Cerita Nyak

2017 Overview

Tahun kemarin nulis 2016 overview pas tanggal 1 juga. Jatuhnya hari Ahad, sekarang hari Senin. Bisa gitu ya πŸ˜€

Alhamdulillah ‘ala kulli haal. Diberikan nikmat umur satu tahun lagi. Masih utuh bersama keluarga tersayang, meski tahun 2017 kehilangan dua pakde. Satunya pakde kakak tertuanya simbok, satu lagi pakde yang merupakan suami dari kakak perempuan simbok. Meski termasuk orang tua jaman dulu, tapi eyang kakung sama eyang putri cuma punya 3 anak. Iya, simbok saya anak bungsu. Dan saat dua-duanya meninggal, saya nggak bisa pulang. Sedih T_T

Karena tahun 2017 masiiih setia di Palopo. Sudah mulai legowo dan nggak ngoyo untuk pindah. Meski yaaa tiap orang tua nelpon masih ditanyain terus. Sebenernya di Palopo itu enak banget deh. Kotanya damai, bebas macet, kemana-mana deket, dan seafood berlimpah dengan harga murah. Satu-satunya yang menjadi ganjalan adalah jauh banget dari orang tua. Kalau kita berlimpah harta mungkin nggak jadi masalah ya, yang kapanpun mau pulang hayuuuk aja macem naik angkot, hahaha. Lha ini, ongkos mudik dan balik bisa buat berangkat umroh. MasyaAllah.

Ishbir, Nyak. Semua akan (p)indah pada waktunya, insyaAllah. Manut sama skenario Allah aja wes.

Blogging dan Pekerjaan

HAHAHAINIPARAHBANGETHAHAHA

Oke serius.

Pernah nggak sih ngerasa awalnya kita semangat banget sama sesuatu, terus lama kelamaan pas tau banyaaak yang lebih bagus dari kita, alih-alih termotivasi yang ada malah merasa inferior. Mengkeret, mau nulis ngerasanya jelek terus, nggak layak tayang, malu kalau dibilang apaan curhat doang ditulis, apaan nggak penting banget kok ditulis, apaan sih nggak ada faedahnya. NAH SAYA KAYAK GITU! Kaya kedoktrin sama teori blogging yang bilang kalau nulis itu harus ada manfaatnya buat orang lain. Terciptalah barrier. Tinggiii banget. Terus jarang banget BW, jenuuuh banget lah pokoknya.

Pernah baca pepatah yang bilang kalau telur dipecahkan dari luar, dia akan hancur. Tapi kalau dia pecah dari dalam, maka terciptalah kehidupan baru. Ini pas banget buat saya. Segimananya juga suami ngomporin biar semangat ngeblog dan ngiming-ngimingi dengan aneka hadiah, it doesn’t work on me. Akhirnya dia bosen sendiri *pukpuk suami. Palingan kalau saya girang dapat duit dari ngeblog, dia yang, “Tuh kan, tuh kan, makanya bla bla bla..” Dan bulan Desember kemarin qadarullah banyak job, dan semuanya cair sebelum tahun baru. MasyaAllah, langsung merasa kaya mendadak. LOL.

Mari kita lihat ya, apakah di tahun 2018 ini semangat ngeblog saya bisa on fire lagi. Saya nggak mau nargetin apa-apa, soalnya tahun kemarin banyak banget mandeknya. Kusungguh malu -________-. Yang jelas di tahun 2018 ini pengen jadiin blog untuk bersenang-senang. Nulis apa yang mau aku tulis. Share apa yang mau aku share. Enjoy dan nggak mau terbebani dengan teori yang bilang ini itu. Hempas manjaaah.

Berkah lainnya di tahun 2017 adalah dapat pekerjaan tetap untuk memegang sebuah fanpage learning centre. Udah pernah saya singgung di postingan iniΒ . Kerjanya dari rumah tentu saja, bermodal laptop dan jaringan wifi. Udahlah dapet gaji, bisa ikut webinarnya yang penuuh dengan ilmu, dan banyak banget dapat teman dan kenalan baru. Masya Allah, tabarakallah. Dan kalau kalian orang tua atau calon orang tua yang pengen ikut seminar pernikahan dan parenting, tapi terkendala jarak dan waktu, bisa banget ikutan webinarnya loh. Like aja fanpage el-Hana Learning Centre, nanti akan ada info dan update jadwal webinar per bulannya (sekalian ngiklan, mehehe).

Keluarga

Wafa udah sekolaaah, yeay. Sekolahnya banyak drama soalnya kan sekolah baru, jadi Wafa ini masuk angkatan pertama. Intinya kalau saya ngeliatnya pihak sekolah belum terlalu siap, tapi udah maksa buka. Meski bangunan dan sarana prasarana bagus banget, tapi kurikulumnya kaya masih bingung. Hhh, saya yang udah punya ekspektasi tinggi (karena brosur yang sungguh menjanjikan dan biaya yang nggak murah) jadi sering banget menelan kekecewaan. Tapi sudah terlanjur masuk, dan pas baru beberapa bulan gitu suka nawarin Wafa mau pindah sekolah apa enggak, dia dengan madep mantep bilang nggak mau pindah. Hahaha, yoweeeesss, pasrah dan mencoba ikhlaaasss.

