Parenting

Sudahkah Kita Bersikap Manis Pada Anak-anak?

bersikap-manis-pada-anak

Sudahkah kita bersikap manis pada anak-anak?

Suatu hari, tetangga saya mau pindah rumah. Tetangga yang lain, termasuk saya ikut membantu mengemasi barang-barang di rumahnya. Di depan rumah sudah terparkir mobil pickup yang akan mengangkut perabot dan barang lainnya. Anak tetangga saya, dua orang dan semuanya perempuan, bermain di atas mobil itu dan melompat-lompat. Yang satu kelas 4 SD, yang satu kelas 2 SD. Berkali-kali ibunya mengingatkan, “Jangan lompat-lompat, jatuh kau nanti”.

Nah, singkat cerita setelah berulang kali si Ibu berteriak melarang anaknya main lompat-lompat di atas mobil, anak perempuan kelas 4 SD itupun jatuh, dengan posisi satu kaki ke tanah tapi satu kakinya masih nyangkut di sisi mobil. Saya yang melihat aja ikut ngilu. Pasti sakit banget, karena kaki yang nyangkut di mobil posisinya nekuk dengan tulang kering membentur sisi mobil. Nangis? Iya, kenceng banget. Namun yang membuat saya lebih syok adalah reaksi ibunya.

“ALHAMDULILLAAAH…jatuh juga akhirnya kau ya, syukuuuur. Itu akibatnya kalau ndak mau denger omongan Ibu. Berapa kali ibumu bilang dari tadi, heh? Jangan lompat-lompat. Sudah, rasakan kau!”

Nampaknya si Ibu benar-benar marah, karena setelahnya sama sekali tidak peduli meski anaknya menangis meraung-raung sambil terpincang-pincang. Akhirnya para tetangga yang menolong dan mengobati kakinya.Tapi entah mengapa saya yakin, luka di hatinya lebih sakit daripada luka di kakinya. Lalu siapa yang akan menolong dan mengobati hatinya yang luka? Huhu…saya sedih dan syok banget. Terlabih karena semua yang terjadi terekam oleh kedua balita saya. Detik berikutnya Wafa memberondong dengan pertanyaan: Kenapa Kakak nangis, Bun? Sakit ya itu Bun, kasihan Kakak. Ibunya kenapa marah-marah Bun? Sayapun bingung menjawabnya. Akhirnya saya melipir pulang sambil menenangkan hati yang ngilu tiba-tiba.

Saya percaya banget kalau kata-kata Ibu adalah doa, that’s why sebagai ibu, kita harus sangat hati-hati dalam berkata ataupun memperingatkan anak. Alih-alih berkata, “Jangan lompat-lompat, nanti kamu jatuh”, misalnya, maka jauh lebih baik diganti dengan “Kalau lompat-lompat gitu bisa jatuh lho Nak, kamu mau jatuh?” Beda sekali kan? Kalimat pertama mengandung ancaman, dan semacam doa. Nanti kamu jatuh adalah doa yang sangat spesifik. Ya kan? Sedangkan kalimat kedua, kita memberi peringatan, dan kemudian memberi pilihan kepada anak, mau mengindahkan atau tidak peringatan yang kita berikan.

Namun bukan hal itu yang ingin saya bahas. Sikap si ibu tetangga saya ini sebenarnya sering mengundang rasa heran. Kenapa? Kalau sama anak saya atau anak tetangga yang lain manisnya minta ampun. Halus dan lembut. Berbanding terbalik dengan sikapnya ke anak sendiri. Beliau nggak segan ngatain anaknya hitam kayak mo**et, bo**h, dan umpatan lain yang bikin merinding.

