Ramah Seperlu dan Sewajarnya Saja

October 26, 201653 Comments
Blog post

Ramah boleh, bagus malah. Tapi seperlu dan sewajarnya saja. Jangan sampai kejadian kayak saya ya, hahaha.

Kamis yang lalu abis baca #SassyThursday nya Icha sama Nahla yang membahas tentang kepribadian mereka. Nahla yang cenderung introvert tapi mudah banget curhat sama orang, sedangkan Icha orangnya ekstrovert abis, tapi pemilih banget buat curhat.

Terus jadi mbandingin sama diri sendiri. Saya di tim Icha, sedangkan suami di tim Nahla. Such a completely each other, yekan?. Di mana suami saya seneng banget dapet istri yang cerewet karena rumah jadi brisik hangat dan saya seneng banget karena nemu tempat curhat yang pas. Yang nggak buru-buru pengen ngasih solusi, yang cukup diam mendengarkan selama saya ngoceh tentang sesuatu.

Namanya perempuan, kadang curhat itu nggak melulu minta dikasih solusi, tapi cukup didengarkan.

Karena ada di tim Icha, jadi saya mau bahas lebih banyak tentang kami yang ekstrovert ini. Yang nggak betah kalau di zona krik-krik, lalu berusaha nyari obrolan.

Yang bisa nyapa orang di antrian bank, atau bahkan kalau Icha di lift. Palopo nggak ada lift *dibahas*.

Yang nggak betah kalau naik taksi diem-diem aja jadi pasti ngajak ngobrol supirnya yang diawali dengan pertanyaan yang sama sampai akhir jaman: “Udah berapa lama jadi supir taksi, Pak?”.

Yang kenal saya di dunia nyata pasti tahu saya itu orangnya ekspresif alias heboh. Misal ketemu temen lama, “Mbaaa..kangeeeeen. Lama banget ih nggak ketemu”. Maka ya begitu itu saya ngomongnya, ditambah mata yang berbinar-binar, pelukan erat dan gelendotan manja.

Yang kalau ngomong badannya nggak bisa diem. Mulai dari tangan gerak-gerak, tiba-tiba meluk, atau tiba-tiba nabok. Yang terakhir ini sering banget bikin orang kesel sih. Terutama suami *grin*

Etapi kalau sama perempuan aja lho ya, laki-laki mah nggak, kecuali suami.

[Baca juga: Salah Fokus]

Drama Karena Terlalu Ramah

Bahwa mencintai seseorang adalah hak asasi manusia termasuk…

Tukang ojek.

Jadi pas masih gadis dulu, saya siaran di sebuah radio komunitas betawi di daerah Srengseng Sawah. Lokasinya deket jalan raya sih, tapi angkot yang melintas di sana cuma sampai maghrib.

Abis maghrib, jatahnya tukang ojek. Bagi-bagi rejeki gitu kali ya. Sebenernya jatah siaran saya sore, nggak pernah melewati maghrib lah.

Lupa tepatnya kenapa, yang jelas dalam semingguan itu saya selalu pulang malam. Entah rapat entah menggantikan teman yang nggak bisa siaran. Yang jelas saya jadi pulang malam dan harus naik ojek buat pulang ke kosan.

Depan studio itu pangkalan ojek, jadi nggak susah sih nyarinya. Tinggal lambaikan tangan, selesai perkara.

Singkatnya, perjalanan studio-kosan yang lumayan lama, saya isi dengan obrolan ringan sama si tukang ojek ini. Orangnya asik, doyan ngobrol juga. Usia kayaknya sepantaran paklek (Om) saya deh.

Ngobrol, ngobrol lalu sampailah di kosan.

Besoknya, selesai siaran saya keluar studio mau manggil tukang ojek, ternyata itu Mamang udah stand by di depan gerbang studio. Yaudah kebetulan deh, saya langsung nangkring dan cuss ke kosan.

Cuma sepanjang perjalanan saya ngerasa agak aneh sih. Aneh karena kok ini Mamang wangi amat deh. Terus merhatiin jaketnya kok baru, bau baju baru gitu tau kan?

Tambahan lagi pas sampai kosan Mamang nggak mau nerima ongkos.

“Nggak usah, Neng. Mamang nggak papa kok tiap hari anterin Neng. Gratis”, katanya sambil senyum-senyum.

Gubrak!

Mbayangain ini sama kayak adegan FTV? Aye senyum malu-malu nanggepin si Mamang?

Kagak.

Saya langsung bilang nggak bisa. “Namanya naik ojek ya bayar. Gitu aturannya Mang”, sambil menaruh ongkos di jok belakang, mengucapkan terima kasih dan masuk ke kosan.

Besoknya, selesai siaran saya ngintip ke depan. Dan ternyataaa…lagi-lagi si Mamang udah rapi jali di depan studio.

Saya mengulur waktu, nggak langsung cabut. Nggak lama dipanggil sama OB, katanya ada telpon buat saya dari Mamang Ojek. Alamaaak, saya jadi parno sendiri. Akhirnya saya minta tolong OB buat bilangin ke Mamang kalau saya udah pulang. Terpaksa bohong deh.

Abis itu OB cerita ke temen-temen tentang secret admirer saya. Eh, nggak secret juga sih, wong terpampang nyata gitu kok.

Terus jadi rame deh -___-

Kepalang tanggung, akhirnya saya cerita aja sekalian ke temen-temen tentang awal mula semua ini *halah*.

And you know what? Ternyata Mamang itu tetangganya salah satu temen siaran saya. Darinya saya tahu kalau Mamang ini…duda beranak 1. Istrinya pergi ke luar negeri jadi TKW, lupa sama suaminya dan nggak pulang-pulang. Hingga akhirnya Mamang menjatuhkan talak.

Saya sekalian minta pendapat gimana baiknya. Ada yang usul bilang aja kalau sebentar lagi saya nikah. Dih, saya nggak mau. Iya kalau sebentar lagi saya beneran nikah. Kalau masih lama?

Akhirnyaaa…

Temen saya yang tetangganya si Mamang jadi jubir. Menanyakan sekaligus memberi penjelasan. Sedih juga sih pas denger katanya Mamang mengaku sedih dan patah hati.

Ya gimana ya ditinggalin istri terus mungkin udah lama nggak dapet perhatian. Jadilah obrolan saya yang perasaaan biasa banget, kebanyakan ngomongin politik malah, sama sekali nggak nyinggung masalah pribadi kayak orang mana tinggal di mana, gitu, bisa diartikan lebih olehnya.

Setelah peristiwa itu saya suka diledekin sama temen-temen, “Makanya jangan terlalu ramah jadi orang”. -___-

[Baca juga: Lelah ini akan berbuah manis]

Lalu apa saya kapok jadi orang ramah?

Nggak sih, sama sekali. Cuma jadi lebih hati-hati aja. Lihat sikon dan orangnya juga. Memperjelas batasan-batasan dengan lawan jenis.

Menghindari ngobrol yang nggak perlu.

Mencoba ramah seperlu dan sewajarnya saja.

Karena yang kita niatkan dan lakukan ternyata kadang bisa diartikan macam-macam.

*Ada yang punya pengalaman serupa?

Cheers,

pinky

Prev Post Next Post