi milih, wkwkwkwkwk, pokoknya kalo udah urusan sama kaum Adam, saya jarang bisa ramah. Biasanya udah pasang tampang ‘mau apa lo, hah!’ udah gitu aja. Soalnya takut nanti disalah artikan juga, daripada kayak gitu mendingan cari aman. Kalo dibilang introvert, saya ga begitu introvert, tapi juga gak terlalu extrovert karena saya seneng menyendiri, apalagi kalo baca buku kudu banget ke tempat semedi :D.

    Jadi, saya termasuk kaum tengah-tengah, tapi belahan rambutnya ga belah tengah ala andy law jaman dulu πŸ˜€

    1. Nah iya, intinya itu ya Peh, seperti yang kubilang, mesti lihat-lihat juga.
      Berarti dirimu ambivert ya Peh, tengah-tengah antara introvert dan ambivert.

      Ish, ngapa jadi ke belahan rambut >,<

  3. ahihihi… niatnya ramah malah jd dpt penggemar ya mbak
    saya sih tipenya susah ramah sama orang baru, kecuali kalo si orang barunya aktif mancing saya ngomong. hehe

    1. Malu juga sih kalau inget Mba, hahaha. Tapi jadiin pelajaran aja sih.
      Sini sini ketemu aku, nanti aku pancing deh πŸ˜€

  4. haha aku banget itu curhat sama suami yang penting di dengarkan aja udah senang πŸ™‚

    1. Betoel. Plong gitu rasanya ya Mba Tuty πŸ˜€

  5. aku…aku..aku. -_____-
    tapi ya malu lah kalau diceritakan.
    Dan bedanya aku introvert, akan diam di dalam angkot, di dalam lift, begitu pun kalau ketemu (kalau)

    1. Ah, Mba Lidha mah. Aku aja cerita, ayo dong ceritain juga. Japri deh japri *lah maksa :p
      Aku aminkan bagian ketemunya ya. Semoga kita bisa ketemu di dunia nyata. Amin.

  6. Setuju sama yg sahaja-sahaja saja. Terlalu ramah kl gak dibalas ramah juga sakitnya tuh di sini. Mending judes, jutek, tapi baik hati. Daripada yg ramah tapi nusuk dari belakang. #eh.

    1. Rotun DF

      Woow, KOMEN OF THE DAY πŸ˜€
      Kalau kita insya Allah ramah dan baik hati ya Manda. Amin <3

  7. Pernah waktu kuliah, sama sopir angkot , pdhal cuma nyapa sekali tapi pas ketemu srkali tuh sopir udh heboh sendiri jadi parno sendiri

    1. Hahaha. Kok mirip ya Mba. Tukang ojek dan supir angkot πŸ˜€

  8. Jadi ingat novel OLGA hihi… srorang gadis penyiar radio yg ditaksir sama pemuda yg ‘enggak banget’ bernama Somad. Perjuangan Olga menghindari Somad ini yg seringkali bikin ngakak ngakak geregetan. Duh ini yg tahu hanya yg seangkatan sama saya saja kayaknya hihihi

    1. Hiyaaah, aku tau aku tauuu. Olga sepatu roda kan Mba?
      Tapi kenapa ya baru ngeh sekarang. Kan aturan bisa dimasukin ke cerita ya, wkwkkwk.

  9. Sejak menikah, lebih hati-hati saja, mba. Saya introvert, kalau bukan kenal akrab saya jarang ngobrol banyak.

    1. Indeed, Mba. Apalagi setelah menikah, batasannya jauh lebih jelas. Selain berusaha menghindari khalwat, juga harus menjaga perasaan suami πŸ™‚

  10. Hahaha, kalau aku gampang banget merasa nyaman sama orang mbak tapi anehnya aku nggak bisa curhat ke orang lain. Baru pas kenal sama mas Raden sampai jadi istrinya aku mau curhat, πŸ˜€

    1. Ecieeee..the one and only ya, yang bisa mengambil hatimu adalah Raden Yanto >,<

  11. Kalau aku ambivert mbak, kadang terbuka kadang tertuup

    1. Semacam kayak pintu gitu ya Kak? *eh πŸ˜€

  12. Ahhh.. kita setipe, gak suka banget ada di zona krik-krik.. Dan salah paham itu sering banget kejadian. Tapi buat diam ya susahhh πŸ˜€

    1. Aaahh, toss dulu kita Mba.
      Tapi aku pas dapet suami pendiem jadi lumayan berkurang lho. Cerewetnya, wkwkkwk.

  13. Mbak Rotunn aku ngakal bacanya…
    Iya emang kita nggak boleh terlalu ramahh, karena di duniaa ini terlalu banyak orangbyg GR hehehehe

    1. Begitulaaaahhh. HIhihi.
      Milih2 aja sih. Kalau buat Mba Ajen aku mau banget lah terlalu ramah πŸ˜€

  14. aku termasuk orang yang kata suamiku sih suka SKSD… hehehe… aslinya, aku pelupa. Jadi, biar aku nyaman sendiri jadi aku otomatis SKSD… nah… kalo ramah… dulu pernah dimarahin sama suami sebelum kami menikah karna menurut dia aku ramah alias rajin menjamah.. hahaha.. karna aku sering meletakkan tanganku di atas lawan bicaraku.. entah megang tangannya, atau menepuk pundaknya gitu… atau apa kek pokoknya nyentuh gitu deh.. sekarang sih dah nggak, dah berubah karena ditegur mulu ama suamiku yg rajin ngingetin

    1. (((Rajin Menjamah))) xD.