Ah, pernahkan anda melihat ada seorang Ibu yang bersikap seperti itu? Begitu manis pada anak lain, namun berubah galak dan kasar pada anak sendiri? To be honest, saya sering. Entahlah apa yang ada di pikiran Ibu tersebut. Saya teringat pada cerita teman yang mengajar privat di sebuah rumah. Sudah lama Ia memperhatikan bahwa anak lesnya tersebut mempunyai sifat pendiam, murung dan tertutup. Hingga suatu hari, terungkaplah apa yang menjadi sebab perilakunya itu. Suatu hari teman saya melihatnya mengambil susu dari kulkas, berniat meminumnya. Tapi kemudian datanglah anak tetangga yang lebih kecil dari dia, meminta susu itu. Dia menolak berbagi, kemudian Ibunya berkata,

“Kasih Adek susunya dong. Ayo, harus berbagi sama teman”

“Tapi aku mau minum”, jawabnya lirih.

“Ya kan kamu bisa ambil lagi”, sahut Ibunya.

“Habis Bu, ini tinggal satu”

“Yaudah sih kasih ke adek aja. Kamu kan gampang nanti ibu beliin lagi”.

Akhirnya, dengan berat hati dan mata gerimis dia kasih susu itu ke anak kecil tadi.

Menurut Anda, apa yang anak rekam dari hal tersebut? Apa yang dia pelajari tentang berbagi jika sang Ibu mengajarkan dengan cara di atas?

Saya juga ingat bertahun yang lalu saat belum menikah. Guru tahsin di sekolah tempat saya mengajar, memiliki anak kecil yang belum genap setahun. Lagi lucu-lucunya deh. Saya sering menggendongnya dan bilang, “Duh, Mi..jadi pengen punya anak nih. Seneng banget pasti deh”. *Padahal nikah aja belom*

Ummi Halimah menyahut, “Beneran udah siap punya anak? Ini kan Rotun cuma liat enaknya. Pas dia wangi, pas anteng, pas nggak rewel, pas sehat. Coba liat kalo dia lagi rewel minta ampun,atau pas sakit. Masih kepengin banget nggak punya anak?”

Atau saat berulang kali saya dibilang sabar menghadapi anak murid, “Miss, sabar banget ya ngadepin anak-anak. Saya ngadepin satu aja kepalanya berasep mulu. Ini Miss ngadepin 13 anak”. Lalu apakah saat saya memiliki anak, saya sesabar itu?

Nggak juga. Karena emang anak sendiri sama anak orang beda banget. Anak orang kan jarang-jarang ketemu, yamasa ketemu-ketemu digalakin. Bisa bonyok dikeplakin emaknya lah. Ngajar cuma dua jam, se berulah-berulahnya mereka, masih bisa mikir, sabaaaar..bentar lagi bel pulang. Nah kalau anak sendiri, mau dipulangin kemana? -__-

Saat menghadapi anak orang, kita nggak pakai emosi, karena memang tidak ada ikatan di dalamnya. Jadi lebih netral aja gitu. Ngeliat anak orang tantrum pasti beda banget kan rasanya sama ngeliat anak sendiri yang tantrum? Kita bisa dengan kepala dingin memberi nasehat “cara menghadapi anak tantrum” ke mereka. Kalau anak sendiri yang tantrum? Perlu latihan panjaaang agar kita bisa berpikir jernih dan nggak ikutan tantrum :D.

Begitulah.

Namun bukan berarti hal tersebut menjadi pembenaran untuk bersikap kasar pada anak sendiri. Kan bagus kalau bisa bersikap manis pada siapapun. Anak orang lain, apatah lagi anak sendiri. Semoga kita diberi kemudahan untuk mendidik anak-anak dengan cara yang baik dan dihindarkan dari berkata kasar ke anak-anak ya. Kalau bukan kita yang bersikap manis pada mereka, lalu siapa? Bukankah masing-masing kita ingin di kenang sebagai orangtua yang baik, dengan ajaran baik yang kelak akan mereka teruskan ke anak-anak mereka? Yuk, bismillah.

Jadi, sudahkan hari ini bersikap manis pada anak-anak?

