Tips Hemat di Bulan Ramadan

June 15, 201741 Comments
Blog post

Ramadan memang bulan istimewa. Ia layak disambut dengan suka cita, tapi bukan suka cita yang penuh dengan foya-foya. Simak yuk, tips hemat saat bulan Ramadan

Sering mendengar keluhan ibu-ibu yang bilang kalau bulan Ramadan pengeluaran justru membengkak? Padahal kan sama aja, malah seharusnya lebih hemat karena kalau hari-hari biasa makan tiga kali, pas Ramadan malah cuma 2 kali, sahur dan berbuka puasa. Ya kan?

Tapi alih-alih hemat, yang ada malah pengeluaran bisa berkali lipat. Harga kebutuhan pokok yang melonjak, keinginan diri untuk ‘makan enak’ karena telah sehari penuh berpuasa, belum lagi godaan aneka takjil yang berjejer di pinggir jalan seakan melambai minta dipindahkan ke meja makan. Haiissshh.

Apalagi makin dekat lebaran ya. Sibuk deh tuh bikin atau beli kue dan aneka hidangan lebaran. Belum baju barunya, baju untuk sholat Ied ada, untuk silaturrahim hari pertama ada, hari kedua ada.

Kenapa bikin kue atau beli bajunya nggak sebelum puasa aja? Biar nggak ganggu ibadah, apalagi kan kita udah tau kalau 10 hari terakhir Ramadan adalah yang teristimewa.

Aduh, kalau nggak deket lebaran kurang greget, atuh.

Ya biarin aja sih nggak greget juga. Mending gregetnya buat ibadah aja, yakan.

Belum lagi ngecat rumah, ganti parabot paling nggak ganti gordyn dan kawan-kawan biar ada penyegaran. Ya kalau udah kayak gini, nggak heran pengeluaran membengkak saat bulan Ramadan.

Ah, Ramadan kan hanya setahun sekali

Ini dalih yang sering dipakai oleh kebanyakan kita. Seperti sudah mendarah daging, jadi dianggap wajar saat kita berlebih-lebihan dalam menyambut dan mengisi Ramadan. Kalau berlebih-lebihannya urusan ibadah sih, nggak apa-apa, harus malah.

Tapi kalau berlebih-lebihannya dalam urusan duniawi, aduh sayang. Tanpa sadar kita sudah melenceng dari esensi puasa itu sendiri, yaitu menahan diri. Bukan hanya dari lapar dan haus, tapi juga menahan hawa nafsu dari hal-hal yang bersifat duniawi.

Duh, nulis begini jadi pengingat banget untuk diri saya sendiri. Kalau untuk pribadi alhamdulillah sudah lebih ‘terkendali’, tapi kok setannya pinter bener ya bisikin saya. Berdalih untuk anak. Iya, tahun ini Wafa belajar puasa. Dan udah full sampai Maghrib. Sayanya bersyukur dan seneeeng banget.

Jadinya ada keinginan kasih yang spesial gitu buat dia. Pengen beliin ini, beliin itu buat buka dan sahur alasannya biar nutrisinya tercukupi.

Padahal anaknya anteng-anteng aja, kalau ditanya mau buka pakai apa cuma jawab hmm..hmm, apa yaaa. Buka puasanya juga nggak kalap yang apa aja dimakan kaya emaknya pas kecil dulu*____*

Yah, gitu deh. Belajar memang nggak ada akhirnya.

Baca: Jangan Jadi Kacang yang Lupa Kulitnya

Tips hemat di bulan Ramadan!

Emang bisa? Bisa bangeeet. Asal kitanya mau. Bisa dicoba dengan beberapa hal ini.

1. Puasa

Seperti tadi yang sudah ditulis di atas, bahwa inti puasa adalah menahan diri, mengendalikan hawa nafsu. Jangan menahan diri dari lapar dan dahaga saat siang hari, tapi terus jor-joran dan balas dendam pas berbuka puasa. Sama aja bohong dong.

2. Sahur dan Berbuka

Meja makan penuh dengan takjil aneka rupa, sayur dan lauk serba ada. Tapi ternyata pas bedug, minum segelas teh hangat dan 3 butir kurma sama bala-bala dua bijik, udah cukup kok. Ya nggak?

Lagian kalau terlalau kenyang, sholatnya jadi ngantuuuk. Tarawih nguap berkali-kali. Pas tilawah mata sepet amat, boro-boro bisa lanjut qiyamullail di sepertiga malam. Huhuu. Rugiiiii.

Jadi nggak usah berlebihan, Bu. Yang penting cukup. Lagi berkah, insyaAllah.

3. Bersedekah

Sebaik-baik bersedekah adalah saat Ramadan. Jadi meskipun kita berhemat dan hidup sederhana, jangan pernah sayang untuk bersedekah. Yakin kan, bahwa harta yang disedehkahkan tak akan berkurang.

Malah semakin bertambah dan bertambah. Rasulullah itu saat bulan Ramadan, sedekahnya melebihi angin yang bertiup membawa kesejukan. Saking banyak dan seringnya. MasyaAllah <3

4. Bijak dalam berbelanja

Fitrahnya perempuan ya, sukaaa banget belanja. Apalagi saat Ramadan, kayaknya nemu momen yang pas buat belanja sering-sering, hihi. Belum lagi aneka diskon yang bertebaran di pusat-pusat perbelanjaan, bikin gateel buat ngabisin THR xD.

