Kecelakaan Motor: Udah Sein, Kok Masih Ditabrak

Selasa, 18 September 201846 Comments

Harus banget ini ya, setelah nggak update sekian lamanya, terus sekalinya update malah cerita ginian? Kecelakaan? Ya nggak harus sih, tapi daripada bingung mau nulis yang mana dulu, jadi yang terdekat aja lah. Tapi kecelakaan ini bukan penyebab menghilangnya update an dari blog ini kok. Banyaaaak lah ceritanya sampai bingung mulai dari mana, hahaha. Parah parah parah. Ngilang di blog, ngilang di semua sosmed, di grup-grup WA, pokoknya hanya hidup di dunia nyata😎

Pas akhirnya woro-woro ke #GengIjoek kesayangan, langsung ditanya kejadiannya gimana, parah nggak, sekarang kondisinya gimana dan tentu saja didoakan semoga cepet pulih (AMIN). Jadi mau sekalian ditulis di sini aja deh. Karena seumur-umur, baru kali ini mengalami kecelakaan motor. Innalillahi wainna ilaihi rojiun.

Cerita Kecelakaan Motor

Saat itu hari Rabu awal September. Jadwalnya Wafa les lukis, jadi yang biasanya pulang sekolah jam 2 siang, ini jadi jam 3. Saat itu mau ada keperluan, jadi rencana nggak langsung pulang. Si Wafa sebenernya udah nggak mau tuh, maunya langsung pulang aja dan nggak mampir-mampir. Saya bujuk-bujukin, tetep nggak mau, bujuk lagi, lalu dia minta imbalan Kinderjoy.

Kenapa tiba-tiba inget Kinderjoy? Entahlaaah, mungkin sangking lamanya nggak pernah beli Kinderjoy jadi merasa inilah saat yang tepat untuk memenuhi keinginannya. Saya iyain, dan cuss berangkat.

Urusan beres, beli Kinderjoy beres, cuss pulang. Posisi udah mau belok dari jalan raya ke jalan menuju rumah. Udah sein kanan dari jauh, dan liat di spion belakang juga kosong. Pas itu dari arah berlawanan ada truk, jadi saya pelan banget itu nunggu truk lewat. Pas udah lewat, saya belok kanan dong ya. Sekonyong-konyong saya denger suara orang teriak, “Aaaaaaa…..”

Dan…. BRAK!!

Saya Ditabrak dari Belakang

Perlu beberapa detik sampai akhirnya saya sadar kalau habis jatoh. Persis kaya di sinetron, saya melihat roda motor berputar di depan mata. Dan detik itu juga langsung ingat Wafa!

Dia menangis nggak jauh dari saya, langsung saya peluk, saya periksa ada luka atau enggak. Kok bajunya banyak darah? Kok jilbabnya juga? Saya tanya ada yang luka nggak, Wafa menggeleng sambil terus menangis. Pas itu saya baru sadar, bahwa darah di baju dan jilbabnya berasal dari tangan saya yang robek cukup parah. Perut saya langsung mual.

Orang-orang berdatangan, langsung mengamankan Wafa, motor, dan barang-barang saya.

Saya? Masih bisa jalan sendiri ke tepi jalan. Duduk menenangkan diri, nyopot helm yang masih rapi terpasang, dan memeriksa tas yang talinya putus.

“Mba rumahnya dimana? Biar dikabarin keluarganya. Dan itu lukanya diobatin dulu, dianterin ke bidan deket sini ya”.

Saya manut. Dibonceng motor, saya diantar ke praktek bidan dekat situ. Qadarullah, setelah menunggu agak lama sampai pintu dibuka, ternyata bu bidan sedang piket di puskesmas. Alhamdulillahnya nggak jauh dari situ ada lagi praktek bidan, neneknya teman sekelas Wafa. Pas sampai sana, saya masih bisa jalan dari gerbang ke ruang praktiknya dengan sedikit terhuyung hingga akhirnya …

BUG! Saya pingsan.

