Bando Berpita Ungu dan Hal Romantis Lainnya

Senin, 12 Februari 201820 Comments
Blog post

Suami romantis itu yang seperti apa sih? Sering ngasih bunga, cokelat, atau sering menghujani pujian dengan kata-kata manis?

Beberapa waktu yang lalu Mba Echa Maharani nyetatus di Fb tentang keromantisan suami dan anak-anaknya. Di akhir status, Mba Echa nanya, “Ada hal romantis apa disitu?”. Wuih, langsung deh saya keingetan sama bando berpita ungu ini.

Jadi suatu kali, saya ngeluh kalau poni udah mulai panjang dan gengges. Mata jadi kecolok-colok mulu. Terutama kalau pas lagi workout sih. Mengurangi konsentrasi dan power *halah. Entah seberapa sering saya ngeluh di depan suami, cuma nggak ada niatan apa-apa. Ngeluh aja udah, cewek kan gitu ya😆

Nah terus suatu pagi, seperti biasa suami belanja ke pasar. Pulangnya tiba-tiba doi nyodorin bando ke saya. Uwow, saya terpekik kegirangan, meski terus pengen ngakak sih soalnya bentuk bando itu warbiyasa, macem yang dipakai personilnya Trio Kwek-Kwek pada masanya.

Tadinya hampir mau ngucap, yaaah kok bandonya gini. Tapi untung ketahan, diganti dengan Thank youuuuu, bandonya uwow sekali ya, hahaha terus langsung saya pakai.

[ Baca: Berbagi Tugas Rumah Tangga ]

Bandonya udah buluk dan bau keringet, wkwkwk

Hepi banget Nyak dapet bando doang.

Hey, pasti udah bisa nebak kalau ini bukan tentang bandonya, tapi tentang apa sodara-sodara? Iya, perhatiannya. Hal kecil ini sukses banget bikin saya hepi. Dan buat saya ini romantis. Yang buat saya nggak melulu harus hal besar, nggak harus bunga, cincin atau puisi. Tiga hal terakhir emang nggak ngarep sih, doi bukan tipe begitu😎

Dan setelah saya pikir-pikir ada banyak hal dari suami yang -setiap kali dilakukannya- membuat hati saya menghangat dan berbunga-bunga. Ehm!

Suami Romantis Versi Saya

😍Memeluk saya saat sedang memasak

Pernah lihat gambar laki-laki yang memeluk perempuannya saat sedang memasak? Suka seliweran tuh di FB. Dan itu sering terjadi di dapur saya. Pas masak pastinya kita enggak wangi. Yang ada bau bawang, bau minyak, dan bau kompor.

Ditambah kenyataan bahwa dapur di rumah dinas yang kami tempati ini beratap seng. Jadi kalau pas lagi panas, dapur ini menjelma menjadi tempat sauna gratisan. Keringat mengucur deras, sampe nrocos-nrocos.

Suami suka ngledekin, “Keringetnya masuk ke masakan nggak tuh?”

“Iya lah, sengaja emang. Lumayan jadi hemat garem”, jawab saya ngaco.

Nah, dengan kondisi saya yang bau dapur dan bermandi keringat, saya tersanjung banget dia masih mau peluk-peluk saya. Nggak cuma pas wangi dan rapi jali aja.

Saya jadi merasa dihargai atas segala jerih payah dan memeras keringat demi demi kemajuan bangsa, eh demi menghidangkan masakan untuk keluarga.

😍Mengecup kening dan say thank you

Untuk segala yang saya lakukan dalam rangka melayaninya. Untuk makanan yang sudah saya masak. Untuk hari yang panjang membersamai anak-anak.

Lagi, saya merasa berharga. Saya merasa diakui. Dan saya merasa dicintai💕

😍Bergenggaman tangan hingga terlelap

Ini problemnya karena masih tidur bareng anak-anak, jadilah anak-anak memisahkan kita. Anaknya ada dua, dan dua-duanya maunya dekat bundanya. Nggak mau misalnya ayah bunda di tengah terus mereka di samping. Hhhh.

Ini kalau lagi biasa aja sih seneng, ngerasa jadi bunda yang paling dicintai anak. Tapi kalau lagi capek, pengen goler-goler bebas, sementara kanan kiri ditemplokin bocah, rasanya risiiihh banget.

