5 Jenis Me Time ala Saya

January 29, 201758 Comments
Blog post

Me time buat saya itu penting banget, sejenak menepi dari hiruk pikuk menjadi istri dan ibu. Untuk menjadi diri saya sendiri, seutuhnya.

Jadi beberapa hari yang lalu, Lendy chat ke saya menanyakan beberapa pertanyaan untuk menulis blogpost tentang saya. Saya dan Lendy memang tergabung di Geng Ijoek, yang merupakan grup arisan link Blogger Perempuan.

Dan kemarin, nama saya yang keluar sebagai pemenang. Duh, langsung berasa jadi artis, banyak yang japri dan wawancara saya. Hahaha.

Banyak sih yang ditanyakan Lendy, tapi salah satunya adalah tentang me time ala Nyak.

“Nyak, punya me time dong ya? Apa aja yang menjadi me time Nyak?”

Dan pas itu saya jawabnya satu doang kayaknya, yaitu pergi kajian, atau taklim, atau liqo, you name it.

Tapi terus jadi keidean nulis ini, karena bukan cuma itu me time ala saya. Lagian, me time toh nggak harus selalu keluar rumah, kan? Yang penting punya waktu untuk diri sendiri, sejenak ‘lepas’ dari rutinitas ngurus suami, rumah dan bocah yaaaang nggak ada habisnya.

Jadi ada me time yang saya lakukan dengan keluar rumah, namun ada juga me time yang saya lakukan di rumah dengan ada suami dan anak-anak -yang biasanya udah tidur- atau saya di rumah sendiri dan mereka pergi bertiga.

Nikmat banget goler-goler sendiri tanpa ada yang ndusel-ndusel atau ajrut-ajrutan di punggung saya :’). Dan nikmat banget buka laptop buat sekedar bewe atau nonton youtube tanpa ada yang berebut minta pangku. Fyuuuhh.

So here it is, 5 jenis me time ala saya:

1. Pergi Kajian

Ini seperti jawaban saya ke Lendy. Saya sudah rutin ikut kajian semenjak SMA kelas 2, yang berawal dari keaktifan saya di Rohis. Alhamdulillah sampai sekarang kajian menjadi semacam charger buat lahir batin saya.

Ketemu temen-temen yang bisa buat cerita dan curcol apa aja, bisa  silaturrahim karena kita kajiannya kadang ke rumah temen-temen. Jadi piknik juga kalau kajiannya di sekitaran taman atau area Masjid Agung yang super duper adem itu. Gelar tiker, keluarin bekel, piknik deh. Eh, ngaji maksudnya.

Saya memang punya kesepakatan sama suami, kalau anak-anak udah di atas satu tahun, saya nggak akan ngajak mereka ke kajian. Kecuali sikonnya nggak memungkinkan, misal suami juga ada acara yang berbarengan.

Kajian ini sepekan sekali. Dan tiap pulang kajian bener-bener ke-recharge. Ya pikiran, ya hati. Fikriyah dan ruhiyah. Saya bener-bener merasa fresh dan bahagiaa banget kalau pulang kajian.

Mungkin karena keberkahan yang ada di sana. Saya pernah membaca hadits yang berbunyi, “Tidak berkumpul suatu kaum di salah satu rumah Allah untuk membaca dan mengkaji kitab Allah, kecuali turun untuk mereka ketenangan, dipenuhi rahmat, dihadiri malaikat dan Allah sebut mereka di hadapan Malaikat yang di sisiNya”.

Masya Allah, tabarakallah. Doakan semoga saya istiqomah di jalan ini, ya :).

2. Rekreasi Menulis

Istilah ini pertama kali saya tahu dari Mba Carolina Ratri. Penulis buku Blogging: Have Fun and Get The Money ini bilang, bahwa adakalanya aktivitas menulis kita bisa stuck, mandeg, simply karena kita bosan dengan suasana rumah atau meja kerja.

Jadi nggak ada salahnya sesekali kita mencari suasana baru. Pergi ke kafe yang wifinya kenceng, pesan kudapan dan minuman segar, dan menulislah!

Jadi saya kadang gitu. Me time sekaligus nyari ide atau ngedraft tulisan. Syukurnya di sekitaran rumah saya banyak banget kafe yang nyaman. Dekatnya level jalan kaki doang nyebrang jalan udah nyampe. Pikniknya kurang jauh? Biarin. LOL.