Saat sadar dari pingsan itu saya mikirnya kalau saya abis mimpi lho, jadi beneran mbatin, “Ya Allaah, Alhamdulillah itu tadi cuma mimpi ya”.

Tapi pas melek lihat langit-langit yang asing, bau obat, langsung sadar bahwa ini kenyataan. Huhuu.

Parah Enggak?

Enggak, Alhamdulillah. Seenggaknya sampai luka saya dibersihkan, minum tah hangat, dan ngobrol sama ibunya temen Wafa. Ketawa-ketawa karena tadi siang ketemu pas jemput dan ngobrol biasa becanda-bercanda, lha kok sorenya ketemu lagi dalam keadaan begini.

Tapi pas dibilang luka di tangan kanan cukup serius dan harus dijahit, langsung yang, “Hah? Dijahit? Harus banget emang?” Mbayangin itu kan tangan kanan, nanti gimana dong repot.

Entah karena takut mau dijahit atau karena ada trauma, abis itu beberapa kali saya mual hebat dan muntah. Bu bidan pun mengurungkan niat untuk menjahit, soalnya takut ada trauma di kepala. Jadi akhirnyaaa, saya dirujuk dong ke RS. Ditelponin ambulance. Siapa yang paling hepi? Oh Ayyas tentu saja, hahahaha.

Baca: Ayyas mau naik ambulance!

Dijahitnya drama abis, soalnya saya ini cemen emang orangnya. Nggak tahan banget sama sakit. Udah begitu biusnya kurang dong, udah macem orang demo jadinya.

ALLAHU AKBAR!

ALLAHU AKBAR!

😂😂😂

Untung dokternya kocak, rada mengibur hatiku yang pilu ini *halah.

kecelakaan motor

kecelakaan motor

Beres jahit terus di rontgen. Hasilnya bagus, Alhamdulillah, jadi boleh rawat jalan. Sekitar jam 9 malam sampai rumah yang ternyata lagi kena pemadaman bergilir.

Udah bersih bersih, ganti baju, siap-siap tidur. Ternyata tiap merem, langsung kebayang Wafa yang nangis-nangis. Ya Allah, rasanya nggak karuan. Merasa bersalah iya, bersyukur iya karena ‘cuma’ luka begini, takut iya betapa kita nggak pernah tau apa yang akan terjadi, terus jadi mikir kalau tadi mati gimana😭 Campur aduk lah pokoknya. Akhirnya nangis kejer sampai capek dan akhirnya bisa tidur.

Paginyaaa badan kaku semua. Pas ngecek banyak banget memar item-item. Terutama di bagian paha ada yang selebar piring item banget😩

Oiya, motor hancur bagian kanan, tapi lainnya masih berfungsi normal. Masih bisa jalan, bahkan dinaikin sama romo buat nyusulin saya ke rumah sakit.

Yang Nabrak Tanggung Jawab Enggak?

Enggak. Seenggaknya sampai saat ini -______-

Seminggu setelah kejadian, suaminya yang nabrak (Iya yang nabrak saya ibu-ibu), datang ke rumah. Minta diselesaikan secara kekeluargaan. Tapi pas diminta ganti rugi, dia keberatan. Katanya motornya rusaknya lebih parah dari motor saya. Motor saya masih bisa jalan, motor dia mati total. Lah mohon maap, yang nabrak siapa ya?🙄

Terus belum sampai kata sepakat, tiba-tiba beliau pamit pulang begitu saja😴

Wes mbuh piye karepe paaak, pak.

Sekarang gimana keadaannya?

Benang jahitan udah dicabut sih, di hari ke 10. Tapi tangan masih kaku banget, terutama kelingking ke bawah. Masih kesemutan dan kebas. Hasil jahitannya nggak rapi banget, namanya juga robeknya nggak beraturan ya.

Kalau memar-memarnya udah mulai memudar, rutin oles Thrombogel aja tiap habis mandi. Dokter emang pesen kalau tangan kanan nggak akan sama seperti semula, cenderung kaku karena ototnya ada yang robek bahkan putus. Tapi semoga nggak selamanya, lanjut beliau. Sering aja dilatih, dilemesin, dan jaga asupan protein. Begitu.