Dan berhubung kakaknya sekolah lama (pulang jam 11.30), Ayyas mati gaya, nggak ada temen main, dan efeknya menuntut emaknya ini buat nemenin dia main. Makin ke sini udah terbiasa dianya, tapi jadi mikir mau masukin sekolah juga deh biar banyak temennya. Tapi nanti lah, masih ada 5 bulan ke depan buat mikir.

Suami setahun ini makin syibuuuuk. Di 2016 overview saya bilang kalau akhir tahun lalu nunggu SK mutasi tapi yang keluar malah SK jabatan. Dan itulah, jabatan barunya membuatnya selalu pulang telat, di rumahpun sering banget bawa kerjaan, apalagi kalau akhir tahun! Jangan harap bisa liburan karena kerjaan dia malah numpuuuuk. Sampai mikir ini di kantor ngerjain apaan sih kok nggak selesai-selesai. Hal baiknya tentu dari segi keuangan ya, alhamdulillah jadi bisa ngebut menuhin tabungan pendidikan anak dan lain-lainnya.

Kesehatan

2016 masuk RS dua kali, dan abis itu bertekad buat hidup lebih sehat dan alhamdulillah tercapai. Nggak ada sakit berarti, paling pusing sama flu dikit. Workout masih jalan, terus nyari variasi dengan ikut senam di sanggar senam khusus perempuan yang ternyata deket banget dari rumah. Senam bosen dan sampai sekarang lagi ikut kelas yoga. Pengen deh kapan-kapan review tempatnya.

Teruuus, deket rumah juga ada salon dan spa baru. Duh enak banget buat me time. Emak waras, rumah damai, keluarga bahagia. Ntap!

Lain-lain

Tahun 2017 menjadi tahun tergreget, menebar banyak hal yang semoga baik dan bermanfaat (insyaAllah). Semuanya berawal pas gabung di Salimah dan dipercaya menjadi kabid humas. Tahun 2017 kami mengadakan seminar parenting, santunan untuk anak yatim (yang insyaAllah akan terus berkelanjutan), mengisi kelas tahsin untuk ibu-ibu, dan lain-lain.

Bergabung dengan komunitas HEbAT Palopo, bulan Desember kemarin kami mengadakan roadshow sedekah dongeng bersama Kak Heru dan Rumah Yatim. Ada sekitar 10 SD dan TK, juga beberapa TPA dan masjid yang kami datangi, dan puluhan juta sedekah yang kami dapatkan. MasyaAllah, laa haula walaa kuwwata illa billah.

Di tahun ini ada beberapa agenda yang sudah direncanakan baik rencana pribadi, bersama Salimah maupun kombat Palopo. Semoga dimudahkan. Karena sebaik-baik kalian adalah yang bermanfaat bagi orang lain.

***

PS: Jadi mikir sendiri kalau segala cerita di atas dan segala agenda yang sudah berjalan rajin di tulis di sini, pasti kan jadi banyak banget blogpostnya ya. Hhhhh. Menyesal kemudian tiada arti, Nyak. Ceritanya nyusul bisa kali ah, latepost gituuu

Salam,

Nyak Rotun

Tags:

5 Comments

  1. alhamdulillah ya nyakk bisa ngerasain kaya mendadak hihi.
    moga tahun mendatang makin sukses dan berkah yaa, aamiin

  2. Duh aku ga bisa bayangin kalau satu saat harus merantau jauh. Tapi kalau cinta mah dijalani aja ya hihi *apa sih*
    Merasa inferior terus kayak ada barrier yang gedenya minta ampun? Been there dan kayaknya (kok kayaknya) lagi ngalamin. Lagi berusaha juga buat keluar dari kotak ini.
    Sehat selalu dan sukses buatmu ya, Mbak.

  3. Masya Allah, suami mendukung banget, ya. harus termotivasi mestinya, sih koq iming2-nya gak mempan sih hihihi.

    Tapi ada kejadian2 manis ya di Desember yang pada meleleh sebelum tahun baru #haseek

    Semoga tahun ini semakin baik ya ngeblog kitaaa.

  4. Alhamdulillah ya mbak. Banyak rezeki. Semoga 2018 lebih baik. Aamiin.. itu curhat ngeblog-nya sama banget dengam saya. Hehehe… 2017 kemarin juga merasa mandek dan mindeeer. Hehehe…

  5. nyaak.. aku yang selalu kangen ceritamu…meskipun toh tulisannya biasa, bagi pribadi itu mood booster banget. gaya tulisan nyak itu beda jadi enak aja meskipun bahas remahan kacang -….-
    semnagat terus nyak, moga makin produktip di tahun ini, plus makin kaya jadinya bisa pulang ke jawa πŸ˜›
    eh malah kepanjangan.. hehehe

Leave a Reply

Required fields are marked*