Ngeblog dan Raditya Dika

20 November 201846 Comments
Blog post

Jakarta, circa 2008: Awal Mula Ngeblog

Saya masih jadi anak kos, bekerja jadi guru TK dan mengajar les privat di daerah Jagakarsa, Cilandak dan sekitarnya. Suatu kali saya kedatangan seorang teman SMA yang akan mengikuti tes CPNS dan akan menginap beberapa malam di kosan saya. Dari dialah, saya tahu Raditya Dika, orang yang punya andil besar hingga akhirnya saya menulis blog.

Klise ya, tapi begitulah. Orang yang ngefans pada seseorang, maka akan merasa bahagia bila melakukan hal sama dengan idolanya itu.

Tiap malam saya rajin banget menyambangi warnet di ujung gang. Membuka blog kambingjantan.com, membaca banyak sekali cerita remeh dan absurd di sana. Tentang keseharian Bang Dika, tentang keempat adiknya, juga tentang kucingnya yang bernama Alfa. Sampai sekarang, kalau liat Alfamart pasti langsung ingat Alfa, wkwk.

Ingin seperti Bang Dika, sayapun membuat blog. Di Multiply, waktu itu. Dengan template putih dan salju beterbangan, lalu lain waktu berganti menjadi nuansa kelap kelip. Heran saya, itu blog apa lampu disko, rame bener.

Blog itu saya beri judul Dunia Kecilku, menggambarkan dunia saya saat itu menjadi guru TK dengan teman-teman kecil alias murid. Isinya gaje abis. Kadang puisi, kadang cerpen nanggung, tapi paling sering cerita tentang kelucuan murid-murid saya.

Hingga akhirnya Multiply tutup, maka tertutup juga blog saya.

Saya menikah, punya anak, masih tetep ngajar, lupa sama sekali dengan blog. Tapi tidak dengan Bang Dika. Eaaa. Saya nonton Kambing Jantan -buku pertama Bang Dika dari blog- di filmkan, tertawa sampai sakit perut, di Cinere Mall waktu itu.

Saya masih setia membaca blog yang akhirnya berganti nama jadi radityadika.com, membeli buku-buku karya Bang Dika, menonton filmnya, bahkan seri youtube Malam Minggu Miko selalu menjadi tontonan wajib saya dan suami.

Dipikir-pikir nggak relate sama sekali sih dengan kehidupan kami. Kami bukan jomblo (seperti kebanyakan karya Bang Dika), udah punya anak pula. Tapi namanya cinta, mau diapa. Ehe.

Palopo, circa 2015: Kembali Ngeblog

Saya dihadapkan pada perubahan hidup yang lumayan ekstrim. Pindah ke Palopo, Sulawesi Selatan, dengan kondisi membawa dua balita, bahkan Ayyas masih usia 3 bulan.

Yang tadinya bekerja berubah jadi ibu rumah tangga, yang tadinya doyan main jadi di rumah saja, yang tadinya punya temen banyaaak, tiba-tiba tetangga saja belum punya.

Saya jadi sensi dan baperan abis. Anak rewel dikit saya stress, suami pulang telat dikit saya drama, akhir pekan ngggak jalan-jalan saya guling-gulingan di lantai.

Enggak deng …

Suami yang melihat kondisi istrinya agak mengkhawatirkan, akhirnya punya ide cemerlang.

โ€œKamu coba nulis lagi deh. Aku kangen banget tau, baca diary kamu. Kenapa pas abis nikah malah berhenti nulisnya sih?โ€

Iya ya. Kenapa ya. Kenapaaa?

Dan sebelum pindah ke Palopo, memang saya dikasih buku diary sama seorang sahabat. Sahabat yang tauuu banget bahwa saya suka dan pengen jadi penulis. Sahabat yang yakin bahwa saya bisa menulis seperti dulu lagi. Dan inilah dia, halaman pertama diary saya.

Maafkan foto yang nggak proper. Mendadak, eym~

Pas semalam baca senyum-senyum sendiri terus ngakak. Ngeblognya sih biasa, tapi itu internet marketer dapet ilham dari manaaa, hahahaha. Saya kok nggak ingat pernah pengen jadi internet marketer. Ajaibnya tulisan ya, mengikat apa-apa yang kalau hanya kita pikirkan, pasti akan menguap dan lupa.