Doakan semoga bisa pulih secepatnya ya gengs. Dan buat kalian, lebih waspada dan hati hati dalam berkendara ya. Semoga selalu dalam perlindungan Allah SWT😘

Btw buat nglemesin, yang paling gampang kayaknya buat ngetik gini kali ya. Memanglah, hikmahnya biar rajin nulis lagi. Yok semangat yok!

Kebumen, hari kedua Wafa UTS.

46 Comments

  • Glentina Pasaribu

    Rabu, 19 September 2018 at 6:48 AM

    Wah lumayan gede ya mbak robeknya.
    Liat benang jahitnya yg gede gitu jadi ikutan ngilu.
    Kalau lukanya di tangan kanan, pasti ngaruh ke aktifitas sehari-hari agak terganggu. Semoga segera pulih dan bisa beraktifitas normal lagi ya Mbak.
    Semangaaatttt ^_^

  • Youtube Marketing

    Jumat, 12 Oktober 2018 at 6:27 PM

    wih lumayan gede lukanya bak, bikin ngilu aja liatnya hmmm. Gak dikasik salep merah bak??

  • Rani Yulianty

    Jumat, 2 November 2018 at 3:26 PM

    Ya Allah, mbaak, aku ngilu banget lihat jahitan di tangan, cepat pulih ya, tapi hebat udah bisa ngeblog, recovery-nya lumayan cepat ya, sehat seilalu, semoga nggak terulang, huhuhu, ngeri

  • Noe

    Jumat, 2 November 2018 at 4:00 PM

    Astaghfirullah, Nyaak. Ngilu aku lihat jahitan di tanganmu, baca ceritamu pun sambil meringis ngebayangin kalo aku diposisimu. Tp Alhamdulillah anak cantiknya gk kenapa2. Cepet pulin nyaak

  • DuniaQtoy

    Jumat, 2 November 2018 at 5:31 PM

    aku bayangin kejadiannya ikut ngilu dan pilu, apalagi bonceng bocah, duh serem. Semoga cepet pulih ya nyak

  • Kanianingsih

    Jumat, 2 November 2018 at 7:30 PM

    Aduh Nyak liat jahitannya ngilu. Cepat sehat lg ya.. alhamdulillaah masih dilindungi Allah

  • Yoanna Fayza

    Jumat, 2 November 2018 at 7:50 PM

    Ya Allah mba :((( semoga cepet pulih yaa.. banyak tuh pengemudi seenaknya, udah kasih sein masih disikat juga. Temenku juga pernah ngalami persis begini 🙁

  • Yoanna Fayza

    Jumat, 2 November 2018 at 7:50 PM

    Ya Allah mba :((( semoga cepet pulih yaa.. banyak tuh pengemudi seenaknya, udah kasih sein masih disikat juga. Temenku juga pernah ngalami persis gini 🙁

  • rizka edmanda

    Jumat, 2 November 2018 at 8:27 PM

    Innalillah, saya salut sama kamu nyak, masih bisa bilang yang begini engga parah hehe, kalau saya sih segitu mah udah PARAH BANGET. pasti paniklah saya, itu jahitannya gede gede gitu kok hhu semoga lekas pulih ya

  • Cindy Vania

    Jumat, 2 November 2018 at 9:15 PM

    Aduh nyaaak aku merinding ngilu lihat jaitannya 🙁 kok tebel banget itu.. huhuhu.. semoga dirimu lekas pulih yaa dan dirimu serta Wafa nggak ada trauma berlanjut 🙂

  • lendyagasshi

    Sabtu, 3 November 2018 at 2:24 AM

    Ya Allahh…
    Allahu Akbar….

    Kakakku sayaang…

    Afwan.
    Kemarin sepertinya aku kelewat info di grup.