Salam,

-Rotun DF-

 

55 Comments

  1. saya ..punya pengalaman ini.. bahkan keluarga dekat… jarang sekali berkata manis dengan anak..jadi pembiasaan gitu..dia sih sayang cuma cara penyampaian kurang tepat dan kesan galak keliatan.. dan anak tumbuh jadi anak keras kepala ..dan susah dinasehatin.. bahakan ngelawan..

    1. Iya Mba Nova, kita menuai apa yang kita tanam. Mana mungkin kita berharap anak bisa bersikap santun kalo kita memperlakukan mereka dg sebaliknya. Ya kan?

  2. Aamiin semoga bisa bersabar menghadapi anak-anak.

    1. Iya Mba. Btw aku seneng bangeeett dikunjungi Mba Leyla. Makasih ya Mba, hihi :*

  3. Semoga sabar tak terhingga selalu ada buat saya jadi sll bersikap manis hehehe…kadang sabarnya lagi turun suka kesian juga klo suara ini meninggi. Nice share mba, salam kenal ^^

    1. Aamin, Mba Era. Salam kenal juga. Makasih sudah berkunjung ya 🙂

  4. aku bisa tiba-tiba galak kalau udah capek banget, ngantuk, susah payah nidurin si adek bayi, eh gitu dedenya tertidur, trus kakaknya tiba-tiba masuk dan loncat-loncat di tempat tidur. Walah adeknya bangun lagi, langsung deh esmosi pengen ngejewer si kakak hiks

    1. Aheeeyy…ini mimpi apa blogku dikunjungi bloger femes dari Medan, hihi. Makasih Mak Windiii…*beneransalahfokus* XD.
      Aduh, jangan dijewer Tara nya, kesian.

  5. makasih diingatkan , saya juga kadang suka marah2 sama anak 🙁

    1. Sama2 Mba Kania, saling mengingatkan ya Mba. Me too, masih suka kelepasan. Bisa dicoba tips sederhana ala aku Mba. Klo udah ‘panas’ pengen marah, gigit lidah sambil istighfar banyak2 dalam hati. It’s works on me.

  6. Jadi pengingat buatku nyak, agar tetap berbuat manis secapek apapun badan dan pikiran kita. Semoga Alloh melindungi anak-anakku dari segala kekuranganku.

    1. Aamin, Mba Ety 🙂

  7. TFS mbak, jadi pembelajaran buat saya yg anaknya masih batita 🙂

  8. ahahahha betul juga yak, klo jadi guru masi bisa tahan tahan soalnya anak orang yang diemong…salah ngucap ntar ortu si anak bisa nyamper…kepsek kasi sp huhu
    klo anak sendiri…berarti memang sebelum punya, kudu latihan mental dulu nih kayak yang mb rotun bilang,
    hahhahsiiig

    1. Iya Niiit…belajar yang banyaaak. Etapi anak sendiri tanggung jawabnya langsung ke yang nitipin lho. Beraaaattt…:(

  9. Iya yaa..kalau sama anak orang kita bisa sabar. Atau, lebih tepatnya disabar-sabarkan ya?
    Duh ini tulisan jleb banget.. 🙁

    1. Kalau sama anak orang bisa disabar-sabarkan, seharusnya sama anak sendiri juga bisa ya…

  10. jangankan mbak yg melihat lgs anak ibu td jatuh, aku yang baca posisi jatuhnya serem gitu ikutan merinding.. lgs kuatir aduh itu kakinya patah ato ga, terkilir ato ga :(.. Ibunya sendiri bisa2 cuek banget gitu….