Setelah mulai menulis kembali di diary, suami rajin meminjamkan laptopnya. Saya mulai bikin blog lagi, dan langsung aktif mencari komunitas blogging di Facebook.

Begitu kenal dengan para blogger, wuuusss saya belajar banyak hal. Tentang mengonsep blog, tentang TLD, tentang branding, juga tentang mendapat uang dari sana.

Hingga hari iniโ€ฆ

Meski Bang Dika udah nggak ngeblog, meski saya nggak bisa lagi nostalgia ke radityadika.com karena terakhir blognya dihack sama hatersnya Young Lex, tapi ternyata:

Saya masih ngeblog!

Ya, meski dalam perjalanannya masih susah konsisten, update sesuka hati, semangat naik turun, tapi saya berani bilang, saya cinta ngeblog.

Saya ngeblog karena ternyata menulis dan kemudian tau ada yang membaca tulisan saya, itu beneran bikin bahagia.

Saya ngeblog karena di sana saya dapat banyaaak sekali teman baru. Tak peduli saya hanya tinggal di rumah, duduk di depan laptop kesayangan, tapi jiwa saya berkelana, menyapa dan bersenda dengan mereka.

Saya ngeblog karena dari sana saya bisa mendapat penghasilan dan itu membuat saya bangga.

Saya ngeblog karena dengannya, saya bisa mengaktualisasi diri, sadar sepenuhnya bahwa saya punya potensi yang bisa dikembangkan. Dan itu membuat saya berharga.

Saya ngeblog, karena nantinya tulisan-tulisan di sana akan menjadi salah satu warisan ketika saya sudah tiada.

Saya ngeblog, karena saya cinta.

___________

Kalau kamu, kenapa ngeblog?

Love,

46 Comments

  • Nita mbul

    21 November 2018 at 11:46 AM

    Akuuuu pernah ketemu dong ama orangnya, raditya dika, dulu pas masi rajin liputan hiks

    Hmmm sama e mb, ku juga tantruman ni pas masi awal2 jd ibu baru tu, suami pulang telat kejebsk macet, drama haha,
    Tp emang ngeblog menyelamatkan sih
    Apa aja bisa ditulis tanpa takut dijugje, nulis pemikiran, hal2 lucu, walau yah kdg moodnya naik turun, tp selalu ujung2nya kangen ngeblog haha

    1. Rotun DF

      21 November 2018 at 12:01 PM

      Mbuuul, yaampun seneng banget dong bisa ketemu sama Bang Dika. Huhuu, aku pengen banget semoga bisa terkabul suatu saat nanti :’)

      Tentang ngeblog, aku pengen bisa asik kayak dirimu, nulis yang ringanยฒ dan nggak terbebani dengan berbagai macam teori, hihi. Semangat terus buat kita ya Mbuuul

  • Ayu Nita Dwi Karina

    21 November 2018 at 1:32 PM

    Sukaa, sma tulisanmu nyaak. Runut dan ngangenin. Mungkin aja dikau penerusnya raditya dika, . Duluu pas cuma berani bw, nyakrotun.com selalu jd list pertama yg q kunjungi.

    1. Rotun DF

      21 November 2018 at 2:53 PM

      Eh eh yaampuuun, kuterharu poool. Makasih banyak ya Rin, untuk kesetiaan anda bersama kami *halah. Hahahaha
      Dan amin yang kenceng untuk donya. Aku anggap ‘mungkin’ darimu itu sebagai doa :”)

  • retno

    21 November 2018 at 1:45 PM

    Zaman kambing jantan itu aku sibuk ngurus anak pertama dan hamil anak kedua belum sempat ngapa-ngapain hehehehe.
    Dulu awal bikin blog karena buat ngumpulin puisi dan cerpen yang tercecer di grup-grup FB. Makin kesini, makin seneng nulis segala macem sampai yang fiksi terlupakan hahaha. Semacam kacang lupa sama kulitnya…

    1. Rotun DF

      21 November 2018 at 2:58 PM

      Masing-masing punya cerita sendiri ya Mbaa, masya Allah <3
      Ayo nulis fiksi lagi Mba, masih jarang kayaknya blogger yang nge-fiksi. Atau mungkin memang blog enaknya buat nulis apa aja kali ya, hahahaha.