3. Baca Buku

Mau nangis dulu boleh nggak? Huwaaaa T_T

Waktu buat baca buku setelah menikah dan punya anak, amat sangat memprihatinkan. Tapi saya berusaha banget tetep punya waktu rutin baca buku meski yaaa, nggak bisa lama-lama kayak dulu yang sekali duduk langsung bisa selesai. Yaiyalah, dulu belum ada yang gangguin :D.

Padahal buku bisa banget ya memberi kenikmatan yang nggak bisa kita dapatkan dari nonton serial atau film. Imajinasi yang bebas dan nggak terbatas.

Saat baca buku kita bebas mengimanjinasikan apa yang sedang kita baca. Sosoknya kayak apa, latarnya bagaimana. Memantik kreatifitas masing-masing kita. Kalau nonton film kan udah ‘jadi’. Udah ada semua, kita tinggal nonton aja.

Menurut kalian gitu juga nggak sih?

Jadi, mari galakkan kembali budaya membaca. Semangat!

4. Nonton Film.

Yang ini PR banget, harus bisa ngontrol deh. Kalau nggak ada kontrol bisa jadi racuuuun alias candu. Jadi tadinya saya nonton film paling di HBO atau Fox atau Cinemax gitu kan, yang untung-untungan deh.

Pas misal ada waktu selo anak-anak udah tidur terus baru nyalain. Pas ada film bagus ya syukur, pas nggak ada ya apes.

Nah, semenjak pasang Indihome beberapa bulan lalu yang gratis saluran Usee TV, ampun deh, banyak banget itu pileeeem. Baik yang di HBO on Demand, maupun yang ada di Catchplay atau Iflix. Huhuhuu.

Udah aja tiap hari godaannya berad, pengen nonton film melulu. Pas bocah tidur siang, pengennya nonton. Pas bocah udah tidur malem, pengen nonton lagi -_____-

Jadi meskipun me time adalah kebutuhan, tapi tetep aja dalam prakteknya tetep perlu kontrol ya. Jangan sampe kebablasan dan berimbas ke terganggunya pekerjaan, misal blog yang dibiarkan lumutan karena lama banget nggak ada update-an. Heu.

5. Dengerin Musik atau Radio

Meski nggak terlalu sering, tapi dengerin musik atau radio sesekali menjadi pilihan saya untuk ber me time, terutama saat saya ingin me time yang sederhana. Dengerin musik favorit sambil ngemil, atau sambil goler-goler, atau sambil doodling dan mewarnai.

Ngomongin radio, saya suka banget sama Gen FM. Dulu pas masih jadi penyiar masih tune in banget sama dunia peradioan *halah, inget banget awal-awal penasaran ini radio apa sih di saluran 98,7? Kok musiknya bagus-bagus semua?

Sampai akhirnya resmi launching dan saya hampir tiap hari selalu dengerin. Sekarang di Palopo nggak ada saluran radio yang saya suka sih, jadi seringnya streaming. Kadang streaming Smart FM buat dengerin sharing parenting bersama Bu Elly Risman, kadang streaming Gen FM juga.

Kalau musik, say no ah buat download MP3 gratisan. Masih jaman gitu? Itu kan pelanggaran ya. Sekarang udah banyak kok aplikasi streaming musik online semacam Spotify atau JOOX. Bisa puas dengerin musik favorit dengan modal paket data.

Ngomongin musik, kalian punya penyanyi favorit nggak? Kalau saya sih #temantulus. Duh, suka banget sama lagu-lagunya, liriknya dalem dan aransemennya indah banget.

Tetaplah bersamaku jadi teman hidupku
Berdua kita hadapi dunia
Kau milikku ku milikmu kita satukan tuju
Bersama arungi derasnya waktu

Bila di depan nanti
Banyak cobaan untuk kisah cinta kita
Jangan cepat menyerah
Kau punya aku, ku punya kamu, selamanya akan begitu.

(Tulus – Teman Hidup)

Dududuuh, nyanyi ini berdua suami sambil ngliatin anak-anak yang lagi asik main itu rasanyaa … :’)

*****

Itu dia 5 jenis me time ala saya. Alhamdulillah suami juga selalu memenuhi hak saya akan kebutuhan yang satu ini. Asalkan sudah disepakati, waktunya pas, dan tentu saja harus seijin beliau.

Jika memungkinkan saya pergi keluar rumah, namun adakalanya saya ingin tinggal di rumah saja, ber-me time secara sederhana sementara suami pergi menjalin bonding dengan kedua anaknya. Win win solution, bukan? Hehehe.

Kalau me time favorit kalian apa nih? Sharing yuuk.

_____

Palopo, Minggu pagi yang gerimis.

Prev Post Next Post