Sebuah Tantangan Bernama One Day One Post

August 1, 201730 Comments

Hari Sabtu kemarin, saya ‘dibantai’ habis-habisan sama suami. Bukan, bukan dibantai dalam hal lain yang mungkin bisa kalian bayangkan *halah*. Tapi dalam masalah ngeblog. Jadi ya, seperti yang kalian tahu kalau mood ngeblog saya lagi dalam kondisi laa yamutu walaa yahya. Alias hidup segan mati tak mau, LOL. Masih ngeblog? Masiiiih. Masih dapet job? Nah, itu masalahnya. Di saat males ngeblog dan ternyata ada aja kerjaan, maka akhirnya blog saya menjelma menjadi papan iklan. Udah aja itu di home berderet postingan berbayar semua, huft. Jadi saya mesti bilang alhamdulillah atau innalillah?

Dan suami, sebagai pendukung paling loyal sekaligus pengkritik paling pedas, entah dari mana kok tiba-tiba memegang buku diari aka agenda ngeblog saya. Di situ, isinya adalah jadwal ngeblog, daftar job terutama invoice yang belum cari *eh, namun kebanyakan adalah curhatan nggak jelas tentang ngeblog yang alurnya kurang lebih sama: Menyesal-bertekad memperbaiki-lalu malas datang-menyesal lagi-bikin resolusi lagi-lalu malas lagi. Begituuuu terus sampai lebaran kuda.

Baca: Jangan Jadi Kacang Lupa Kulitnya

Suami sebelumnya nggak pernah baca ini buku. Tau sih kalau saya sering oret-oret di situ, tapi kan dasarnya dia nggak kepoan, jadi ya nggak tau detail isinya apa aja. Ini kemarin Sabtu kayaknya Wafa deh yang bawa-bawa itu buku buat mainan, hingga jatuh di tangan ayahnya. Yang secara mengenaskan menjadi senjata untuk membully bundanya. HIH.

Itu ya, tulisan saya, dibaca keras-keras sama mas suami dengan nada mirip deklamasi kemerdekaan.

“Sudah bulan April, masyaAllah. Dan ternyata masih gini-gini aja ngeblognya. Ayolah Nyak, semangat! Kalau nurutin males, kapan majunya?”

“Coba-coba, dibenahin lagi”

“Jangan menunda-nunda”

Dan lain-lain. Apalagi bagian yang HPnya disimpan duluuuu. Duileh kenceng beneeer *___*

Baca: Buka HP Pasangan, Yay or Nay?

Barang bukti. LOL. Abaikan yang kiri ya!

Saya? Ketawa sampe sakit perut. Ketawa miris campur malu sih. Tiap mau rebut buku itu dia bilang, “Lho, bukan aku kok yang ngomong. Cuma baca doang. Tau nih tulisan siapa”. Ih kzl campur malu gimana sih rasanya. -_____-

Padahal nih ya, padahal. Sebulan sebelumnya saya ngomong kalau udah bosen sama template yang sekarang. Terus pengen ganti, custom gitu sekalian. Terus dia bilang mau bayarin design template, paling nggak separonya lah. Tapi dengan syarat harus konsisten dulu update paling enggak 3 kali seminggu. Kenyataannya saya bisa posting melebihi itu dong, yaitu 5! Tapi bukan seminggu, melainkan sebulan. Muahahahaha. Gagal deh T_T.

Cari Support System

Nah, makanya pas suatu malam yang syahdu pas sekrol temlen FB terus ketemu kirimannya Mba Ahliah Citra di Blogger Muslimah, saya langsung girang. Kenapa? Karena kiriman itu berisi ajakan untuk ikutan challenge one day one post di bulan Agustus. Aha, ini dia. Bisa jadi penyemangat saya nulis, karena bareng-bareng kan. Makanya saya langsung daftar.

I’m in . . . . .

Harapan dan motivasinya tentu saja karena banyak temen, saya bisa terpacu rajin nulis. Istilahnya grup Blogger Muslimah akan menjadi bagian dari support siystem saya dalam urusan ngeblog. Notif udah dinyalain, jadi kalau admin buka thread untuk setoran baru, langsung ketahuan. Dan lalu tertekan saat banyak amat yang udah setoran, hahaha.

Jangan tertekan lah, terpacu gitu Nyak.

Udah gitu temanya bebas, jadi bisa nulis apa aja, ringan-ringan wae lah buat nglemesin jari :p. Doakan aku ya gaes, semoga berhasil. Demi tunjangan tambahan di akhir bulan, wkwkwk. Receh banget motivasinya, Nyak~~

So, halo Agustus, bulan kelahiranku. Semoga bisa konsisten dan penuh semangat \m/

Salam,

Nyak Rotun

#ODOP #BloggerMuslimahIndonesia #day1
Prev Post Next Post