  • lita chan lai

    21 November 2018 at 4:02 PM

    di Palopo ada komunitas blogger ya mba…aku sering bolak balik ke Palopo tahun 2009 sd 2012. malah ketemunya sama teman wartawan.

    1. Rotun DF

      21 November 2018 at 4:04 PM

      Setauku sih nggak ada, paling di Makassar banyak tuh blogger ngehits. Pernah ikut event sekali ke sana dua malam di bis bolak balik

  • Inda Chakim

    21 November 2018 at 4:13 PM

    Wah termasuk bloggr senior nih dikau mbk *sungkem. Aku malah baru kenal aktivitas ngeblog ini, sekitar 3 – 4 tahunan. Dah, ketahuan gaptek. Hehe.

  • Lidha Maul

    21 November 2018 at 4:40 PM

    Bang Radit adalah andalan yang paling sering disebut saat acara-acara ngbelog. Dan itu pengalaman pertamaku pas tau Raditya Dika

  • Ade anita

    21 November 2018 at 8:02 PM

    Ehhh..aku dulu juga suka baca kambing jantan dan ngikutin malam minggu miko di yutub. Tapi suamiku kurang suka ama raditia dika jadi makin lama makin berkurang ngunjungi Dika. Btw, aku pernah ketemu Dika pas dia launching buku kambing jantan di pameran buku.

  • Ade anita

    21 November 2018 at 8:13 PM

    Sampe sekarang aku tetap suka dengan gaya nulisnya Raditia Dika. Meski aku dah tua..hahahah

  • EkaMS Uchan

    21 November 2018 at 8:43 PM

    Hahaha mau komen gimana aku gak suka RD. Gimana juga sedunia bilang lucu dan ada sahabatku yang sama kayak mbak ngelobg karena RD tapi aku tetap gak dapat magnet dia. Ngerasa gak tipe guwe. Haha
    Tapi ya itu gak bisa di pingkiri banyak yang suka ngeblog karena baca tulisan RD ya. Top mah dia

  • Prita HW

    22 November 2018 at 7:07 AM

    Alhamdulillah akhirnya kembali ke jalur yg kita cintai ya mbakkk, ada banyak alasan kenapa kita ngeblog, dan itu semua worth it. Barakallahu

  • Dewi Natalia

    22 November 2018 at 11:52 AM

    Raditya Dika juga salah satu inspirasi saya dalam blogging mba. Kalau saya ngeblog biar ngga stress mba sama kerjaan kantor. Pelarian positif lah istilahnya.

  • CatatanRia

    22 November 2018 at 2:21 PM

    Kalau dulu saya kebalikan mba, kenal blog terus baru kenal raditya dika hehe. Lumayan dulu bang dika juga menginspirasi saya dan isi blognya juga menghibur.

  • Keke Naima

    22 November 2018 at 2:57 PM

    Saya gak pernah ngefans sama Raditya Dika. Gak pernah tertarik baca buku dan nonton filmnya. Tetapi, anak-anak saya suka. Trus, serial Malam Minggu Miko juga sempat jadi favorit sekeluarga termasuk saya. Jadi nonton rame-rame ๐Ÿ˜€

  • Lubnah Lukman

    22 November 2018 at 3:30 PM

    Ingat Raditya dika, ingat ketika ada pelatihan menulis raditya dika di clarion makassar, dan semangat-semangat ngeblog memang dari suka BW di blog dia.. hehehe

  • Rani Yulianty

    22 November 2018 at 4:33 PM

    Hihihi zaman itu, aku pun suka mantegin blog-nya Dika, tapi jadi kurang respect pas ketemmu sama dia langsung, agak somse, hehehe..tapi sebagai entertainer, dia oke banget, jago nulis, dna jago menghibur penonton dengna komika-nya

  • Mechta

    22 November 2018 at 4:44 PM

    Aku ngeblog karena sukaaaaa…hehe.. alhamdulillah sudah 8 tahun berjalan..meski ya masih gini2 saja..haha..