    Maafin aku, Nyak…

    Syakillahu.
    اللّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ اَذْهِبِ الْبَأْسَ اشْفِ فَأَنْتَ الشَّافيِ لاَ شِفَاءَ إِلاَّ شِفَاؤُكَ شِفَاءً لاَ يُغَادِرُ سَقَماً

    “Ya Allah Ya Tuhanku, Tuhan dari segala manusia dimuka bumi, berikanlah kesembuhan kepadanya, angkatlah penyakitnya, dan jadikanlah penyakit yang ia derita sebagai pelebur dosa. Hanya kepadamu lah kami meminta kesembuhan, kesembuhan yang tak ada kambuh lagi.”

    Nyak…
    Semoga Allah menjadikan ini pintu kemudahan bagi yang lain.

    Aamiin

  • Diah

    Sabtu, 3 November 2018 at 5:19 AM

    Huuaa Mbak, itu dijahit gitu bikin ngilu. Trus ini ngetiknya pake tangan kiri dong yg lbh diandalkan, mainan hp juga? Ngerjain kerjaan rumah piye? Duuh, moga bisa baikan lagi ya Mbak. Iisshh, si keluarga yg nabrak itu aneh deg. Didoain aja Mbak, moga mereka terbuka hatinya, isshh gemesss.
    Wafa sekarang gimana? Masih mau naik motor kan? Takutnya trauma gitu lihat Emaknya yg berdarah2 dan harus dijahit segala.
    Sehat2 ya Mbak.

  • Khairiah

    Sabtu, 3 November 2018 at 6:09 PM

    Ya allah ngeri lohat jahitannya,masih blank ceritanya siapa yg nabrak?nggak ada yg amanin udh nabrak,

  • Suciarti Wahyuningtyas (Chichie)

    Sabtu, 3 November 2018 at 11:19 PM

    Aduh aku mules lihat jahitannya, alhamdulillah hasilnya bagus ya mbak. Tapi aku kesel baca alasan si bapak! Lah trus kalau motor dia mati salah Nyak Rotun gitu? Aku suka sebel sama alasan orang begitu ih

  • Mechta

    Minggu, 4 November 2018 at 4:39 AM

    Ya Allah…semoga diberi kesabaran dan segera pulih kembali dg baik ya mba.. Oya semoga juga tak ada trauma pada mba maupun putrinya.. aamiin..

  • Siti Faridah

    Minggu, 4 November 2018 at 6:34 AM

    Sedih baca ini. Aku pun sampai sekarang masih trauma kalau naik motor. Huhuhu. Semoga segera pulih dan sehat ya, Mbak.

  • Kurnia amelia

    Minggu, 4 November 2018 at 7:11 AM

    Innalillahi,, ya Allah mba aku ngilu sama lukanya. Semoga lekas sembuh ya mba. Cerita ini jadi pelajaran buat ku juga nih soale kemana2 kalau dekat ya naik motor.

  • Rahmah

    Minggu, 4 November 2018 at 7:32 AM

    Duh Mbak, perutku perih baca ceritanya. Semoga lekas membaik ya. Nah soal SEIN ini sering jadi alasan suami hingga belum ijinin punya SIM A.

  • April Hamsa

    Minggu, 4 November 2018 at 10:32 AM

    Duh ngilu mbak, moga lekas sehat yaaa.
    Wah yg nabrak gak mau tanggung jawab jg gtu ya 🙁
    Soal lampu sein ini emang nyata adanya 🙁
    Yoweslah yang penting alhamdulillah selamat dan lekas pulih ya mbak..

  • Jiah

    Minggu, 4 November 2018 at 4:26 PM

    Lekas sehat ya Mbak!

