Hai Nyak, How’s Life?

October 24, 201849 Comments
Blog post

Peter, any change?

Change? Yeah, big change.

Penggalan dialog dalam film Spiderman di atas -saat Peter bangun tidur terus menemukan banyak perubahan, matanya yang minus jadi jelas, dan pas pake kacamata malah burem. Terus pas doi ngaca, oh wow, badannya jadi berotot dan kekar- sangat relatable dengan hidup saya saat ini.

Bukaaan,mata saya yang burem ini nggak tiba-tiba mak cling kaya kalau abis dapet transferan😆 Badan saya juga nggak jadi kekar macam Agnez Mo. Tapiii jawaban Peter atas pertanyaan Bibi May itu yang sangat sesuai. Jadi kalau ada yang nanya saya,

Hai Nyak, how’s life? Any Change?

Maka saya akan jawab,

Yeah, BIG CHANGE!

Lama hiatus dari blog dan media sosial, memang membuat banyak teman yang nggak tau kondisi saya sekarang. Saat ada tragedi gempa dan tsunami di Palu dan Donggala 28 September lalu, banyaaak banget yang DM, chat bahkan telfon untuk menanyakan kabar saya. Setau mereka saya kan terakhir tinggal di Palopo, Sulsel. Jadi begitu mendengar gempa di Sulteng, mereka langsung inget saya. Nyak kan di Sulawesi juga. Gimana ya kondisinya? Begitu kurang lebih.

Kuterharuuuu, masya Allah.

Tanpa mengurangi duka kita akan Palu dan Donggala (semoga segera pulih ya. Amin), Alhamdulillah saya baik-baik aja, gengs!

Getaran gempanya memang sampai ke Palopo, bahkan sampai masuk berita di Net TV di segmen Citizen Journalism. Ada yang mengirim video detik-detik gempa terjadi di sana dan orang-orang berhamburan keluar gedung. Saat itu yang terekam kamera adalah City Market Palopo, salah satu Mall di sana. Tapi tidak ada korban. Jadi suami saya baik-baik aja.

Lha kok, suami? Iyaaaaa karena tinggal suami aja yang tinggal di sana. Sedangkan saya dan anak-anak udah enggak, hehe.

Jadi ini dia beberapa perubahan besar yang terjadi di hidup saya:

💕Kembali ke Jawa

Perubahan pertama: kembali ke Jawa. Terlalu panjang kalau harus cerita awalnya gimana. Jadi, kalian bisa baca di sini ya: Menuntaskan Rindu Bersama Keluarga. Tulisan ini, meskipun sponsored post, tapi ceritanya memang beneran. Di situ saya masih bingung kan mutusin mau pilih opsi mana: ngontrak, tinggal bareng temen kantor suami, atau pulang ke Jawa.

Dan ya, opsi ketiga yang akhirnya kami pilih. Maka awal Ramadan kemarin, kami boyongan. Sempet saya update di Facebook dengan judul mudik bertiga. Tapi karena judulnya mudik, jadi orang-orang nyangkanya mudik biasa, taunya memang saya nggak balik lagi.

💕LDM dengan suami

Nggak kebayang sebelumnya bisa jadi member LDM-LDM Club. Tapi ya, hidup memang penuh dengan pilihan dan keputusan yang kita ambil. Inget banget, dulu ada temen yang LDM terus komennya suami, “Aku nggak bisa bayangin deh LDMan sama kamu. Bisa bisa aku nubrukin lemari mulu”. Apaan, wkwkwk.

Ternyata sekarang udah hampir 6 bulan LDMan. Ketemunya juga nggak sering, huhuu. Berat di jarak dan ongkos tentu saja. Paling dua bulan sekali baru ketemuuuu. Tapi Alhamdulillah masih aman terkendali lah, kalau nangis sesekali karena kangen masih wajar kan? Muehehehe.

💕Tinggal sama orangtua

Jadi cah dusun lagi gengs, tinggal sama orang tua di sebuah desa nan damai di bagian barat Kebumen. Pas akhirnya memilih pulang ke Jawa, sebenarnya ada dua opsi juga, ambil rumah dekat dengan kantor suami kalau sudah mutasi nanti, atau tinggal sama orang tua dulu.

Pertimbangannya kalau ambil rumah maka saya hanya akan tinggal bertiga bareng anak-anak, dan ini yang bikin suami agak berat. Lagian orang tua hanya tinggal berdua, jadi mereka juga seneeeng banget kalau kami mau tinggal di sana.

“Wis ayem bae nang kene, mengko nek Ibnu mutasi nembe dirembug maning”. Roaming? Gugling bahasa jawa ya, hahahaha.

💕Wafa sudah SD!

Salah satu yang disyukuri adalah tahun ajaran 2018 ini mulainya setelah lebaran. Jadi passs gitu waktunya sama mudik. Sebenernya Wafa udah daftar SD di Palopo, udah ngukur seragam , dan udah lunas juga bayar biaya masuknya. Pas kasih tau pihak sekolah kalau mau balik ke Jawa, semua biaya masuk dikembalikan. Alhamdulillaaah banget, bisa buat bayar sekolah di Jawa dan masih sisa lumayan, hihi.

Jadilah sekarang saya jadi macan ternak, mama (maksa) cantik anter anak. Hal yang di Palopo dulu belum kesampaian karena Wafa di antar jemput sama ayahnya terus.

—–

Gitu sih gengs, beberapa perubahan yang sedang saya jalani. Jalaninnya asik-asik aja karena pindahnya ke rumah sendiri, ketemu tetangga, temen-temen SD SMP, bernostalgia dengan banyak hal seperti yang sering saya update tipis-tipis di Instagram. Ayo follow dong @rotundf. Muehehhe.

Anak-anak ada lah beberapa kali sering bilang kangen ayah, kangen Palopo (karena ada Mall dan KFCnya, hahaha). Tapi mereka juga hepi banget di sini. Lebih segar, lebih banyak temennya, ngerasain ngaji ke mushola tiap malem, juga banyaak hal yang dulu mereka nggak temukan pas hidup di kota.

Jadi yaaa, bismillah untuk semua perubahan ini.

Tetap semangat.

Tetap optimis suami bakalan cepet mutasi ke Kebumen. Amin.

Nanti poin-poin di atas bakalan saya jembrengin ke dalam tulisan yang berbeda deh. Kan mayan ya jadi berapa konten tuh.

Huh, dasar fakir konten. Wkwkwk.

Kalian lagi ada perubahan apa dalam hidup, gengs? Tetep semangat juga ya. Meski mungkin nggak mudah buat adjust ke setiap perubahan yang datang, tapi mau gimana lagi? Namanya perubahan itu pasti ada dan harus dihadapi. Karena katanya satu-satunya yang nggak berubah adalah perubahan itu sendiri.

Love,

Prev Post Next Post