#CeritaAyyas: Taaayang Bunda

Kamis, 3 November 20165 Comments
Blog post

Finally. Bikin juga rubrik khusus buat nulis cerita keseharian tentang anak-anak. Sayang aja gitu cerita lucu bareng mereka bakal menguap begitu saja. Dan mulai dari Ayyas dulu deh^^.

***

Sampai sekarang saya sama suami masih sering amaze sendiri sama perkembangan Ayyas, terutama perkembangan bahasanya.

Kenapa? Karena pas masih kecil sampai usia satu tahunan kayak nggak punya bakat cerewet alias doyan ngomong. Beda sama Wafa yang dari bayi udah ekspresif, seneng diajak ngobrol, dan ceriwis sampai sekarang.

Lha Ayyas? Pas bayi sukanya ndomblong alias bengong aja. Mana dia kan gemuk. Jadilah udah irit ngomong, irit gerak pulak. Hahahaha.

Tapiii… Perkiraan bahwa dia akan jadi anak pendiem bin kalem musnah pas umur 18 bulanan. Seneng banget ngomong! Dan ditambah punya kakak super ceriwis dan ekspresif kayaknya ngaruh banget ke perbendaharaan kata Ayyas.

Cerita Ayyas Kali ini Adalah..

Taaaayang Bunda.

Tiba-tiba Ayyas jadi seneng banget ngomong gitu. Oh ya, plus memeluk saya sekencang-kencangnya. Duh, meleleh deh bundanya. Cuman agak repot kalau ngelonin dia sih. Ya kan tangannya masih pendek, dan meluk leher saya harus kenceng sampai tangannya megang satu sama lain. Kecekek lah saya -____-

Ini Menyenantan.

Ini juga ketularan kakaknya sih. Kalau main atau dapet sesuatu yang baru pasti komen gitu. Lagi loncat-loncat, main petak umpet, main siram-siram, naik eskalator, “Waaa…ini menyenantan!” (ini menyenangkan) 😀

Atu malah deh.

Hahaha, yang ini paling nggak nahan. Kalau marah bibirnya manyun, balik badan, trus tangannya dilipet depan dada sambil bilang, “Atu malah deh” (aku marah deh). xD.

Apalagi ya? Oiya, seneng banget megang leher saya sambil nanya, “Bunda panas? Bunda panas?” Nggak tau asal muasalnya kenapa *__* Kayaknya sih emang daerah leher kan anget ya, agak panas.

Matatih…matatih…

Ini kalau dia berhasil nglakuin sesuatu terus dipuji sama kita. Bisa manjat tangga sampai atas, “Yeaay..Ayyas berhasil”.

Udah deh dia jawab ala-ala pesulap gitu sambil membungkukkan badan dan tangannya satu di depan satu di belakang, “Matatih..matatih..” (Terimakasih..terimakasih..) Hahahahahaha.

***

Udah dulu ya. See you! pinky

5 Comments

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Prev Post Next Post