    Aku beberapa kali jatuh dari motor, ya ditabrak ya disenggol alhamdulillah gak parah. Tapi sakit sekujur tubuh iya, njarem kalau kata saya. Pijit2 istirahat. Paling lama tuh kalau lecet bagian lipatan. Keringnya luama. Well, tetap kudu hati2 di jalan

  • Hidayah Sulistyowati

    Minggu, 4 November 2018 at 8:12 PM

    Lah Nyak, ternyata robeknya hede juga ya. Dan jahitannya kayak kurang rapi, jadi berasa nyeri lihat lukamu. Semoga lekas baikan sekarang yaa, sehat2 Nyak

  • handriati

    Minggu, 4 November 2018 at 9:19 PM

    duh nyak, aku ngilu liat jaitanmu huhuhu…
    kok aku gregetan ma itu bapak2 ya, tak sembur ae po piye kui bapake 😀

  • Tuty Queen

    Minggu, 4 November 2018 at 11:07 PM

    Duh…aku jadi ngilu mbak ngerasain dijahit. Semoga lekas sembuh mbak.

  • Diah Kusumastuti

    Senin, 5 November 2018 at 3:20 AM

    Innalillahi wa innailaihi rojiun… Sabar ya Nyak.. semoga lekas pulih.. semoga akan ada kebaikan-kebaikan lain sebagai penggantinya. Aamiin.
    Ya Allah, jadi ngebayangin kalau itu kejadian padaku, gimana kerjaan RT yang seabrek-abrek tiap hari. Huhuhu. Nyak kuat deh bilang kayak gitu gak parah. Hebat!

  • Dewi Sulistiawaty

    Senin, 5 November 2018 at 4:53 AM

    Haduuh Mbaa, semoga lekas pulih yaa. Untung Wafa gak kenapa-kenapa. Aku juga cemasan orangnya, walo gak bisa bawa motor. Tapi tiap lagi boncengan trus yang bawa kurang nyaman gitu, suka cemas, takut jatuh atau nabrak gitu. Semoga kita slalu dalam lindunganNya ya. Amiiin

  • Indah Nuria

    Senin, 5 November 2018 at 5:03 AM

    Ya ampun mbaaa… semoga lekas pulih ya. Ngilu liat luka dan jaitannya yang lumayan lebar. Dan aku paling sebeeel sama orang yang ngga bertanggung jawab gitu :(.

  • Erin

    Senin, 5 November 2018 at 5:32 AM

    Cepat sembuh mba. Hal yang selalu bikin ngeri adalah kecelakaan motor.

  • Lidya

    Senin, 5 November 2018 at 6:03 AM

    Innalillahi, cepet sembuh ya mbak. Duh itu jahitannya gede-gede ya. Memang skr kita gak boleh mengandalkan lampu sein aja mbak, kadang aku juga lihat2 ke spion kalau mau belok soalnya masih bayak orang yg ga ngerti artinya lampu

  • Nyi Penengah Dewanti

    Senin, 5 November 2018 at 8:02 AM

    Aduh ngilu nyakkkk jadi kebayang 2kali kecelakaan pingsan dan boncel boncel kudu dijahit.
    Memang gitu kadang kita udah awas, ada yang nggak awas . Sehat terus ya Nyak

  • Emanuella Christianti

    Senin, 5 November 2018 at 8:07 AM

    Aku lihat jahitannya, ngiluuuu mbaaa….
    Semoga lekas sembuh ya….
    Dan kalau yang nabrak ga mau tanggung jawab, semoga rejeki mengalir dari jalan lain abbudantly ya Mbak…. Aamiin….

  • April Hamsa

    Senin, 5 November 2018 at 8:08 AM

    Moga lekas sehat ya mbak. Asupan protein mungkin banyakin minum susu tinggi protein dan konsumsi putih telur kali ya…

  • ophiziadah

    Senin, 5 November 2018 at 8:49 AM

    ya Allah ya kariiim
    aku ngilu liat lukanya mba
    hati hati yaa
    kecelakaan bs dimana aja, kita udah hati2 qaja bisa aja kena apalagi klo ga ahti2…

    lekas sehat mbaa

  • Nia K. Haryanto

    Senin, 5 November 2018 at 8:55 AM

    Ya Allah, ngilu banget lihat luka jahitnya. Aku semenjak jatuh waktu SMA, gak berani lagi naik motor. HUhuhu… takut mbak 🙁

  • Ira Hamid

    Senin, 5 November 2018 at 8:58 AM

    Ya Allah, Mba. Saya lihat jahitannya ngilu banget .