Mau ganti posisi aja susah bok. Sementara di sisi lain, suami ngeselin banget sok-sokan mengepakkan kaki dan tangannya saking leganya kapling punya dia😏

Kalau sudah melakukan ritual sebelum tidur, biasanya suami akan mengambil tangan saya, menggenggamnya hati-hari di atas kepala Ayyas (Ayyas yang paling sering tidur di antara saya dan suami) hingga akhirnya kami terlelap sama-sama.

😍Memakaikan helm dan bergandengan tangan

Sepele banget ya. Tapi saya suka. Dua hal ini saya notice karena pernah dikomentarin sama teman yang masih single. Suatu kali ada acara apa gitu, lupa. Terus pas mau pulang naik motor suami pasangin helm ke saya. Terus si temen itu nyeletuk, “Aih, bikin baper saja ini Mba Rotun”.

Hahaha, maaf ya.

Kalau yang bergandengan tangan juga gitu. Ini tempatnya di Masjid Agung pas Car Free Day. Papasan sama temen-yang masih single juga- terus pas udah basa-basi sebentar kita say good bye dan dia bilang, “Ndak usah gandengan terus kali Mba”.

Hahaha, maaf lagi ya.

Dari jaman baru nikah memang suami suka banget gandengan tangan. Suka diledekin istrinya takut ilanh. Tapi terus ada masanya kami sibuk jagain dan gandeng anak di tempat umum.

Nah kalau sekarang mereka udah gede, lebih seneng jalan sendiri atau gandengan berdua. Tinggal kami awasin sambil gandengan juga deh.

😍Menyodorkan sebatang coklat.

Kalau saya ngambek dan nggak sembuh-sembuh. Muehehehe

[ Baca juga: Istri Sensi vs Suami Cuek ]

Saya cemen kalau udah liat coklat. Pasti langsung meleleh dan nyengir-nyengir nggak jelas. Tapi perasaan udah lama deh nggak dikasih coklat. Apakah itu pertanda bagus, saya udah jarang ngambekan?

Hmm, kode lah buat yang ngerasa. Nggak usah nunggu ngambek, sering-sering aja beliin coklat ya. Demi senyuman dan kebahagiaan yang merekah seiring dengan lelehan coklat di mulut istrimu😚

________

Ternyata hal-hal kecil yang kelihatannya sepele, akan menjadi sesuatu yang berharga jika itu dilakukan oleh orang yang kita cintai. Karena nggak semua laki-laki terlahir puitis dan jago ngegombal kayak Dilan, maka pandai-pandai saja kita menangkap sinyal cinta dari dia:

Senyuman manis, genggaman hangat, pelukan dan kecupan mesra, juga canda-canda yang ada. Asal kita melihat dan mendengarnya dengan penuh rasa syukur, pasti akan terasa romantis kok. Ya nggak?

Sayangnya mungkin banyak diantara kita yang menganggapnya biasa. Apalagi semakin bertambahnya usia pernikahan. Hubungan dengan pasangan terasa hambar, tak semenggebu dulu. Udah sibuk kerja, urus anak, capek, dan efeknya perhatian ke pasangan jadi berkurang.

Padahal cinta butuh banget dirawat. Kayak taneman. Kalau nggak disiram, nggak dipupuk, ya bakal layu dan nggak mustahil bisa mati berguguran. Huhuu, jangan ya!

Tapi saya juga paham, bahwa setiap pasangan pasti punya kesibukan yang berbeda-beda. Jadi selain beberapa gestur romantis yang saya sebutkan di atas, kita juga bisa banget loh mengirim pesan manis untuk pasangan. Susah merangkai kata-kata? Tenang, sekarang banyak banget kok referensi kutipan atau kata-kata cinta untuk membuat si penerima tersenyum dan berbungan-bunga.

Bisa dicoba nih, untuk yang sehari-hari disibukkan dengan urusan kantor atau bisnis, supaya hubungan harmonis dengan pasangan senantiasa terjaga

Hei kalian, ada hal romantis apa di situ? Cerita yuk ❤❤❤

Love,

20 Comments

  • ucig

    Rabu, 14 Februari 2018 at 3:55 PM

    aih nyaak, so sweet banget… dipakein helm, dibukain.. itu aku juga kok seneng yaa :))
    ditatap penuh cintah aja aku udah pucing nyaak hihi
    selalu respon chat cepet, ini aku seneng banget…

    1. Rotun DF

      Rabu, 14 Februari 2018 at 4:14 PM

      Kenapa pucing? Pengen lanjut dipeluk pasti deh :p
      Hahaha, yang WA bener banget tuh, banyak yang relate kayaknya ya.