    Aku sendiri bukan org yg sabar sih mbak. Kadang2 aku marah sama anak, tapi amit-amit aku ga pgn nyebut anakku dengan panggilan kasar begitu… Iya krn ucapan ibukan doa ya… Semarahnya2 aku, beberapa saat kemudian juga ilang, dan biasanya aku minta maaf ke anak krn aku td sedikit emosi.. Jadi sekalian ngajarin si kecil utk ga segan minta maaf duluan, dan supaya dia tau apa alasan maminya marah tadi :). Masih banyak blajar juga aku mbak soal2 parenting gini…

    1. Iyes Mba…makanya semarah2nya kita jangan sampe deh kelontar kata2 yang nggak baik. Huhu, klo pas malaikat lewat trus kata2 kita diaminkan gimana :(. Sama, aku juga masih terus belajar.

  11. Semoga kita selalu menjadi ibu yang baik buat anak2 kita ya mbak
    saya juga sedih kalau kelepasan dan marahi anak, padahal sy guru yg sabar banget ngadepin anak orang 🙁

    1. Ayo Mbaaa..semangaat. Pasti bisa sabar juga ngadepin anak sendiri 😉

  12. Nggak perlu jauhjauh Nyak.. saya juga sedang berkonflik sama orangtua
    Orangtua kog malah ngedukung kuliah anak orang, sementara saya malah sempat gagal karena dilamar
    Orangtua kog mujimuji anak orang tapi saya juga pernah dicaci dan selalu direndahkan xi depan orang banyak
    Kecewa… sakit hati itu pasti
    Makanya, sekarang sama anak ggpernah kasar, berusaha kasih kalimatygbaikbaik ajah..

    1. Ya Allah, Mba Witri :(. Sabar ya Mba. Semoga bisa tetep berbuat baik ke orangtuanya, karena bagaimanapun mereka orangtua yang melahirkan kita. Aamin, semoga di beri keistiqomahan dalam berbuat baik ke anak2 🙂

  13. Bagus mbak postingannya hihi pertama kali mampir :D. Aku belum nikah sih, tp jd ada pelajaran sedikit buat menghadapi anak2 nanti. Salam kenal 😀

    1. Makasih Retno..makasih juga udah mampir ya. Semoga disegerakan menikah *eh 😀

  14. kadang suka kelepasan bernada keras sama anak, eh habis itu baru sadar langsung meluk anak rasanya nyesel banget, yah namanya emak kadar sensitifitasnya naik turun hehee 😀

    1. Iya Mba, banyak faktor yang mempengaruhi. Lelah, pms, diut belanja kurang..*eh xp

  15. Hastira

    itu aku sering denger juga ortu yang suka begitu. Apalagi kalau lagi banyak pekerjaan rumah tangga yang masih numpuk , sedangkan anak-anaknya bikin ulah. Memang perlu ekstra sabar jadi ibu. Dan suami harus bantu juga. Aku kalau sudah kelelahan , suamiku suka bantu pekerjaan rumah tangga dana ku dibiarkan istirahat agar hatiku gak lelah. Kelelahan juga bisa menyebabkan kita lepas kontrol

    1. Iya Mba. Setuju pisan. Semoga suami2 yg lain bisa kayak suami Mba juga ya, ringan tangan membantu istrinya. It’s mean a lot 😉

  16. mksh mak udah diingetin…salam kenal

    1. Sama-sama. Salam kenal juga Mak 🙂

  17. wah, postingan yang bener-bener mengena.
    Saya masih terus belajar untuk selalu menggunakan kata yang halus ketika mengingatkan anak-anak di rumah. Huff dan memang butuh perjuangan yang tanpa henti..

    1. Semangat Mbaa! 😉

  18. Saya termasuk.kalo sudah lelah dan anak lagi ga anteng, duh bener2 di ubun2 tuh dan kalimat yg keluar ga baik2:(.kalo pas sadar,saya menahan diri dg menjauh sekalian.nah tapi bingung juga terus yg nenangin anak siapa kalo sayanya ngumpet supaya ga keceplosan kasar?dan to be honest 24 jam bersama anak itu memang bikin menguras kesabaran, dibanding kalau saya kuliah pe jam5 terus sama anak setelahnya yg cenderung malam hari sudah pada anteng dan tidur malam jadi sedikit drama2nya.hehe

    1. Gigit lidahnya kalau mau ngomong yang gak baik Mba. Tapi memang beneran berat. Saya yang tipe ngumpet dulu di kamar kalau sekiranya udah nggak nahan. Huhuhu…
      Saya ngacuuung..24 jam sama anak2 terus. Berpisah hanya Ahad siang sampe maghrib pas saya ikut taklim pekanan. Tapi itu cukup membantu untuk sekedar jeda dan mewaraskan diri :).