    Semoga kita semua selalu dilindungi saat berkendara di jalan raya yaa, Mba

  • herva yulyanti

    Senin, 5 November 2018 at 9:01 AM

    duh mba aku liat jahitannya mmmm lgsg lemes :(( semoga lekas pulih y mba, biarin aja mba ikhlasin nanti diganti sama Gusti Alloh dy yg ga tanggung jawab juga nanti dibalas lagi. Sekarang mah fokus bwt mba semoga lekas pulih aamiin hebat loh udah bisa ketak ketik 🙂

  • Tian lustiana

    Senin, 5 November 2018 at 9:11 AM

    Duh, ngilu banget liat fotonya mak. Mudah2an cepat pulih yah

  • Leyla

    Senin, 5 November 2018 at 9:30 AM

    Ya Allah beneran dijahit tuh tangannya. Berarti lebih parah dari aku. Duh ngilu rasanya liat lukanya.

  • Ekamustikasari

    Senin, 5 November 2018 at 9:44 AM

    Astagfirullah.. Aku juga pernah ngalamin mba. Sampai akunya pingsan dan ga sadarkan diri. Tapi orangnya ngaku mobilnya lebih rusak parah.

  • Juli

    Senin, 5 November 2018 at 11:41 PM

    Syafakillah mbak… Jahitannyaaa bkin merinding… Kuat dan sehat kembali mbaakkk…

  • Hida

    Selasa, 6 November 2018 at 9:32 PM

    Duuuh bacanya jadi ikut mual dehh. Itu jaitannya sampe berapa jaitan make?

  • Ucig

    Rabu, 7 November 2018 at 7:27 PM

    Nyak cpt pulih dan nggak kejadian lagi yaaa..
    Kok bisa ya nabrak tapi nggak tanggung jawab, ya Allah. Sabar ya nyak. . Alhamdulillah bagus hasil rontgennya ya

  • Rosanna Simanjuntak

    Kamis, 8 November 2018 at 9:32 AM

    Pas sampai di sini:
    “… merasa bersalah iya, bersyukur iya karena ‘cuma’ luka begini, takut iya betapa kita nggak pernah tau apa yang akan terjadi, terus jadi mikir kalau tadi mati gimana…”

    Airmataku langsung menetes.
    Aku langsung ingat kejadian kami sekeluarga juga yang alami kecelakaan motor beberapa tahun lalu.
    Saat itu, babang suami yang bingung, kog jaket gak sobek, tapi kog ada darah berceceran, ternyata sikutnya sudah sobek.
    Alhamdullillah, aku dan Yamsin, tidak kurang suatu apapun, karena saat terbanting ke aspal, helm yang melindungi masih terkunci rapi.
    Sejak saat itu jadi semakin paham sama “safety first!”
    … karena kecelakaan bisa saja mengintai kapan saja!

    Baidewei, cepat sembuh ya, Nyak ^^

  • Wenny kumala Tendean

    Kamis, 8 November 2018 at 1:39 PM

    Semoga cepat sembuh ya mak. Ngilu liat jaitannya.

  • Baiq Rosmala

    Jumat, 9 November 2018 at 8:09 PM

    masyallah ngilu mba liatnya, semoga segera sembuh

  • Hida

    Minggu, 11 November 2018 at 6:54 PM

    Semoga cepet pulih ya mbak.. Ngilu liat luka jaitannya mbak.. sama jarum suntik aja aku ngeri gimana kalo dijait ya..

  • ima satrianto

    Senin, 12 November 2018 at 11:08 AM

    Nyaaaaaakk, semoga segera pulih total dan sembuh traumanya yaa. Poin2nya aku banget si Nyak, mual muntah kl liat luka (darah). Trus itu jahitannya pas dilepas rasanya gimana? Semoga terlindungi semuanya dan hati2 ya Nyak..

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Prev Post Next Post