Berbagi Tugas Rumah Tangga

January 16, 201733 Comments
Blog post

Berbagi tugas rumah tangga antara suami dan istri itu penting. Selain meringankan pekerjaan, juga meningkatkan keharmonisan keluarga.

#MondayMarriage is back! Wohooo …

Setelah menghilang selama sembilan purnama xD.

Perkara paling susah dalam segala sesuatu memang konsisten alias istiqomah ya. Pun dalam hal ngeblog.

Janji untuk bisa posting secara rutin dan kontinyu bak janji para caleg yang begitu manis di dengar, tapi kenyataannya susah amat direalisasikan. Lah, ngapa jadi ke sana perbandingannya yak.

Saya ngerasain banget kalau sekalinya berhenti menulis, atau keluar dari track, buat balik lagi itu nggak semudah yang dibayangin. Dari rasa malas yang mendera, ide yang macet, juga adaaaa aja gangguan.

Akhirnya nggak nulis lagi. Lagi. Dan lagi.

Yang tadinya sedih banget “Yah, nggak nulis lagi deh. Yah, bolong lagi deh”, lama-lama merasa biasa aja. Atau tetep sedih, tapi dibikin biasa aja. Kayak membohongi diri sendiri. Kalian gitu nggak sih?

Kemarin kejadiannya gitu. Sekali dua kali bolong, pas mau nulis ada aja halangannya, yang kalau dipikir-pikir cuma alasan saya aja ternyata buat nggak nulis. Hingga saya tersadar pas dapet email reminder bahwa hosting saya bentar lagi expired.

What??? Berarti udah setahun aja nih ngeblognya? Perasaan masih gini-gini aja, masih susah posting rutin, tulisan cuma seciprit. Hiks.

Baca: 2016 Overview

Dan saya memang ada rencana kalau masa aktif hosting blog ini habis, saya mau pindah provider. Migrasi. Alasannya karena merasa provider yang kemarin itu kurang informatif.

Biasanya kalau provider hosting kan ada CS yang melayani 24 jam penuh, jadi kapanpun kita ada gangguan dan mau minta bantuan ke mereka gampang aja.

Nah, yang kemarin itu nggak. Kalau mau ada keluhan harus nunggu jam kerja mereka yaitu jam 9 pagi sampai jam 5 sore aja. Bayangin dong saya pernah blognya tiba-tiba ngedown malem-malem. Mau submit lomba pula. Repot.

Dan terhitung setahun kemarin blog ini beberapa kali ngedown, dan satu kali dihack. Wah wah…temen saya, sebut saja dia Ipeh, udah gatel minta saya pindah. Tapi sayang kata saya, nanti lah sekalian nunggu masa aktifnya habis #emakirit.

And the day is come. Saya migrasi ke provider lain, yang ternyata waktunya nggak ‘Cling!’ sehari langsung jadi. Nggak. Ada yang pernah migrasi juga? Pasti tau lah ya. Ribet dan banyak langkah-langkah yang harus ditempuh *halah.

Alhamdulillah bisa dilalui dengan lancar karena dipandu step by step sama CSnya. Makasih ya, mas-mas CS, udah sabar banget ngadepin emak-emak gaptek macem saya. Laaaf!

Jadi mari, kita ngeblog lageeee …

*kemudian sadar udah 400 kata dan saya cuma curcol. LOL.

Tentang Berbagi Tugas Rumah Tangga

Nah, iya. Saya mau nulis tentang ini.

Jadi jaman sekarang kayaknya udah bukan hal tabu bagi suami untuk terjun langsung membantu istri dalam urusan domestik rumah tangga. Menurut saya ini erat kaitannya dengan semakin banyaknya pasangan yang melek parenting.

Bahwa mengurus rumah dan mengurus anak bukan semata kewajiban istri. Banyak banget lah ini udah di bahas di mana-mana.

Tapi kata siapa juga itu baru terjadi di generasi sekarang? Soalnya bapak saya juga dulu nyuci, masak, nyapu, dan mengerjakan urusan rumah tangga yang lain.

