Pengalaman Kejang Pada Anak: Rencana Liburan Berakhir Opname

Kamis, 6 Oktober 20220 Comments
Blog post

Hari itu kami berangkat dari rumah dengan niat liburan, ternyata malah berakhir menemani anak opname. Memang, manusia berencana, takdir Tuhan yang menentukan.

Saat awal Agustus lalu suami cerita bahwa tgl 7-8 kantor mau ada acara di sebuah hotel di Purbalingga-dan boleh bawa keluarga- tentu yang paling senang adalah anak-anak. Apalagi, udah lama juga kami nggak liburan dan menginap di hotel. Terakhir pas awal tahun ini liburan bareng geng SMA saya ke Jogja.

Dan anak-anak itu, kalau udah tau sesuatu kan ngitung mundur terus ya. Sembari membahas dan membayangkan mau ngapain aja. Berapa hari lagi kita liburan nih. Yeya sebentar lagi lagi kita nginep di hotel. Nanti kita berenang ya, harus bawa baju renang. Bawa mainan juga yuh biar nggak bosen. Endebre endebre.

Ayyas Panas

H-3, Ayyas tiba-tiba panas. Di akhir pekan sebelumnya, ada agenda outbound family dari sekolah anak-anak di sebuah pantai. Jujurly memang pas itu cuaca lagi panas dan berangin. Saya inget banget pas sesi parenting, muka Ammar yang tidur di pangkuan saya banyak pasirnya. Saking kencengnya angin.

Dan outbound kali itu kayaknya terlalu banyak games, jadi acara yang di agenda selesai jam 11, mundur sampai dhuhur. Panas, gerah, maunya minum es. Kami beli es kelapa dan minum di mobil sambil perjalanan pulang. Sampai rumah saya teler, minum paracetamol dan tidooor. Hamdallah pas bangun udah enakan.

Nah, hari berikutnya, di grup kelas banyak banget yang ijin sakit. Kecapekan mungkin. Bahkan sampai 3 hari sesudahnya masih ada aja yang ijin. Pas jemput, ngobrol sama ibu-ibu dan ya, kesimpulannya sama. Mungkin anak-anak kecapekan ditambah cuaca yang sedang kurang bersahabat. Klop sudah.

Pas itu, saya membatin syukur banget anak-anak saya nggak sakit. Eladalah, sorenya Ayyas panas. Qadarullah :”)

Semangat Sembuh, Abang Ayyas!

Berbekal rencana mau liburan dan nginep di hotel, kita semangatin Ayyas buat semangat untuk sembuh. Banyakin makan dan minum air putih, multivitamin, dan karena nggak turun juga kita kasih paracetamol. Kondisinya kalau siang adem, tapi nanti pas malem tiba-tiba panas tinggi lagi. Begitu terus alurnya. Hingga hari Jumat stabil tuh, adem terus sampai Sabtu malam. Udah ayem, insya Allah jadi nih liburannya ya kan. Jadilah packing-packing, sekalian masukin mobil biar Sabtu pagi langsung cuss.

Nah, Sabtu subuh tiba-tiba Ayya panas lagi dooong. Sementara udah ready banget buat pergi. Akhirnya suami mutusin buat berangkat lebih awal dan mampir ke dokter dulu. Harapannya Ayyas dikasih obat, istirahat di hotel, dapet deh semuanya. Oke, langsung daftar via telepon ke dokter anak langganan Ayyas di RSU Wijaya Kusuma, Kebumen.

Ayyas Kejang

Sampai di parkiran RS, kita sepakat Ayyas masuk sama ayah, dan bunda nunggu di mobil. Karena kan ada Ammar dan pasti nggak boleh masuk. Nggak lama, suami WA katanya dapat nomor antrian 8. Akhirnya saya keluar mobil biar Ammar nggak bosen. Mainan rumput, jalan-jalan, dan saya mesen kopi panas sama roti bakar. Makan berdua Wafa.

Sempet selfie di mobil, nungguin abang periksa

Nggak lama suami telfon, katanya udah keluar poli tapi dokter belum bisa kasih obat. Panasnya tinggi banget pas diperiksa, jadi disaranin cek darah dulu. Bingung kan tuh. Nah, pas lagi telfonan itu tiba-tiba suami manggil-manggil Ayyas.

“Abang, Abang…”

“Bentar dulu ini Ayyas nggak respon”

Terus telfon ketutup.

Nggak lama nelfon lagi, suaranya panik.