Apa nggak boleh belanja? Ya bolehlaaah. Yang penting takarannya pas. Yaitu, belanja yang memang merupakan kebutuhan, bukan semata keinginan. Jleb. Nulis sendiri tertohok sendiri, hahaha.

Kalau seperti kebutuhan rumah tangga kan memang harus belanja terus menerus. Istilahnya repeat order lah. Habis-beli lagi-habis-beli lagi. Detergen, sabun cuci piring, pewangi pakaian, sabun mandi, odol, sikat gigi, daaan lain-lain. Nah, kalau untuk kebutuhan ini, harus jeli juga. Jeli mantengin promo dan diskonan. Biasanya sering ada tuh di Alfamart.

Baca: Belanja Praktis dan Hemat? Ya Alfamart

Kaya sekarang lagi ada promo Pak Rahmat. Bukaaan, Pak Rahmat ini bukan suaminya Bu Rahmat, tapi Paket Ramadan Hemat. Gimana nggak hemat, kalau dengan berbelanja produk sponsor senilai 75 ribu rupiah, kita bisa tebus murah produk lain seharga 500 rupiah aja.

Iya, nggak salah baca kok. 500 rupiah alias gopek, si uang koin yang biasanya cuma buat kerokan, ini bisa buat nebus sekaleng wafer Tango, syrup Marjan, minyak goreng Tropical, atau sekaleng Richeese Nabati. Murce mursidawati banget kan? Untuk lebih jelasnya bisa lihat di gambar ini:

Kemarin saya belanja produk sponsor Rinso, Downy, Sunlight, Dettol, Pocky senilai 80an ribu kalau nggak salah, terus tebus sekaleng Richeese Nabati dengan 500 perak aja deh. Uhuy, kebutuhan sehari-hari dapat, kue lebaran juga dapat. Asik banget, kan?

Nah yang lebih asik, kita bisa juga ikutan Shopping Race dari Alfamart. Jadi kalau habis belanja, ada kode unik di ekor struk. Cuss kita upload ke http://pakrahmat.alfamartku.com. Hadiahnya? Nih, saya jembrengin:

Bikin ngiler kan hadiahnya?

Oiya kemarin saya belanjanya pas Pak Rahmat periode satu, habis tanggal 15 Juni. Tapi tenaaang, masih ada Pak Rahmat periode dua dari tanggal 16 Juni sampai 1 Juli 2017. Ibu-ibu bisa minta kalatognya di kasir ya, biar enak pas belanja produk sponsor. Tanya juga detail produk sponsornya, misal varian apa dan ukuran berapa.

Promo #PakRahmatdiAlfamart periode 2 ini produk tebus murahnya makin banyaaak.

Promo #PakRahmatdiAlfamart Periode 2

Nah kan, bukan cuma kue kering dan syrup, tapi di periode 2 ini produk tebus murahnya juga ada aneka detergen dan sabun cuci piring. Kayaknya Alfamart tau, bahwasanya di bulan puasa dan lebaran, cucian menumpuk ya. Baik piring maupun baju, hihi.

[UPDATE bakda lebaran ]

Nah, bulan puasanya udah kelar. Tapiii, sungguhlah Alfamart ini keterlaluan baiknya. Pak Rahmat pergi, promo lain berganti. Uhuy banget deh. Sekarang promo yang ada yaitu #HomeCare Alfamart, yaitu dengan belanja keperluan bebersih sebesar 60 ribu, kita masih bisa tebus murah pakai gopek!

Promo #HomeCareAlfamart

Promonya paas banget. Biasanya nih, kelar lebaran dan liburan, di saat arus mudik dan balik udah kembali normal, terjadilah antrian padat merayap di….dapur dan bak cucian. HAHAHAHA.

No wonder sih, lebaran kan kita ngider, terus lanjut liburan, dan nyuci bajunya juga libur. Yang ada pulang liburan bawa oleh-oleh baju kotor dan rumah berantakan plus kotor di depan mata. Ewwh!

Makanya jangan lama-lama bengongnya. Cuss ke Alfamart terdekat dan borong produk sponsor buat bebersih rumah dan pakaian, terus tebus deh tuh minyak goreng buat bikin bakwan aka bala-bala anget. Biar semangat yekan beberesnya. Atau tebus skm buat bikin puding, atau tisu buat bantu lap-lap perabot. Hehehe.

5. Idul Fitri

Nah, ini. Padahal dari jaman kecil udah hafal sama lagunya Dhea Ananda yang,

Baju baru alhamdulillah, tuk dipakai di hari raya

Tak barupun tak apa-apa, masih ada baju yang lama

Hari raya Idul Fitri bukan untuk berpesta-pesta

Yang penting maafnya, lahir batinnya …

Tapi masih aja ngerasa kurang afdhol kalau nggak pakai baju baru -___-

Padahal takbir kemenangan yang berkumandang pada hari itu, ditujukan untuk orang-orang yang berhasil menahan hawa nafsu, bukan untuk yang berlomba-lomba dalam hal keduniawian seperti warna-warni pakaian atau aneka makanan T_T

Bismillah, semoga tips hemat di bulan Ramadan ini bisa dipraktekkin ya. Bisa memilah antara tradisi, kebiasaan yang mendarah daging, dan teladan dari Rasulullah, mana yang paling baik dan tepat untuk kita terapkan. So, mudah-mudahan nggak ada lagi deh cerita pengeluaran membengkak saat Ramadan ;).

Love,

Prev Post Next Post