  19. Makasih mbak Rotun sudah diingatkan. Saya masih suka seperti itu melarang dengan kata jangan lalu disambung dengan nanti…. padahal itu bisa jadi doa ya

    1. Sama-sama Mba Ev, akupun masih belajar terus menjadi pengendali kata-kata, wkwkwk..

  20. Ibuku berpesan sekali sama aq mak, anak jangan dimarah2in, luka dihati itu gak mudah sembuhnya. Betul sekali, sama kya yg mak rotun bilang. Aq mending milih ngurangin kerjaan rmh, dr pada terlalu cape, malah anak yg kena sasaran

    1. Masya Allah, bagus sekali pesan ibunya ya Mak. Salam untuk beliau. Iya bener banget. Paku yang tertancap walaupun dicabut akan tetap meninggalkan lubang :’)

  21. Miqdad

    sayangnya saya belum punya anak nih… nikah aja blm… tapi tdk mengapa… belajar dri skrng bukan masalah… do’ain saya ya mbak semoga tahun depan saya menikah…

    1. Aaamin…di doakan, insya Allah tahun depan ya 😀

  22. Seorang anak tentu akan mengenang perilaku orang tuanya. Dan hal terbaik adalah bila sebagai orang tua dikenang yang baik – baik oleh anaknya. Inspiratif banget tulisannya mbak.

    1. Makasih ya Mba 🙂

  23. anak banyak menyontoh dari perilaku dan tingkah laku orang tuanya, banyak diantara kita menginginkan anaknya soleh, baik, ramah kepada orang tapi orang tuanya tidak pernah bisa untuk menjadi teladan yang baikagi anakanya. ini adalah realita, guys.

  24. Terus terang aku pernah kebablasan mba waktu kesel ke anak2. Si tengah sama si bungsu berantem2 kmudian aku sampe ga sadar sampe nyabet dua anak aku pake celana jeans yg baru diabgkat dr jemuran. abis itu sampe skrng aku keingetan terus, meski udh minta maaf, meski anak2 kaya ga inget lagi kejadian tsb setelah besar2 begini tapi aku justru yg ga bisa ngilangin ingatam itu. Maaf jd curhat ya mba hehee

  25. Bloggerpedia

    saya udah kok mbak, sama anak orang tapi 🙂

  26. saya selalu bersikap manis sama anak kecil mbak 😀

    Sayang anak orang lain, soalnya masih jomlo nih, Lah malah curhat 😐

  27. Aduuh…saya tertohok!

  28. Aduh, tapi susah banget gak pakai kata ‘jangan’ :(((

    1. Hihi, akupun masih belajar, Mamii. Belajar ngurangin. Soale kata jangan juga diperlukan loh dalam sikon tertentu.

  29. Ish…emang Om kadang gitu sik. Adekku aja kalo ke anakku iseng banget. Belum berhenti sebelum ponakannya nangis -___-

    1. Hahahahaaa…iya juga ya. Coba kalo udah gede. Mana asik. Endingnya berantem berantem deh 😀

  30. Bagi calon ibu kayak aku, mesti banyak membaca curahan hati seorang ibu ini mah hihihi….

    1. Asek, bener itu Dek..harus banyak-banyak cari ilmu. Tapi hati-hati jangan baper kalau nemu bacaan yang agak gimanaa gitu 😀

Leave a Reply

Required fields are marked*