      Iya aku gitu juga Mba, tangannya enteng banget tapak tepuk lawan bicara. Hadeeehh.
      Terimakasih suami ini judulnya ya Mba Ade, yang tak bosan2nya mengingatkan kita, istri2nya. wkwkwk.

  15. hahahaahha aku mah kayanya sama kayak mu mak xD aku extrovert abis. tiap sama orang baru bawaannya nyerocos aja. entah ya, bawaan kali ye. mudah bergaul. sisi positifnya sih orang2 ga sungkan buat ramah balik ke aku. tapi ya itu.. aku juga ada cerita sebelas-dua belas kayak gitu. uhuk!

    1. Ahaaay, toss lah Mak. Huum, gampang dapat teman baru ya.
      Apa ceritanya? Tulis dong tuliiisss.

  16. Hastira

    kadang ramah kita suka disalahartikan ya mbak, tapi tetap ramah ya mbak, masa mau judes sih

    1. Hehehe, gitu deh Mba Tira.Soalnya ya itu, kadang perbuatan kita nggak diartikan sama pas udah sampai ke orang lain.
      Siap Mbaaa. Cheers!

  17. waaa maaak, temen saya jg gitu krn extovert jadi suka ngobrol ma siapa aja .. terus sampe suatu saat dia pesen grabike, si tkg grabbikenya tiap pulang kantor selalu nungguin dia hahhaa.. sampe temenku pas plg kantor minta ditemenin keluar hahhaa

    1. Oyaaaa??
      Hahaha, sama banget dong sama aku, wkwkwk.
      Salam ya buat temennya Mba πŸ˜€

  18. nyaak, salam kenal ya
    saya juga sering nemu orang yang salah paham sama ‘keramahan’ sayaaaa huhuhu kadang gaenak ati gitu bilanginnya. lama-lama pak suami jengah terus dia sering turun tangan kalo ada yang kira-kira nempel diliatin abis-abisan sama dia, huhuhu

    1. Hai Mbaaa, salam kenal juga. Hahaha, bodyguard turun tangan ya. Moga2 sih ke depannya kta bisa mengontrol kermaahan kita ya Mba :).
      Btw tadinya aku kira laki-laki lho xD

  19. Nggak punya pengalaman sih Nyak.
    Secara aku kan tertutup, jarang ngobrol.
    Kalau naik angkot sendirian juga diem aja, hehehe, terlalu ya.

    1. Mba Ety produktif, ngobrolnya di poastingan blog πŸ˜€
      Nggak terlalu kok Mba. Kalau ketemu aku terus nggak ngobrol juga baru deh ter la luuu, wkkwwk.

  20. Saya setuju mba ramah itu sewajarnya saja, saya pernah terlalu ramah sama tetangga sampai tetangga saya tersebut berani main2 kerumah masuk2 ruangan pribadi saya kepo2 dan segala macam mungkin karena merasa saya orgnya terbuka dan dia mengira saya nyaman diperlakukan spt itu dr sana saya belajar banyak terllau ramah dan terbuka itu nggak selalu berujung baik

    1. Wah, wah, nggak bener itumah.
      Itu namanya memanfaatkan keramahan Mba Inda ya. Ditegesin aja kalau kayak gitu Mba.

  21. Kalo saya tipe yang susah curhat, tapi sering dicurhati hohoho… Jika berkenan mampir ke blog saya ya, baru belajar ngeblog juga…

    1. Asikasik, mau curhat ah ke Mba Hermi *lhoh xD.
      Siap Mba, nanti aku berkunjung balik ya.

  22. Nyaaaaak, saya juga pernah mengalaminya. Duluuuu pas kuliah ada petugas wartel, saya ya namanya anak kuliah suka cengar cengir kalo datang ke wartel sama temen mau nelepon di wartel. Eh pas saya udah lulus, kerja, masa dia telepon ke kantor sayaaaa. Duuuh, malu banget, dia nembak saat saya lagi kerja. (tutup muak nih ceritanya)

    1. Waaaa, Mba Kaniaaa πŸ˜€
      Ternyata ada kisah begituan juga ya Mba. *Begituan ki opoo jane, hahahaha
      Pasti Mba Kania komen sambil senyum-senyum ya megingat masa lalu. Ihiiirrr.

  23. Ya ampuuun ternyata di Srengseng Sawah, dulu itu daerah jajahan saya haha. Tempat nongkrong dan sekolah. Salam sama Mamang Ojeknya ya wkwk.

    1. Heeeh? Mba Lina dulu kuliahnya di UI ya? Kok daerah jajahannya di Srengseng Sawah?:D
      Muahahaha, ku tak tau lagi kabar si Mamang, Mba xD

  24. Ria

    serba salah ya… terlalu ramah disalahartikan… nanti kl tegas, terus dibilang jutek dan jadi gak enak jg suasananya

    1. Hihi, gitu deh Mba Ria.
      Yang penting tau dan jelas batasannya aja kalau menurutku πŸ™‚

  25. niatnya ramah sih tapi tukang ojel jadi malah suka n:v untunglah bisa di selesaikan..
    dan semoga pengalaman mba bisa jadi pengetahuan buat kita ttg ramah trhadap seseorang..

  26. Jadi pinter2 aja kita menempatkan diri yak, setuju deh ama mbanya. Kalau aku mah orangnya pendiem, stay cool ajahhh

  27. hehehe, emang deh, bbrp laki2 klo ada cewek ramah jd lebih cari perhatian. Aku pernah juga spt itu mbak, sejak itu jd liat2 kondisi deh, kalo laki2 NO, kalo perempuan YES ramah πŸ™‚

  28. Seru juga nih cerita masa lalu πŸ˜€

Leave a Reply

Required fields are marked*