Etapi lain kasus sih, karena memang ibu saya nggak ada di rumah. Jadi jatohnya bapak memang mau nggak mau harus ngerjain. Nggak ada pilihan. Buktinya pas sekarang ibu ada di rumah, nggak gitu lagi. Mostly yang ngerjain ya ibu.

Beda tipis sama bapak mertua yang malah memegang penuh kendali rumah tangga karena ibu mertua berpulang di usia yang relatif masih muda. Sampai sekarang saya belum bisa ngalahin sambel buatan beliau lho. Enak banget!

Nah, kalian bisa bayangin dong ya kalau anaknya bapak yaitu saya dan anaknya bapak mertua yaitu suami saya, bertemu dalam satu ikatan pernikahan ?

Iyaaaa, kita berdua nggak pernah mengkotak-kotakkan pekerjaan rumah tangga. Nggak ada yang spesifik ini tugas kamu, ini tugas aku. Siapa yang bisa, ya dia yang kerjain. Gitu aja. Sampai sekarang.

Meski, tentu saja tetap ada porsinya masing-masing, mana yang lebih dominan dalam mengambil peran.

Jadi bagaimana pembagian tugasnya?

“Hah, serius kamu nggak pernah belanja ke pasar?”, tanya temen saya.

“Rajinnya Ayah Wafa”, kata temen yang pas main ke rumah, suami lagi nyuci piring.

“Deu, suami teladan memang Mas Ibnu”, kata tetangga yang liat suami lagi jemur baju.

Ada yang mbatin nggak, Itu suaminya yang ke pasar, yang nyuci piring, yang nyuci dan jemur baju? TERUS ISTRINYA NGAPAIN??

Jawabannya: Saya goler-goler sambil sosmedan sampai jempol kapalan.

*Kemudian saya diamuk massa*

Hahaha, ya enggak lah. Menurut kalian, apa kerjaan rumah tangga cuma belanja ke pasar dan cuci mencuci? Kan enggak.

Belanjaan dari pasar harus di masak, baju yang kering harus dilipat, piring yang bersih harus dikotori lagi *eh. Kami juga punya dua balita yang lagi aktif-aktifnya. Btw kapan memangnya balita itu nggak aktif yakan?

Jadi saya mengambil peran yang lebih dominan di dua hal itu, memasak dan anak-anak. Yang suka bilang saya rajin masak, sekarang maklum lah ya. Udah dibantuin sedemikian rupa, udah dibelanjain bahan, masa iya masih males masak?? *dikepret ijuk*.

Jadi mau semalas apapun, sebisa mungkin pas suami pulang buat makan siang, masakan saya udah matang. Paling ya tampak di bentuk masakannya sih. Kalau lagi semangat, masakannya bisa macem-macem yang masaknya sedikit ribet. Bikin opor, soto, atau apa gitu.

Kalau lagi males, pilih yang simpel. Oseng-oseng sama goreng ikan, atau ngesop sama goreng ayam, atau bikin tomyam ala-ala yang sayuran dan seafoodnya tinggal cemplang cemplung jadi satu, hahaha.

Baca juga: Bikin sendiri jajanan sempol ayam

Saya juga berusaha hadir penuh saat menemani anak-anak bermain. Nggak cuma sekedar ada. Badan di mana pikiran di mana. Iyasih saya 24jam bersama mereka, tapi kalau cuma sibuk dengan kerjaan rumah tangga yang nggak ada habisnya itu, njuk opo?

Jadi begitulah, pembagian tugas yang ada di rumah saya. Balik lagi, semuanya bisa dikasih kendor. Nggak ada yang harus kudu begitu sepanjang waktu.

Pas suami kesiangan, ya saya yang nyuci piring. Pas wiken dan jadwalnya saya kajian, ya anak-anak full sama ayahnya di rumah. Tinggal diomongin dan diatur aja gimana enaknya. Ihir.

Kalau kalian gimana dalam berbagi tugas rumah tangga? Fleksibel juga, atau ada tugas yang khusus hanya dikerjakan sama salah satu dari kalian? Yuk yuk sharing di kolom komen^^

See you next week!

Wassalam,

Prev Post Next Post