  • Siti Faridah

    22 November 2018 at 5:00 PM

    Aku bikin blog karena untuk memenuhi tugas KKPI waktu jaman masih SMK tahun 2011. Setelah itu nggak ngeblog lagi. Baru akhir-akhir ini aku serius ngeblog. Tapi mungkin kalau nanti jadi kuli pabrik lagi ya nggak bisa ngeblog lagi. Huhuhuhu.

  • Yoanna Fayza

    22 November 2018 at 5:18 PM

    eeh aku kok baru tau kalo blognya raditya dika dihack sama young lex, eeaa kemana aja akutuuu.. ih padahal aku suka juga tulisan2nya bang RD, cuma au blognya udah tutup gitu aja ๐Ÿ™

  • Yati Rachmat

    22 November 2018 at 5:26 PM

    Kalo bunda kebantakan nih lbh suka nulis yg mengarah ke pengalaman pribadi, pengalaman emak2 yang anak2nya pada gak peduli dll. Bunda sdh punya 1 buku kompilaxi postingan pilihan dari blog. Krn bunda hnya penulis biasa jd ya SELF PUBLISHING azzza.

  • Astin Astanti

    22 November 2018 at 5:26 PM

    2008 di Cilandak, samaan dong dengan saya. Mungkin kita pernah bertemu di bawah fly over Fatmawati atau belanja di Super Indo Cilandak, jaman doeloe atau malah pernah makan di pojokan sebelum ke Ragunan. Hehehee.

    Saya malah baru tuh ngeblog di awal tahun 2012 an, tahu blog sich di tahun 2011 pas mau pindah dari Semarang ke Tangerang. Sekarang, agak susah untuk ndak ngeblog, hehhee. Semoga sampai saya punya cucu, aamiin

  • Indah Nuria

    22 November 2018 at 6:16 PM

    Aaah aku pun cinta bangeeet mba. Waaupun prestasi ngeblogku biasaaa biasaaa sajah, tapi itโ€™s priceless indeed. Ngeblog itu menyenangkan bangeet

  • Tuty Queen

    22 November 2018 at 10:51 PM

    Haha iya samaan..sewaktu awal menulis di Multiply aku lebay banget pake template aneh2 ๐Ÿ˜€

  • Siti hairul

    22 November 2018 at 10:54 PM

    Wah fansnya Raditya Dika ya si nyak ternyata. Aku blog favoritku malah blog luar kebanyakan isinya galeri foto para fotografer hehehehehe

  • handriati

    23 November 2018 at 1:07 AM

    ngeblog buat ngisi waktu gabutku di kantor dulu, biar disangka sibuk kan ketak ketik gitu wkwkwkkwk…
    eh keterusan, ternyata seruuuuu ๐Ÿ˜€

  • Indira W

    23 November 2018 at 1:14 AM

    Wah Mbak sudah lama ya ngeblog nya.
    Saya baru rutin lima tahun terakhir ini.

  • Sri Widiyastuti

    23 November 2018 at 3:21 AM

    Hai mbak, anak MP juga ya hiihihi toss dong. tapi saya sih gak bikin template yang aneh aneh, udah bisa nulis juga udah syukur banget.

  • Utie adnu

    23 November 2018 at 3:37 AM

    Ternyata udah lama banget ngeblog ya mba… Terus semangat lah.. sayapun ngeblog karena menyalurkan hobi nulis aja, awalnya juga banyak fiksi

  • lendyagasshi

    23 November 2018 at 4:20 AM

    Cakep.
    Blogger idolaque Nyaaak iniih…
    (( B A N G G A ))

    Btw,
    Nyak, lapotop putih gitu pleus punya anak-anak dan keyboard nya gak dilindungi sama karet gitu…gak bahayakah Nyak?

    Hhahha…
    Entah kenapa, aku punya ketakutan tersendiri mengenai hal-hal kecil semacam itu.
    Maafkan yaa, Nyak…

    ^^ Foto laptopnya cakeep baneerr…pleus tulisannya.
    Aku jadi baca curhatanmu, Nyak.

