Kondangan dan Liburan Colongan ke Jakarta [Part II]

Kamis, 20 Oktober 20220 Comments
Blog post

Menyusuri jalan-jalan di Jakarta, membuat saya terlempar ke beberapa tahun silam. Ketika jalanan ini hampir saya lewati setiap hari. Meski sudah banyak yang berbeda, tapi kenangan yang ada tetap sama.

Baca dulu cerita pasrt I nya di sini yaa.

Pulang dari kondangan, tadinya saya dan Indri punya banyak rencana. Nengokin rumah Kemayoran yang selama ini cuma ditinggalin sama bujang sendirian (Seno), dan katanya jarang di rumah juga. Terus pengen juga mampir nge=mall bentar. Tapi tolong, capek banget kita Ya Allah😪

Di kondangan ngejar-ngejar Ammar yang ngejar-ngejar kucing, apalagi Indri yang mau makan aja susah gaes, anaknya tidur semua. Terus saya dan suami juga masih ngantuk banget karena baru tidur bentar kan.

JADI MARI KITA PULANG AJA, NGGAK USAH KEBANYAKAN ACARA🤣

Nganter Indri ke Jagakarsa, terus lanjut ke Depok dan tidooorrr. Bahkan di jalan pengen beli rujak aja kita terlalu magher. Yha!

Liburan ke Ragunan

Masya Allah, ini tempat memorable banget buat saya dan suami. Dulu pacarannya di sini mulu, wkwkwk. Pagi-pagi lari muterin Ragunan, atau nggak nyewa sepeda yang gowesnya barengan itu lho, apa sih namanya? Sepeda tandem?

Sepanjang perjalanan ke Ragunan senyum-senyum sendiri mulu, apalagi mulai masuk jalan M. Kahfi II sekitaran Setu Babakan. Tempat pacaran lagi tuh, sampai punya Wafa. Naik perahu bebek, terus jajan kerak telor. Wafa masih secimit, setahunan kali. Eh sekarang udah gadis aja tuh anak. Kan jadi inget umur kalau ternyata saya udah (mau) tua. Mwehehe.

Jadi sepanjang jalan tuh combo antara senyum-senyum sendiri, sama bilang ke suami “Waaah, udah beda banget sekarang tempat ini ya”, “Hmm, ini masih sama”, sama ngomong ke bocah dengan kalimat pembuka, “Dulu itu ya ….(lalu lanjut cerita)”😂

Kami ke Ragunan lewat pintu barat, tapi entah kenapa penuh banget parkirannya gaesss, akhirnya kita diarahkan untuk parkir ke pintu timur. Dan setelahnya langsung mulai jalan, tapi….

NYASAR.

Entah lupa jalur entah bengong jadinya kok kita ke utara terus teruuus, sepi banget jalannya ke kelompok hewan kurang populer gitu deh (kasian), macem burung unta dan aneka burung lainnya. Dan pas itu kan kita berangkat sama Nafi dan anak-anaknya, tapi Sul enggak ikut. Dia lagi mau futsal dulu, jadi nanti mau nyusul.

Nah pas akhirnya dia nelpon udah masuk lewat pintu barat dan ngajakin ketemuan di deket kandang jerapah, itu kita makin nyasar dan nggak ketemu-ketemu tolong. Sampai gempor rasanya ni kaki, bete sembari menenangkan anak-anak yang juga bete karena mereka mau lihat hewan-hewan yang tenar macem gajah, jerapah, monyet, gitu-gitu deh.

Itu kita sampai buka google map, nyari arah ke kandang jerapah atau pintu barat. Beneran ngahank ini kepala, padahal ngakunya daerah jajahan. Apa-apaan malah nyasar kemana-mana. Mengsedih~

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Prev Post Next Post