“Buruan kamu ke IGD, Ayyas kejang”

Saya yang HAH gimana. Agak ngelag langsung kasih Ammar ke Wafa, brief bentar terus langsung lari ke IGD. Sampai di sana, lihat Ayyas lagi ditangani perawat, dan pas saya datang kondisinya masih kejang, sama sekali nggak respon pas dipanggil.

Allah, lemes banget rasanya.

Saat itu, dokter jaga menenangkan saya bahwa Ayyas nggak merespon karena pengaruh obat juga, sebelumnya diberikan penurun panas yang dimasukkan lewat anus. Ayyas juga dikompres di kening, ketiak, juga leher.

Di waktu itu, saya menunggu Ayyas sembari mengurus surat-surat persetujuan untuk rawat inap/opname. Sementara suami ke parkiran dan menjemput Wafa dan Ammar ke lobi RS dan mengabari pihak kantor untuk ijin tidak bisa ikut acara.

Setelah dapat kamar, saya ngabarin suami dan berembug. Saya di RS nungguin Ayyas, suami pulang anter Wafa dan Ammar sekalian ambil perlengkapan buat nginep di RS. Yha! Gagal total rencana nginep di hotelnya. Saya sempet tukeran bentar sama suami buat nyusuin Ammar sambil sounding nanti di rumah sama kakak dan eyang dulu, bunda jagain abang sakit. Sedih karena belum pernah pisah tapi yaudah mau gimana kan. Ehe.

Opname Ayyas yang Penuh dengan Drama

Jadi selama menemani Ayyas opname, yang paling merepotkan adalah menenangkannya. Ya gimana ya, dia berangkat dari rumah bayangannya mau ke hotel, lha pas bangun dia di rumah sakit dengan tangan diinfus :”).

Awal sadar dia tuh masih bingung kali ya. Diem lama, terus nanya.

“Ini tanganku kapan diinfusnya? Tadi kan kita di mobil, ini tiangnya tinggi banget emang muat?”

Saya yang seneng akhirnya dia sadar, langsung ketawa.

“Abang nggak inget tadi abang kejang ya?”

“Enggak”, jawabnya.

“Abang ingetnya tadi ngapain?”

“Aku diperiksa dokter, terus keluar sama ayah”

Ooo. Terus saya ceritain deh tuh kronologi singkat sampai akhirnya dia masuk kamar rawat.

Kirain mah udah ya, dia menerima bahwa oh oke aku sakitnya serius nih sampai harus diinfus.

Ternyata,

“Terus ke hotelnya gimana nih, infusnya aku bawa?”

Eh bocah. HAHAHAHA

Pas saya bilang kalau nggak jadi nginep di hotel, dia nggak terima gaes~

Kan acaranya sampai besok, ya udah kita berangkat nanti sore aja. Masih keburu. Aku udah sembuh, ini infusnya copot aja.

Dan selama 3 hari itu, sungguh perjuangan menemani anak sakit yang nggak terima kalau dia sakit, ditambah dia bosen, bete, kangen sama ammar tapi begitu vc dia malah nangis pengen pulang. Aduhai, nangis bareng aja apa gimana ini tolong.

Sungguh terlihat bukan raut wajahnya yang begitu bete dan bosan. Wkwk

Drama Kepulangan

Ketika akhirnya dokter memperbolehkan pulang, dan ayah datang menjemput di Selasa malam. Bukannya senang, malah nangis bombay karena dia berharap Wafa dan Ammar ikut menjemput ke RS. Huhuu, lha mana kita tau ya, dan itu kondisi malem jadi Ammar juga udah jamnya tidur.

Itu sepanjang jalan berderai-derai air mata. Sembari menenangkan saya bilang, iya Abang sedih banget nggak dijemput kakak sama Ammar, tapi Abang seneng kan karena sudah boleh pulang? Dari kemarin udah minta pulang terus lho. Nah, sekarang Abang pilih deh, mau lebih besar senangnya atau sedihnya? Toh sebentar lagi insya Allah ketemu kok sama kakak sama Ammar.

Terus perlahan nangisnya mereda :”)

Tapi terus saya lapar, terus akhirnya kita mampir makan bakso. Dan pas nulis ini, di luar lagi hujan deras. Kan saya jadi kebayang bakso panas pedes ngebul-ngebul. Hadeehh.

Ya udah lah ya, sekian cerita tentang pengalaman anak kejang, rencana liburan yang berakhir opname. Semoga pengalaman ini nggak usah terulang lagi. Amin. Sekarang tak ke dapur bentar buat masak mie rebus. Wkwkwk.

Sampai jumpa semuanya. Musim hujan sudah tiba, jangan lupa jaga kesehatan. Mwah!

Tons of love,

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Prev Post Next Post