  • Rahmah

    23 November 2018 at 5:02 AM

    Bisikin dong Mba penghasilannya dari blog apa saja? Atau tema satu ini saja yang fokus dimonetisasi?

  • Kurnia amelia

    23 November 2018 at 6:08 AM

    Setuju kalau tulisan di blog bisa jadi warisan , semoga kita makin semangat nulis ya kak kadang aku pun gitu Jenuh juga jadinya males hehe.

  • Nyi Penengah Dewanti

    23 November 2018 at 6:10 AM

    Nyak bagian ini bikin aku ngakak, ‘Anak rewel dikit saya stress, suami pulang telat dikit saya drama, akhir pekan ngggak jalan-jalan saya guling-gulingan di lantai’. wkwkwk ya ampun serius ahhaah. Sekaang tapi udah nggak lagi kan ya? Ntar di ketawain si kaka sama ade. Duh aku bahagia juga bisa ngeblog dan ketemu geng Ijoek.

  • Lidya

    23 November 2018 at 6:42 AM

    AKu ngebayangin Nyak Rotun guling-gulingan di lantai kaya gimana ya ๐Ÿ™‚
    Skr uda gga baperan lagi dong kan bisa ngeblog trus

  • Noorma

    23 November 2018 at 7:19 AM

    Saya ngeblog karena saya juga cinta dunia ini

  • Noe

    23 November 2018 at 7:27 AM

    Nukis memang jadi salah satu cara utk menjaga agar tetap waras ya nyaak. Aku jg merasakan bgt manfaat terapi jiwa dr nulis ๐Ÿ™‚

  • Leyla

    23 November 2018 at 7:33 AM

    Wah ternyata udah lama banget ya kenal blogging. Aku malah gak pernah baca blognya Raditya Dika dan baru kenal setelah blognya dibukukan wkwk

  • Rani R Tyas

    23 November 2018 at 7:43 AM

    Dulu aku juga sama kayak kamu Nyak, terobsesi sama seseorang tapi bukan Raditya Dika sih. Malah sekarang orangnya udah nggak ngeblog lagi. Terpenting sih semoga kita tetap ngeblog sampai akhir hayat ya, mencoba cara untuk melawan lupa.

  • Rach Alida Bahaweres

    23 November 2018 at 8:23 AM

    Halo mba, smoga kita semangat buat ngeblog ya mba. Aku pun slalu berusaha konsisten dan masing masing blogger punya cerita soal pengalaman ngeblognya ya

  • Uniek Kaswarganti

    23 November 2018 at 8:48 AM

    Saya ngeblog karena saya bahagia bisa menuangkan apa yg terlintas di pikiran. Jadi enggak ngganjel gitu rasanya.

  • April Hamsa

    23 November 2018 at 9:07 AM

    Iyaaa betul banget, semenjak ngeblog dan gabung komunitas circle pertemanan bertambah ya mbak.
    Aku yg pindah Jkt ini jd gak kesepian krn begitu pindah udah ada kenalan, awalnya cuma sekadar di dunia maya eh jd tmn di dunia nyata ๐Ÿ˜€

  • Arinta Adiningtyas

    23 November 2018 at 9:49 AM

    Kalau saya, jadi cinta karena ada duitnya. Eh.. Ngga ding.. Saya dari dulu memang pengen banget jadi penulis, tapi saya tau diri, tulisan saya ngga ada bagus-bagusnya. Nulis diary aja wagu.

    Tapi lama-lama nekad aja.. Dan saya berhasil membuktikan bahwa practice makes perfect. Ya meskipun saya belum perfect sih..tapi better lah daripada tulisan saya jaman dulu.

  • Diah

    23 November 2018 at 9:54 AM

    jadi ingat, 2013 lalu sempat ketemu Raditya Dika di Kendari sini pas lagi ada tour buku apa yaaa? Cinta Brontosaurus kah? pokoknya orangnya lucu, santai..
    saya ngeblog karena apa yaaa? hmm, yaaa karena sukaaa, suka cerita, suka nulis ๐Ÿ˜€

  • Cara Membuat Domain Untuk Pemula – Nyak Rotun

    26 Juni 2019 at 12:24 PM

    […] Baca juga: Mengapa Menulis Blog? […]

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Prev Post Next Post