  • Herva Yulyanti

    Rabu, 14 Februari 2018 at 4:32 PM

    duh duh eee romantis bingits mba 🙂 aku jadi senyam senyum geje wkwkwk soalnya akang suami klo romantis gitu ada maunya atau punya kesalahan wkwkwk…jadi aku harus waspada jikalau ada gerak gerik yg mendadak romantis 😀

    1. Rotun DF

      Kamis, 15 Februari 2018 at 8:26 PM

      Waduuuh, hahaha. Jadi seneng-seneng menyelidik gitu ya Teh kalau si Akang romantis 😀

  • intanrawits

    Rabu, 14 Februari 2018 at 10:53 PM

    aaaa so sweeet mbaa, hmmm suamiku apaa yaa..hihi

    1. Rotun DF

      Kamis, 15 Februari 2018 at 8:27 PM

      Hayo apaaa. Pasti ada romantis versi masing-masing :*

  • Sulis

    Rabu, 14 Februari 2018 at 11:18 PM

    Wow…romantis bnget mba suaminya…sampe ngerti beliin bando segala…

    Suamiku nggak romantis tapi ya udahlah..ga mungkin juga soalnya ditukar tambah…

    1. Rotun DF

      Kamis, 15 Februari 2018 at 8:29 PM

      Hahaha, masa iya ditukar tambah. Ngakak aku Mba Sulis XD
      Romantisnya pasti ada, hanya beda versi aja kok 🙂

  • Ayu Nita Dwi Karina

    Kamis, 15 Februari 2018 at 5:53 PM

    yang romantis, selalu dimasakin suami, dan bahayanya kok rasa masakan suami lebih enak daripada masakan sendiri 😀

    1. Rotun DF

      Kamis, 15 Februari 2018 at 8:30 PM

      Kereeen. Suamiku mah paling anti masak deh. Apa aja mau selain masak -____-

  • Yasinta Astuti

    Minggu, 18 Februari 2018 at 7:05 AM

    Hal – hal romantis kadang datang dari hal – hal yang sederhana malah ya mbak, lebih berkesan. Suami ku juga sering romantis tiba – tiba masakin masakan yang spesial. hihi

    1. Rotun DF

      Selasa, 20 Februari 2018 at 7:50 PM

      Aw, langsung inget yang Papi Iio masakin apple pie pas dirimu ultah ya, Teh. So sweeeeet :)))

  • Bibi Titi Teliti

    Senin, 19 Februari 2018 at 7:48 PM

    Duh romantisnyaaaa sampe dibeliin bando ungu segalaaaa!

    Semoga awet dan romantis terus yah mbaaaak :))

    1. Rotun DF

      Selasa, 20 Februari 2018 at 7:50 PM

      Amiiinnn, dirimu juga ya Teh sama Abah :*

  • dinilint

    Selasa, 20 Februari 2018 at 3:16 PM

    Nyak Rotun nulisin tiap kegiatannya semacam kegiatan sepele, tapi aku bacanya kok romantis abis yaa,,, dan terngiang-ngiang adegan k-drama favorit

    1. Rotun DF

      Selasa, 20 Februari 2018 at 7:28 PM

      Aw, makasiiihh..Besok-besok main lagi ke sini ya, itung-itung ngedrama yakaaan. Hahaha

  • Ratna Dewi

    Rabu, 21 Februari 2018 at 12:47 PM

    So sweet banget, romantis nggak melulu harus yang mahal-mahal ya Mak. Meskipun cuma hal-hal kecil tapi kalau dilakukan dengan tulus sebagai bentuk perhatian jatohnya jadi romantis banget.

  • kania

    Kamis, 22 Februari 2018 at 8:51 AM

    nyaaaak, romantis banget sih meluk dari belakang, di dapur lagi hehe suka bacanya

  • Dianesayank

    Kamis, 22 Februari 2018 at 11:23 AM

    So sweet nyak…smoga always sweet ya..sepanjang perjalanan sampai akhir hayat… 🙂

  • Amallia Sarah

    Minggu, 25 Februari 2018 at 3:57 AM

    Mengecup kening juga menjadi favorit aku mba dari suami heheh

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Prev Post Next Post